Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Höxteraner mengajar selama enam minggu di sebuah sekolah Islam di Indonesia: tenggelam dalam budaya asing – Höxter

Dan pada akhirnya, mengantisipasi bahwa, meskipun masa Corona, ia tiba di kampung halamannya saat ini di Paderborn beberapa hari kemudian, tidak melalui Singapura tetapi melalui Amsterdam.

eksotis dan tropis and

Ketika dia berada di sekolah KWG, jalannya membawanya ke Spanyol. Sekarang guru siswa Johannes Krug menginginkan tujuan yang lebih eksotis. “Jelajahi negara baru dan dapatkan pengalaman kerja langsung pada saat yang sama,” jelas

Guru sekolah menengah untuk olahraga dan bahasa Inggris memiliki ambisi. Terapkan untuk magang sebagai Relawan Sukarelawan Global di organisasi “AIESEC”, yang terutama terlibat di negara-negara berkembang. Dengan tujuan seperti mengamankan hak-hak dasar dan deskripsi pekerjaannya, Johannes Krug berangkat ke Jakarta, ibu kota Indonesia yang berpenduduk sepuluh juta orang, pada awal Februari.

diterima dengan hangat

“Kejutan budaya yang dipaksakan,” katanya sambil menengok ke belakang, pelajaran antarbudaya di SD/SMP semuanya dalam bahasa Inggris. Selain kondisi iklim: musim hujan, sangat panas dan sangat lembab. Menyandang semuanya, Krug mengakui, “Itu luar biasa karena saya langsung merasa berada di tangan yang tepat.” Di pesantren, ia adalah relawan kedua sejauh ini setelah seorang wanita Portugis – sehingga masih menjadi sesuatu yang istimewa dan eksotis bagi mereka penduduk Indonesia. “Saya disambut hangat dengan sebuah lagu, dan saya selalu memiliki seorang mentor di sisi saya untuk menjaga saya,” kenang gadis berusia 19 tahun itu dengan penuh kasih. “Staf pengajarnya sangat baik dan berpikiran terbuka, dan juga menemani saya bertamasya di akhir pekan.” Pelajaran tidak sulit baginya, terutama karena siswa, juga karena kode sekolah, “religius, baik dan hormat”, sangat menyenangkan satu sama lain. Dan apa yang dengan cepat memecahkan mantra: “Ada penggemar sepak bola di Jerman dan Indonesia,” kata Krug, yang membantu mengawasi klub olahraga sekolah.

READ  Wanita di seluruh dunia berisiko terkena penyakit kardiovaskular

Johannes Krug juga bersenang-senang dengan keluarga angkatnya. Kontrak dengan organisasi itu adalah untuk memberi mereka atap dan makanan. Tetapi karena keluarga dengan tiga anak mungkin termasuk yang terkaya menurut standar Indonesia, hal itu juga menguntungkan Höxteraner: ia memiliki kamar sendiri. Ketika dia jatuh sakit untuk waktu yang singkat, tuan rumah memungkinkan untuk menemui dokter. Pada hari ulang tahunnya, seluruh keluarga pergi ke restoran dan perjalanan ke sekolah dengan sepeda motor diatur. Tetapi yang lebih penting bagi Johannes Krug: “Itu adalah pertukaran yang sangat baik. Kami masih berhubungan sekarang. Saya juga mengenal keluarga lain melalui keluarga saya sendiri. Jadi sangat mungkin untuk membenamkan diri Anda dalam budaya, seperti yang akan saya lakukan telah berharap.”

Kembali melalui Amsterdam

Pada akhirnya, keluarga angkat juga tidak mengubah masa tinggalnya menjadi situasi krisis meskipun Corona. Enam minggu terakhirnya sudah di bawah pengaruh virus. Awalnya, semua demam diukur secara teratur di pagi hari di sekolah. Kemudian Krug dan anak-anak tuan rumah pergi ke homeschooling.

Hari keberangkatan pun tiba. Tapi penelitian Krug menunjukkan bahwa jika dia meninggalkan Jakarta, tidak akan ada kemajuan di Singapura. Setelah sepuluh jam menunggu, penerbangan dibatalkan. Tapi Johannes Krug bisa mengandalkan keluarga angkatnya. Tentu saja dia diizinkan kembali ke sana. Dengan bantuan Kedutaan Besar Jerman di Jakarta, penerbangan pulang tiga hari kemudian membawanya langsung ke Amsterdam dan kereta menuju Paderborn.

“Besar, penuh warna dan nyaring,” kenang Johannes Krug Jakarta – dengan orang-orang yang berpikiran terbuka, pemandangan alam yang indah dan budaya makanan khusus (sering duduk di lantai dan makan dengan tangan Anda).

READ  Gunung berapi Sinabung telah meletus di Indonesia, Jerman, dan di seluruh dunia

Sejak Johannes Krug lulus dari KWG pada usia 17 tahun, ia telah menjadi sangat maju dalam gelar mengajarnya. Pemain berusia 19 tahun ini merencanakan satu semester di luar negeri untuk semester musim dingin 2021. Sebagai calon guru olahraga, ia mengutamakan ambisi atletik. Sebuah perguruan tinggi olahraga di AS ada dalam daftar keinginannya.