Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Homofobia di Rusia: Dynamo Moscow mengutuk tim pemenang setelah kekalahan

Homofobia di Rusia: Dynamo Moscow mengutuk tim pemenang setelah kekalahan

Homofobia di Rusia
Dynamo Moscow mengutuk tim pemenang setelah kekalahan tersebut

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Tidak semua orang bisa mengakui kekalahan. Dynamo Moscow diusir dari turnamen bola voli putri di Rusia dan kemudian menulis pernyataan aneh. Dia berbicara tentang “ciuman dan kekejaman lainnya” dari tim lawan. Tim pemenang juga dituduh melakukan “setanisme”.

Sejak Rusia mengklasifikasikan gerakan LGBT sebagai ekstremis pada bulan November, semakin banyak orang Rusia yang menggunakan undang-undang homofobia untuk tujuan mereka sendiri – misalnya, untuk mengecam musuh atau melenyapkan saingan. Contoh terbaru datang dari olahraga profesional dan sangat aneh dan menggelikan hingga membuat orang-orang di tingkat internasional geleng-geleng kepala.

Sehari setelah kalah di semifinal Kejuaraan Bola Voli Wanita Rusia Minggu lalu, Dynamo Moscow menerbitkan pernyataan di situs resminya bertajuk “Menangis untuk Keadilan.” diterbitkan“Kami tidak akan mentolerir ini lagi!” Namun, teks tersebut bukan tentang kemungkinan pertandingan yang tidak adil bagi Lokomotiv, tim rival dari Kaliningrad, atau tentang keputusan yang dibuat oleh wasit. Tidak, dalam teks yang penuh kebencian ini, Dynamo menuduh lawan-lawannya dari Kaliningrad melakukan “propaganda gay” dan “setanisme.”

Naskahnya, yang ditulis oleh Jelena Gudina, mantan juara dunia dan penasihat direktur umum Dynamo saat ini, mengatakan bahwa siaran televisi tersebut akan menampilkan “yang memalukan” dari jarak dekat dari “gerakan brutal” para pemain Lokomotiv yang “meniru hubungan seksual.” “Ciuman bibir lesbian dan kekejaman lainnya” juga membuat Dynamo Moscow tidak senang.

Ofisial tersebut juga memberikan “bukti” dugaan pelanggaran yang dilakukan para pemain Kaliningrad: Foto tersebut menunjukkan seorang atlet sedang menggendong rekan setimnya yang melompat ke arahnya. Foto lain memperlihatkan kapten Turki Abrar Karakurt memberikan ciuman di pipi kepada pemain lain sambil melakukan selebrasi.

Para pemuja setan bahkan punya anak

Gudina mengeluh bahwa wasit “tidak sekali pun mengomentari perilaku seperti itu sepanjang musim.” Dia mengatakan “impunitas” ini mewakili “pengabaian total terhadap budaya dan nilai-nilai moral negara kita.”

Juga "Pemujaan setan" Pemain dari Kaliningrad dituduh.

Pemain Kaliningrad juga dituduh melakukan “setanisme”.

(Foto: https://vldinamo.ru/directspeechnew/)

“Yang lebih buruk adalah rekan satu tim meremehkan semua ini sambil berpakaian seperti pemuja setan,” dia memberi judul pada dua foto lagi yang menunjukkan tim tersebut di pesta Halloween. “Dan tiga pemain Lokomotiv sedang membesarkan anak-anak mereka!” “Bayangkan anak-anak Anda harus berbagi ruang ganti atau kamar mandi dengan orang seperti ini!” kata Godina dengan marah, lalu berbicara kepada orang tua lainnya.

Artikel tersebut mengatakan bahwa semua ini menghina budaya dan sejarah multinasional Rusia. “Pada saat tempat-tempat dan masyarakat Rusia dibom oleh musuh, ketika perwakilan terbaik negara membela kita dengan senjata mereka (…) akankah hal ini berkembang?” tanya Gudina, merujuk pada dugaan “propaganda homoseksual” sebelum menjawab sendiri pertanyaannya: “Ini tidak akan pernah terjadi! Ini hanya akan menimbulkan kecaman dan penghinaan publik!”

Menteri dituduh homofobia – dan mengundurkan diri

Klaim konyol tersebut bisa berdampak serius bagi para pemain Lokomotiv. Penganiayaan terhadap kaum gay telah terjadi di Rusia selama bertahun-tahun, namun situasinya menjadi lebih buruk dalam beberapa bulan terakhir. Undang-undang tersebut telah melarang “propaganda” LGBT terhadap anak di bawah umur sejak tahun 2013. Sejak perang agresi Rusia terhadap Ukraina dimulai pada bulan Februari 2022, undang-undang tersebut telah diperketat dan kini melarang penggambaran hubungan “non-tradisional” di media, buku, film dan internet. Pada November 2023, Mahkamah Agung Rusia mengklasifikasikan “gerakan LGBTQ internasional” sebagai ekstremis. Tidak ada gerakan dengan nama itu. Namun, kata-kata yang tidak jelas tersebut membuka jalan bagi penangkapan sewenang-wenang dan hukuman penjara yang lama bagi perwakilan komunitas LGBT.

Tuduhan menjadi bagian dari komunitas LGBTQ kini menjadi cara efektif untuk menyingkirkan pesaing, catat Current Time, saluran televisi berbahasa Rusia yang berbasis di Praha. Beberapa hari yang lalu, Sergei Burtsev, Menteri Kebijakan Pemuda Wilayah Samara, mengundurkan diri – setelah anggota parlemen Duma Alexander Khinshtein mengklaim bahwa Burtsev memiliki “kehidupan pribadi yang meragukan” dan berselingkuh dengan seorang pria. Burtsev membantah “tuduhan” tersebut tetapi mengundurkan diri agar tidak “membayangi kebijakan pemuda di wilayah tersebut.”

READ  Badai: 'Henry' menuju New York - 'badai yang sangat berbahaya'