Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hizbullah menyerang sasaran di wilayah perbatasan

Hizbullah menyerang sasaran di wilayah perbatasan

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Tampaknya tentara Israel sedang mengepung Jabalia. Presiden AS Joe Biden yakin akan ada kesepakatan terkait sandera Hamas. Berita ticker tentang perang di Israel.

Pembaruan dari 21 November, 21:50: Setelah setidaknya dua jurnalis tewas dalam serangan udara Israel di Lebanon, milisi Syiah Hizbullah Lebanon kembali mengebom sasaran di wilayah perbatasan. Hizbullah mengatakan lebih dari lima serangan yang dilancarkannya pada Selasa ditujukan untuk “balas dendam” atas pembunuhan jurnalis televisi. Milisi menyerang sebuah lokasi militer di Israel utara dengan roket Katyusha dan “langsung menyerangnya.” Roket juga ditembakkan ke pabrik milik perusahaan senjata Israel Rafael.

Tentara Israel mengatakan pihaknya menyerang beberapa sasaran yang mencurigakan. Tentara juga menyerang dan merusak senjata anti-tank di dekat perbatasan bersama. Pasukan Israel menyerang “sasaran teroris Hizbullah di Lebanon.”

Menurut media lokal, setidaknya dua jurnalis tewas dalam serangan udara Israel di Lebanon selatan pada hari Selasa. Saluran TV Al-Majadin yang pro-Iran mengkonfirmasi pembunuhan koresponden dan fotografer saluran tersebut. Direktur stasiun mengatakan bahwa kru “menjadi sasaran serangan langsung dan spesifik.” Sumber keamanan mengatakan kepada Kantor Berita Jerman bahwa seorang warga sipil juga tewas dalam serangan itu.

READ  Sisa-sisa manusia ditemukan dari korban Titan

Perang di Israel: Kepala Staf Umum masih percaya bahwa “jalan masih panjang di depan kita”

Diperbarui mulai 21 November pukul 8 malam: Mengingat pertempuran yang sedang berlangsung di Jalur Gaza, Kepala Staf Umum Israel Herzi Halevy menegaskan bahwa serangan darat tentara Israel menciptakan kondisi yang lebih baik untuk kembalinya para sandera. “Perjalanan kami masih panjang. Kami akan mempertahankan tekanan ini,” kata Halevy, menurut pernyataan yang dikeluarkan pada hari Selasa saat mengunjungi pasukan di Jalur Gaza.

Serangan yang dilancarkan tentara Israel terhadap gerakan Islam Hamas memberikan tekanan pada organisasi teroris tersebut, sehingga serangan tersebut membantu kembalinya para sandera. “Ini merugikan Hamas dan menciptakan tekanan, dan kami akan terus melanjutkan tekanan ini,” kata Halevy.

Pembaruan dari 21 November, 18:35: Ekstremis Palestina di Jalur Gaza sekali lagi menembakkan roket ke Israel tengah. Pada hari Selasa, tentara Israel mengumumkan bahwa peringatan telah ditingkatkan di kota Rishon Lezion, tenggara Tel Aviv, serta di beberapa tempat lainnya. Ledakan pelan terdengar dari kejauhan di pusat kota Tel Aviv.

Selain itu, sirene misil juga dibunyikan di utara. Tentara sebelumnya melaporkan bahwa rudal ditembakkan ke arah Israel dari Lebanon. Tentara membalasnya dengan pengeboman. Awalnya tidak ada laporan cedera atau kerusakan.

Perang di Israel: Seorang reporter melaporkan keberadaan tank Israel jauh di Kota Gaza

Pembaruan dari 21 November, 15:52: Saluran berita Qatar Al Jazeera Akun yang diterbitkan oleh seorang koresponden dari Jalur Gaza. Oleh karena itu, tank-tank militer Israel mencapai “kedalaman pusat Kota Gaza.” Ditulis oleh Muhammad R. “Jaraknya hanya beberapa ratus meter,” kata Mahawish, yang komunikasinya tampaknya terputus total pada Senin (20 November).

READ  'Itu tidak pantas': Xi menghadapi Trudeau di puncak

Reporter itu menambahkan, suara ledakan semakin dekat ke pusat Kota Gaza. “Ini tentu hanya masalah waktu sebelum artileri menghantam tembok kita,” tambahnya. Al-Mashawish berbicara tentang “puing-puing hitam” di sekitar Gaza dan penembak jitu Israel di atap gedung-gedung tinggi.

Tentara Israel di perbatasan dengan Jalur Gaza. Sementara itu, negosiasi mengenai gencatan senjata dan pertukaran sandera dalam perang Israel sedang berjalan lancar. © Ohad Zweigenberg/DPA

Perang di Israel: Kesepakatan penyanderaan semakin dekat

Diperbarui mulai 21 November pukul 15.00: Sumber-sumber Israel dan Amerika melaporkan kepada CNN dan media Israel bahwa kemajuan signifikan telah dicapai dalam mencapai kesepakatan untuk membebaskan sandera di Jalur Gaza. “Kami semakin dekat dari sebelumnya,” kata seorang pejabat AS kepada radio. Sumber tambahan mengatakan bahwa mediator Qatar mungkin mengumumkan kesepakatan paling cepat hari ini. Sebagai imbalan atas pembebasan para sandera, gencatan senjata sementara akan dicapai. Seorang pejabat Israel mengatakan kepada Keshet 12 bahwa kesepakatan dapat dicapai dalam beberapa jam.

Dua sumber Israel lainnya mengatakan kepada CNN bahwa mereka sedang mencari tahanan Palestina di penjara Israel yang bisa dibebaskan dengan imbalan para sandera tersebut. Tampaknya Hamas juga sedang menyiapkan daftar sandera yang bisa dibebaskan sebagai bagian dari potensi kesepakatan tersebut.

Diperbarui mulai 21 November, 12:38: Dua jurnalis dari stasiun televisi Lebanon Orang Magadia Orang ketiga tewas dalam serangan rudal. Serangan itu terjadi di dekat perbatasan antara Israel dan Lebanon. Saya menyatakannya dengan lantang Reuters Kantor Berita resmi Lebanon. Oleh karena itu, lembaga penyiaran tersebut mengklaim bahwa serangan tersebut disengaja oleh Israel. Informasi ini pada awalnya tidak dapat diverifikasi.

Tentara mengepung kota dalam perang Israel – dan menyerang teroris Hamas di sana

Laporan pertama: Tel Aviv/Gaza – Tentara Israel mengumumkan bahwa mereka telah mengepung Jabalia sepenuhnya. Kota ini terletak di utara Jalur Gaza. Kawasan pengungsian dengan nama yang sama juga terletak di sana. Tentara melaporkan bahwa penjagaan telah selesai pada Senin malam (20 November). Pada awalnya, informasi tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen.

READ  Perang Ukraina dalam rekaman langsung: +++ 06:00 Pakar militer: “Tank tempur bukanlah peluru perak +++

Tentara juga menyerang tiga kolom tempat persembunyian tersangka teroris dari organisasi Islam ekstremis Palestina Hamas. Pertempuran lain melawan tersangka teroris juga terjadi di daerah tersebut.

Sandera dalam perang Israel: Ada kemungkinan di antara mereka yang diculik ada 40 anak di bawah umur

Melalui misinya, tentara Israel ingin menghancurkan Hamas yang pejuangnya menyerang Israel pada 7 Oktober. Teroris dari Hamas dan kelompok ekstremis lainnya membunuh ratusan orang di Israel dan menculik sekitar 240 sandera ke Jalur Gaza.

Menurut tentara Israel, di antara mereka yang diculik adalah 40 anak-anak dan remaja putra. Militer mendistribusikan satu set foto anak-anak yang diculik di platform X pada hari Senin, yang harus menyaksikan “keluarga mereka dibunuh di depan mata mereka,” kata postingan tersebut.

Kesepakatan penyanderaan segera dalam perang Israel? Biden menjawab “ya”

Sementara itu, perwakilan gerakan Islam ekstremis Hamas mengatakan mereka hampir mencapai kesepakatan gencatan senjata dengan Israel. Ketua gerakan Palestina, Ismail Haniyeh, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dimuat oleh Kantor Berita Qatar bahwa mereka mengirimkan tanggapan mereka kepada para pejabat di Qatar. Reuters Diterima melalui penasihatnya.

Menurut informasi Palestina, negosiasi yang sedang berlangsung berkisar pada gencatan senjata sementara yang memungkinkan pengiriman bantuan ke Jalur Gaza dan pertukaran sandera dan tahanan.

Presiden AS Joe Biden juga berasumsi bahwa kesepakatan mungkin akan tercapai. Ketika ditanya oleh seorang wartawan apakah kesepakatan seperti itu diharapkan terjadi, Biden mengatakan pada hari Senin: “Saya kira begitu,” tetapi dia tidak dalam posisi untuk membicarakannya saat ini. Ketika ditanya lagi, Biden menjawab dengan tegas ya. Biden membuat pernyataan ini, menurut kantor berita tersebut dpa Di sela-sela acara yang digelar di taman Gedung Putih. (Dengan materi kantor berita)