Berita Utama

Berita tentang Indonesia

HSV latihan lagi: Van Marwijk keluhkan perjalanan ke Indonesia

HSV latihan lagi: Van Marwijk keluhkan perjalanan ke Indonesia

BErt van Marwijk menggambarkan dirinya pada hari Jumat sebagai pria dengan karakteristik khusus. Ia adalah pelatih Hamburg, jadi tingkat ketahanan tertentu bukanlah hal yang buruk agar tidak putus asa dengan lingkungan khusus klub.

Segalanya tidak berjalan baik bagi klub, baik secara olahraga maupun finansial, yang belum membuat persiapan awal untuk paruh kedua musim pada hari Jumat menjadi lebih mudah bagi Van Marwijk. Namun ia menyatakan hal ini dalam bahasa Jerman-Belanda yang bertele-tele: “Saya lebih argumentatif. Kemarahan memberi saya energi.”

Hal ini perlu dilakukan karena masa depan terbebani oleh masa lalu. Bagaimanapun, neraca keuangan paruh pertama musim ini sangat buruk, dimulai dari para pelatih. Torsten Fink tidak dapat memperbaiki struktur tim yang goyah, begitu pula penggantinya Van Marwijk. Di paruh pertama musim, HSV hanya mampu menang di stadionnya sendiri melawan Hannover 96 dan Eintracht Braunschweig. Terlebih lagi: ada lima kekalahan di depan pendukungnya sendiri, hanya Braunschweig yang lebih buruk dengan enam kekalahan di kandang.

Tidak ada klub yang kebobolan lebih banyak gol

Dengan kebobolan 38 gol, pertahanan, bersama dengan pertahanan Hoffenheim, adalah yang terburuk di liga, dan nilai statistik menunjukkan banyak hal tentang fakta bahwa banyak hal yang salah dengan HSV. Tim ini hanya menempuh jarak 116,2 kilometer per pertandingan, yang menempati peringkat ke-15 di liga.

Dalam setengah jam terakhir, Hamburg kebobolan 16 gol, dan hanya Nuremberg yang kebobolan lebih banyak antara menit ke-60 dan ke-90 (19). Bagaimana melakukan ini dengan lebih baik di paruh kedua musim tampaknya tidak jelas, bahkan bagi sang pelatih. “Jika Anda selalu memiliki solusi yang siap, latihan akan menjadi tugas yang mudah,” kata Van Marwijk, Jumat.

READ  Pelatih nasional Gordon Herbert menghadapi misteri tim yang sulit

Yang mengejutkan, para tokoh di tim HSV mengeluhkan perilaku tim sebelum latihan dimulai. Kapten Rafael van der Vaart mengatakan rekan satu timnya memiliki “mentalitas pemenang”. “Setelah dua pertandingan bagus, Anda memiliki harapan untuk akhirnya mencapai puncak. Dan apa yang terjadi? Kami kalah lagi. Dulu tim-tim merasa takut ketika harus pergi ke Hamburg. Dan sekarang?” dia bertanya dalam sebuah wawancara dengan Sports Image. Ia tidak menyebutkan bahwa pemain asal Belanda itu sendiri yang berperan dalam kemerosotan olahraga tersebut.

Tidak perlu lagi berpelukan

Manajer Oliver Crozier menjadi lebih jelas tentang hal ini. Ia mencatat adanya “rasa berpuas diri”: “Setelah hanya satu kali mengalami kesuksesan, beberapa orang berpikir bahwa hal-hal akan terus berlanjut seperti itu.” Crozier berharap pelatih “akan lebih ketat terhadap para pemain di paruh kedua musim ini.” Artinya, tidak perlu lagi berpelukan.

Peristiwa beberapa pekan ke depan dikhawatirkan akan semakin mengguncang klub. HSV sedang menghadapi pertemuan publik yang eksplosif. Pastinya akan ada kompromi antara pihak pangkalan, tim, pelatih, dan dewan direksi. Fans lelah harus merana dalam keadaan biasa-biasa saja ketika mereka dijanjikan tempat di sepertiga teratas klasemen.

Di sisi lain, model demokrasi kerakyatan masih bisa dipilih. Intinya adalah apakah HSV ingin membentuk masa depan akan ditentukan oleh cara kerja klub-klub lama yang tampaknya ketinggalan jaman atau apakah HSV ingin menggunakan struktur yang lebih modern. Cakupan penerapannya meluas dari perusahaan ke korporasi, dan serbuannya kemungkinan besar tidak ada duanya. Namun, klub telah memesan kamar di Convention Center (CCH) yang mampu menampung sekitar 11.000 anggota. Tanggal 19 Januari mungkin akan tercatat dalam sejarah sebagai hari pertemuan keanggotaan liga terbesar.

READ  Motor: Miguel Oliveira menang di Indonesia setelah sambaran petir

Karena kekurangan uang, HSV harus bermain di Indonesia

Namun, bagi tim, travel marathon yang melelahkan adalah agenda pertama. HSV menjadi salah satu klub yang bersyukur menerima bonus tugas luar negeri yang ditawarkan Liga Sepak Bola Jerman (DFL). Jadi tim harus berangkat ke Indonesia pada Sabtu sore.

Liga Sepak Bola Jerman membayar £250.000 untuk pertandingan tandang, dan federasi melihat ini sebagai ukuran iklan untuk Liga Jerman. HSV juga menerima €200.000 lagi dari penyelenggara untuk pertandingan melawan tim Indonesia Arima Cronos. Nilai olah raganya bisa dikelola, usahanya besar, tapi masyarakat Hamburg butuh uang. Biaya kamp pelatihan selanjutnya di Abu Dhabi dapat dibayar dan keuntungannya dapat dicatat.

“Tidak banyak kursus pelatihan.”

HSV memerlukannya, namun hal itu tidak membuat van Marwijk lebih bahagia. “Itu tidak ideal, tapi klub harus menghasilkan uang,” katanya. “Nasihat medis diminta untuk cara terbaik mengatasi stres. Van Marwijk menguraikan beberapa hari setelah perjalanan ke Indonesia seperti ini: pembaruan dan kemudian pada beberapa hal. titik.” “Tidak banyak sesi latihan tersisa, yang sangat disayangkan,” kata pelatih asal Belanda berusia 61 tahun itu.

Hal ini juga memerlukan ketabahan dari para pemainnya. Tapi bisakah dia mengembangkannya? Dia berkata, “Dalam beberapa pertandingan terakhir, ada kepribadian tertentu yang hilang dalam tim. Saya tidak bisa mengubah kepribadian individu. Solusinya adalah tim.” Tampaknya dia masih memiliki banyak pekerjaan di depannya. Namun Direktur Crozier menjelaskan bahwa pandangan ke meja harus diarahkan ke bawah.