Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hong Kong memberlakukan karantina ketat pada orang yang divaksinasi

Hong Kong memberlakukan karantina ketat pada orang yang divaksinasi

Setelah lebih dari setahun tanpa turis, Hong Kong ingin perlahan membuka kembali perbatasan untuk pariwisata. Untuk menyukseskan proyek ini, pemerintah mengembangkan sistem yang kompleks dengan sejumlah syarat.

Meskipun awal dari sebuah file Gelembung perjalanan bebas karantina antara Hong Kong dan Singapura Hanya baru-baru ini harus ditunda lagi tanpa batas waktu, Hong Kong optimis tentang masa depan dan sudah mempersiapkan kemungkinan kebangkitan perjalanan internasional. Kampanye baru menyoroti acara dan atraksi utama yang akan segera dibuka untuk turis dari seluruh dunia. Namun, terkait peraturan masuk yang baru, kemudahan tersebut telah sirna, karena Hong Kong telah memilih skema kompleks yang mencakup persyaratan karantina dan pengujian serta persyaratan ketat lainnya, termasuk antara lain. Anda telah dipromosikan dan Situs web resmi Cathay Pacific Pesan.

Mengurangi waktu karantina untuk orang yang divaksinasi lengkap fully

Pada prinsipnya, tidak semua orang diperbolehkan masuk, terutama yang bukan penduduk Hong Kong. Namun, ada beberapa pengecualian agar pariwisata internasional perlahan bisa dimulai kembali dan dipromosikan. Hong Kong telah mengembangkan sistem lima tingkat yang kompleks untuk tujuan ini, yang mengklasifikasikan pelancong dari berbagai negara ke dalam kelompok yang mirip dengan sistem lampu lalu lintas.

vaksinasi tanam

Swiss dan Jerman termasuk dalam grup B, dan karena itu berasal dari tempat-tempat berisiko tinggi. Secara konkret, ini berarti bahwa hanya orang-orang yang divaksinasi dari daerah-daerah ini yang diizinkan masuk ke Hong Kong – dan terus melakukannya dalam kondisi yang ketat. Oleh karena itu, selain vaksinasi lengkap termasuk bukti laboratorium, tes COVID-19 negatif, tidak lebih dari 72 jam sebelum keberangkatan, serta kepemilikan tes antibodi positif diperlukan untuk mempersingkat masa karantina dari 14 hari yang sebenarnya. sampai tujuh hari.

Dalam kursus tambahan, Anda akan melihat peraturan saat ini yang tercantum secara rinci:

Grup A1 – Situs Berisiko Sangat Tinggi

Orang-orang dari Brasil, India, Nepal, Pakistan, Filipina, dan Afrika Selatan termasuk dalam kelompok A1 karena tingginya jumlah infeksi, itulah sebabnya mereka dilarang sepenuhnya memasuki Hong Kong.

Kewajiban karantina dalam kelompok ini berlaku selama 21 hari setelah tiba di Hong Kong.

Grup A2 – Tempat berisiko tinggi الأماكن

Kelompok ini termasuk penduduk Hong Kong yang telah berada di Irlandia atau Indonesia dalam 21 hari terakhir. Untuk memasuki negara tersebut, orang-orang seperti itu memerlukan dokumen khusus, yang akan Anda lihat di bawah nanti.

READ  Ada baiknya melihat lebih dekat pasar negara berkembang

Kewajiban karantina dalam kelompok ini berlaku selama 21 hari setelah tiba di Hong Kong.

Grup B – Situs berisiko tinggi

Orang-orang yang berasal dari negara B juga memerlukan dokumen di bawah ini untuk masuk ke negara tersebut. negara B meliputi:

  • Belgium
  • Jerman
  • Perancis
  • Italia
  • Belanda
  • Swiss
  • Turki
  • Ukraina
  • Rumania
  • Rusia
  • Singapura
  • Thailand
  • Vietnam
  • oh
  • Britania Raya
  • Amerika Serikat
  • Argentina
  • Mesir
  • Etiopia
  • Bangladesh
  • Ekuador
  • Indonesia
  • Jepang
  • Kamboja
  • Kanada
  • Kazakstan
  • Kenya
  • Kolumbia
  • Korea
  • Malaysia

Kewajiban karantina dalam kelompok ini berlaku selama 21 hari setelah tiba di Hong Kong. Bagi yang sudah divaksinasi, masa isolasi dikurangi menjadi 14 hari. Jika Anda memiliki bukti positif dari hasil tes antibodi serologis yang diakui yang telah diambil dalam tiga bulan terakhir, Anda akan ditempatkan di karantina hanya selama tujuh hari.

Grup C – Situs berisiko sedang hingga tinggi

Ini berlaku untuk orang lain yang telah mengunjungi tempat lain di luar China daratan, Hong Kong atau Makau dalam 14 hari terakhir dan belum termasuk dalam Grup A, Grup B, atau Grup D. Kelompok orang ini juga harus menjalani karantina hotel.

Kewajiban karantina dalam kelompok ini berlaku selama 21 hari setelah tiba di Hong Kong. Bagi yang sudah divaksinasi, masa isolasi dikurangi menjadi 14 hari.

Grup D – Tempat berisiko rendah

Wisatawan yang hanya tinggal di Australia dan Selandia Baru dalam 21 hari terakhir dan yang dapat menunjukkan konfirmasi isolasi 14 hari di hotel karantina ditugaskan ke Grup D.

Kewajiban karantina dalam kelompok ini berlaku selama 21 hari setelah tiba di Hong Kong. Bagi yang sudah divaksinasi, masa isolasi dikurangi menjadi tujuh hari.

Semua pelancong dari Grup A1, A2, Grup B, atau dari Taiwan harus dites negatif COVID-19 72 jam sebelum keberangkatan. Laboratorium yang melakukan pengujian harus memperoleh “akreditasi” atau “sertifikat kepatuhan” untuk memperjelas bahwa laboratorium tersebut diakui dan diakreditasi.

Wisatawan Swiss dapat menggunakan Badan akreditasi Swiss Swiss untuk mengetahui.

Kelompok orang berikut saat ini diizinkan masuk, mulai 30 Juni, kelompok B dan C yang disebutkan di atas juga harus dapat masuk.

  • Wisatawan dari daratan Cina atau Makau yang belum pernah ke negara lain dalam 21 hari terakhir
  • Peserta dari negarakelompok dRisiko rendah yang belum pernah ke negara lain dalam 21 hari terakhir
  • Pemegang paspor diplomat/PNS
  • Suami dan anak warga Hong Kong
  • Pegawai pemerintah daerah yang menjalankan tugas resmi
  • Personil untuk menerapkan tindakan pengendalian penyakit
  • Wisatawan dengan visa untuk bekerja, belajar atau tinggal di Hong Kong
READ  Telur gratis, bir gratis, kupon, dan lotere jutaan dolar dollar

Semua pemudik dalam kategori tersebut harus menjalani tes wajib COVID-19 menggunakan usap hidung dan tenggorokan sebelum memasuki negara tersebut. Selain itu, dua kelompok pertama, yaitu pelancong yang tidak divaksinasi dari daratan Cina / Makau dan penduduk dari negara D, diharuskan untuk karantina selama 14 hari, untuk orang yang divaksinasi maka masa isolasinya adalah tujuh hari.

Tes Corona 1024x576

Namun tidak hanya turis, tetapi juga warga Hong Kong harus memikirkan beberapa hal. Subset ini memerlukan kartu identitas Hong Kong permanen atau kartu identitas Hong Kong, yang selanjutnya tersedia dalam versi yang berbeda. Kartu-kartu ini dilengkapi dengan kode berbeda yang membagi wisatawan ke dalam kategori tertentu sehingga persyaratan masuk mudah dipahami. Oleh karena itu, kartu ini membutuhkan:

  • Sebuah“- atau”s“-kode
  • cKode (asalkan Anda memiliki visa kerja atau studi yang valid)
  • yoKode (Catatan: Kartu ini harus disetujui oleh Layanan Imigrasi Hong Kong sebelum diterima pada saat check-in)

Selain kartu identitas, mereka yang tiba di Hong Kong juga memerlukan paspor Hong Kong yang masih berlaku dan dokumen identitas Hong Kong, yaitu kartu identitas.

Bandara Hong Kong 1024x576

Baru-baru ini pemerintah Hong Kong menyetujui pengecualian untuk pelancong bisnis, terutama bankir, mengingat sektor keuangan penting Hong Kong. Dengan demikian, dua eksekutif bank atau perusahaan asuransi senior sekarang diizinkan untuk mengajukan pembebasan dari kewajiban karantina bulanan. Prasyarat di sini juga adalah vaksinasi lengkap pemohon terhadap COVID-19. Relaksasi ini memungkinkan bankir berpangkat tinggi lebih fleksibel selama masa pandemi.

Dewan Pariwisata Hong Kong sedang melakukan persiapan awal

Dewan Pariwisata Hong Kong (HKTB) sedang bersiap untuk membuka kembali pariwisata, mengumumkan kampanye terbarunya untuk mempromosikan pariwisata perkotaan setelah pandemi. Managing Director Dane Cheng mengumumkan bahwa organisasi tersebut telah menyetujui awal baru untuk “Hong Kong Neighborhood”, sebuah prosedur yang membawa berbagai bagian kota ke pusat pemasaran pariwisata.

Dengan dimulainya kembali perjalanan lintas batas secara bertahap, HKTB akan meluncurkan platform Open House Hong Kong untuk melakukan promosi skala besar di pasar sumber kami.

Dane Cheng, CEO HKTB

Dalam beberapa tahun terakhir, area seperti Pusat Kota Tua dan Sham Shui Po telah muncul untuk menonjolkan toko-toko lokal, museum, dan properti kuliner dan untuk mendorong para pelancong menjelajahi atraksi-atraksi lain yang kurang dikenal selain hotspot wisata. Tahun ini, Neighborhoods Hong Kong akan fokus pada West Kowloon untuk mempromosikan pembukaan Museum M+ di area tersebut. Kowloon Barat telah memantapkan dirinya sebagai pusat budaya dalam beberapa tahun terakhir dan merupakan rumah bagi tempat-tempat menarik baru, termasuk Art Park, area hijau yang luas untuk piknik dan relaksasi, dan Xiqu Center, Pusat Seni Pertunjukan dan Ruang Bebas baru, sebuah hub untuk pertunjukan dan acara lintas genre.

READ  Staedtler: Hampir 200 pekerjaan akan dihapuskan pada tahun 2025 - Nuremberg
Hong Kong 915080 1920 1024x576

Jika tingkat infeksi tetap stabil dan terkendali, Hong Kong juga akan membuka kembali kalender acara besar. Salah satu acara pertama yang dimulai adalah Hong Kong Cycling, acara bersepeda tahunan terbesar di kota ini. Tahun ini jalan tersebut bisa melewati jembatan Hong Kong-Zhuhai-Macao.

Acara lainnya, seperti Wine & Dine Festival tahunan, akan berlangsung secara online dan offline.

Menurut Cheng, ekonomi Asia akan beregenerasi lebih cepat daripada ekonomi dunia lainnya. Hong Kong saat ini melihat situasi tersebut sebagai waktu yang tepat untuk lebih mempertajam citranya sendiri, sementara epidemi di negara itu secara bertahap mereda.

Kesimpulan tentang rencana Hong Kong

Hong Kong sangat optimis dengan masa depan, karena situasi Corona saat ini tampak stabil. Untuk alasan keamanan, persyaratan masuk bagi wisatawan internasional tetap sangat ketat – sehingga merugikan wisatawan. Karena sementara orang yang tidak divaksinasi bahkan tidak mendapat kesempatan untuk masuk ke negara itu, turis yang divaksinasi lengkap harus masuk ke karantina hotel yang memakan waktu lama. Selain itu, para pelancong dapat mengharapkan sejumlah tes PCR dan antibodi, yang dengannya karantina dapat dipersingkat menjadi setidaknya tujuh hari. Namun, semua ini berarti pembatasan besar pada kebebasan bepergian, itulah sebabnya setiap pelancong harus memutuskan sendiri apakah ia ingin mengikuti tes dan persyaratan penerbangan. Kesimpulannya, dapat dilihat dengan jelas bahwa fasilitasi yang direncanakan terhadap imigran tidak banyak dirasakan saat ini.

Apakah Anda ingin lebih banyak artikel reisetopia? Kemudian ikuti kami: