Berita Utama

Berita tentang Indonesia

‘House of Lords tidak dapat dipertahankan’: Buruh ingin menghapus House of Lords

House of Lords tidak bisa dipertahankan.
Buruh ingin menghapus House of Lords

House of Lords yang terhormat bisa menjadi sejarah dalam waktu beberapa tahun jika oposisi Partai Buruh memenangkan pemilihan. Rencananya termasuk mengganti House of Lords Inggris dengan kamar terpilih. Apa yang dibayangkan adalah “pengalihan kekuasaan terbesar yang pernah ada” dari parlemen kepada rakyat.

Oposisi Partai Buruh Britania Raya ingin memulai reformasi konstitusional dan menghapus House of Lords Inggris yang terhormat jika memenangkan pemilihan pada tahun 2025. “Saya pikir House of Lords tidak dapat dipertahankan,” kata pemimpin Partai Buruh Keir Starmer kepada BBC. Rencana aksi tersebut bertujuan untuk “menghapus Dewan Bangsawan dan menggantinya dengan parlemen terpilih dengan kekuatan yang sangat kuat”.

Konsep reformasi konstitusi dirumuskan oleh mantan Perdana Menteri Gordon Brown. Inti dari rencana 40 poin adalah penghapusan British House of Lords dalam bentuknya saat ini. House of Lords, salah satu dari dua kamar Parlemen di London, terdiri dari pejabat politik terpilih, rekan turun-temurun, dan uskup Gereja Inggris.

Merencanakan ruang yang lebih “demokratis”.

Brown kini telah mengusulkan komposisi baru untuk ruangan tersebut. Oleh karena itu harus terdiri dari anggota dari daerah dan negara Inggris dan menjadi kamar yang “lebih kecil, lebih representatif dan lebih demokratis”. Rekomendasi Brown juga mempertimbangkan desentralisasi yang lebih besar, yang bertujuan untuk memperkuat wilayah dan negara Inggris.

Di sebuah acara di Leeds, Inggris utara, di mana Starmer meluncurkan konsep tersebut, dia menjanjikan “penyerahan kekuasaan terbesar” dari parlemen kepada rakyat. Pemimpin Partai Buruh berdebat terutama dengan Brexit dan konsekuensinya: banyak pemilih memutuskan untuk meninggalkan UE pada tahun 2016 karena mereka merasa tidak memiliki kontrol demokrasi.

Starmer mengaitkan pertumbuhan ekonomi yang lemah selama 12 tahun terakhir di bawah pemerintahan Konservatif sebagian karena ketidakmampuan Inggris secara keseluruhan untuk merangsang pertumbuhan dan ketergantungannya yang berlebihan pada London dan tenggara Inggris. Starmer mengatakan dia ingin menerapkan reformasi selama lima tahun pertama pemerintahan Partai Buruh.

Draf awalnya didasarkan pada rekomendasi. Partai sekarang ingin membahas detail dan menangani perubahan yang diusulkan lebih lanjut sebelum memasukkan konsep tersebut ke dalam platform pemilu 2025. Buruh memiliki peluang bagus untuk memenangkan pemilihan umum pada Januari 2025. Dalam jajak pendapat, partai oposisi saat ini jauh di depan. Konservatif yang berkuasa.

READ  Kyiv: Tentara Ukraina melancarkan serangan ganda