Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hilangnya 53 Pelaut: Pencarian Frenzied untuk Kapal Selam Off Bali – Hiburan

Ahli kapal selam Frank Owen dari Australian Submarine Institute lebih optimis – setidaknya sejauh menyangkut jangka waktunya. Kebanyakan kapal selam dilengkapi dengan segala sesuatu sehingga awak kapal dapat bertahan setidaknya selama tujuh hari. “Ini termasuk lilin oksigen khusus yang melepaskan oksigen saat pembakaran dan paket kimia yang menghilangkan karbon dioksida segera setelah udara mengalir melaluinya,” jelasnya. Pada saat yang sama, ia mengakui: “Konon ada 53 orang di kapal selam ini, 19 orang lebih banyak dari biasanya di kapal ini, sehingga angka harapan hidup akan menurun secara proporsional.”

Menurut Owen, fakta bahwa “KRI Nanggala-402” tidak dilengkapi peralatan untuk menyambung ke kapal selam penyelamat melalui escape hatch semakin parah, menurut Owen. “Jadi tidak ada cara untuk menyelamatkannya,” tegasnya. “Namun, jika kapal selam berada kurang dari 180 meter di dasar laut, awak kapal dapat melarikan diri satu per satu, dengan mengenakan pakaian khusus. Namun, tidak ada pilihan untuk melarikan diri di bawah 180 meter.” Mengangkat seluruh kapal selam adalah opsi terakhir dalam hal ini, tetapi prosesnya sangat lama.

Malaysia mengirimkan kapal untuk mendukung negara tetangga. Singapura, yang, seperti Australia, memiliki kapal selam penyelamat sendiri, telah melakukan “penyelamatan cepat” dengan tim dokter ke Bali. Menteri Pertahanan Singapura Ng Nang Hien menulis dalam sebuah pernyataan, “Doa kami yang hangat dan harapan kami kepada awak” KRI Nanggala “untuk keselamatan dan ketekunan mereka.”

Menteri Luar Negeri Australia Maris Payne mengumumkan bahwa negaranya “akan membantu tetangga kita sebisa mungkin”. Angkatan Bersenjata Australia telah bekerja sama dengan mitranya di Indonesia. “Tentu kami sangat prihatin dengan laporan tersebut. Ini sangat menyedihkan bagi keluarga, terutama TNI AL,” kata Payne kepada ABC. Tidak ada keraguan bahwa operasi pencarian dan penyelamatan kapal selam “sangat kompleks”.

READ  Taiwan mengonfirmasi tiga kasus baru virus korona diimpor dari Indonesia dan Swiss

Kapal selam yang hilang, bermesin diesel-listrik, berbobot 1.395 ton, memiliki panjang 59,5 meter, lebar 6,3 meter, dan kedalaman 5,5 meter. Kapal ini dipesan oleh Howaldtswerke-Deutsche Werft di Kiel pada tahun 1977 dan mulai beroperasi pada tahun 1981. Angkatan Bersenjata Indonesia memiliki total lima kapal selam.

Banyak yang masih ingat dua kecelakaan bawah air yang dramatis belakangan ini. Pada 12 Agustus 2000, “Kursk” – salah satu kapal terbaru di Angkatan Laut Rusia – rusak parah dalam ledakan saat melakukan manuver di Laut Barents. Upaya untuk menyelamatkan kapal selam K-141 gagal, terutama karena teknologi Rusia yang tidak tepat. Dengan alasan kerahasiaan, pimpinan menolak untuk lama menerima tawaran bantuan asing. Semua 118 pelaut di dalamnya tewas.

Pada November 2017, “Ara San Juan” Argentina dengan 44 orang di dalamnya menghilang dalam perjalanan dari Ushuaia ke Mar del Plata. Ini diawali dengan masalah teknis di atas kapal. Dua minggu kemudian, kematian kru secara resmi diumumkan. Tim peneliti dari perusahaan swasta Ocean Infinity menemukan kapal selam yang tenggelam hanya satu tahun kemudian di kedalaman lebih dari 900 meter di lepas pantai Patagonia. Kapal selam itu tidak berhasil diselamatkan. Argentina dikatakan tidak memiliki kemampuan teknis yang diperlukan.

© dpa-infocom, dpa: 210422-99-309084 / 2