Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hukum Keamanan yang Kontroversial: Kardinal Zen Hong Kong Ditangkap

Status: 11/05/2022 20:01

Mantan Uskup Agung Hong Kong Zen dan anggota gerakan pro-demokrasi lainnya telah ditangkap di bawah undang-undang keamanan yang kontroversial. Vatikan menyatakan keprihatinannya. Zain telah dibebaskan dengan jaminan.

Mantan Uskup Agung Kardinal Joseph Zen telah ditangkap di Hong Kong karena dugaan pelanggaran undang-undang keamanan nasional yang kontroversial. South China Morning Post, mengutip sebuah sumber, melaporkan bahwa pensiunan Kardinal Zane, mantan anggota parlemen oposisi Margaret Ng dan penyanyi Denise Ho telah ditangkap karena “berkolusi dengan pasukan asing.”

Ketiganya termasuk di antara lima wali dana bantuan yang dibentuk untuk memberikan dukungan keuangan kepada aktivis yang terlibat dalam protes anti-pemerintah 2019 di Hong Kong. Organisasi hak asasi manusia yang berbasis di Inggris, Hong Kong Watch, mengatakan dana tersebut ditutup pada 2021.

jaminan

Polisi mengatakan dua pria dan dua wanita, berusia 45 dan 90 tahun, ditangkap atas tuduhan bersekongkol untuk bekerja sama dengan pasukan asing untuk membahayakan keamanan nasional. Mereka akan dibebaskan dengan jaminan, tetapi dokumen perjalanan mereka akan disita.

Laporan media melihat Zain melambai kepada wartawan saat mereka berjalan keluar dari kantor polisi.

Lebih banyak penangkapan di Hong Kong

Menurut Hong Kong Watch, ilmuwan budaya dan dosen universitas Hui Po Keung ditangkap oleh Polisi Keamanan Nasional di bandara Hong Kong sehari sebelumnya. Maya Wang, pakar China di Human Rights Watch, mengatakan mantan anggota parlemen Sid Hu Sao Lan juga ditangkap.

Mereka juga disebut-sebut terlibat sebagai wali dalam pengelolaan dana bantuan hukum bagi orang-orang yang terlibat dalam aksi unjuk rasa pro-demokrasi di Hong Kong dua tahun lalu. Pada musim panas 2020, Beijing kemudian mengesahkan undang-undang keamanan nasional yang ketat untuk Wilayah Administratif Khusus Hong Kong, yang sangat membatasi hak politik penduduk. Sejak itu, banyak pendukung oposisi ditangkap, ditarik dari politik atau melarikan diri ke luar negeri.

READ  Sebagian besar infeksi baru: keluhan Inggris Raya di bawah Omicron

Kritik terhadap kepemimpinan Tiongkok

Kardinal Zen adalah kritikus sengit terhadap Tiongkok dan mengecam keras perjanjian 2018 antara Vatikan dan Republik Rakyat tentang penunjukan uskup Katolik negara itu sebagai penjualan kepada Gereja rahasia Tiongkok. Selama beberapa dekade, Gereja Tionghoa telah dibagi menjadi apa yang disebut Majelis Nasional, setia kepada negara, dan gereja bawah tanah.

Zen, Uskup Hong Kong dari 2002 hingga 2009, adalah salah satu perwakilan Gereja Katolik paling berpengaruh di Asia terkait kebijakan gereja. Lama setelah masa jabatannya, biarawan Salesian Don Bosco adalah salah satu kritikus paling menonjol dari kepemimpinan komunis di Beijing dan kebijakan hak asasi manusia dan agamanya. Dalam sebuah wawancara dengan Kantor Berita Kuwait pada tahun 2018, dia berkata, “Luar biasa. Bagaimana Vatikan bisa menaruh harapan pada pemerintahan seperti itu?” Dia selalu takut bahwa Tahta Suci akan membiarkan pemerintah di Beijing mendikte tindakannya.

Kecemasan di Vatikan

Di Roma, berita penangkapan pria berusia 90 tahun itu menimbulkan keprihatinan besar. “Takhta Suci prihatin dengan penangkapan Kardinal Zin dan mengikuti perkembangan dengan penuh minat,” kata juru bicara Vatikan Matteo Bruni. Dan Gedung Putih di Washington, dalam sebuah pernyataan, menyerukan “pembebasan segera” dari “tahanan dan mereka yang dituduh secara tidak adil.”

Human Rights Watch menggambarkan penangkapan itu sebagai “mengejutkan.” “Penangkapan seorang kardinal berusia 90 tahun karena aktivitas damainya merupakan titik terendah baru yang mengejutkan bagi Hong Kong dan menggambarkan keruntuhan bebas hak asasi manusia di kota itu selama dua tahun terakhir,” Wang, seorang staf di Human Rights Watch, kepada Hong Kong Free Press. toko. “Penangkapan, yang diikuti oleh penunjukan mantan kepala keamanan John Lee oleh pemerintah China sebagai kepala pemerintahan di kota itu, merupakan tanda yang tidak menyenangkan bahwa tindakan keras di Hong Kong akan meningkat,” katanya.

READ  Perjalanan ke Inggris didanai: Wanita Kardashian Afghanistan berhasil melarikan diri

Mantan kepala keamanan adalah perdana menteri baru

Mantan menteri keamanan, yang setia kepada Beijing, diangkat sebagai kepala baru pemerintah Hong Kong pada akhir pekan. Sebuah komite memilih Lee dengan 99 persen suara, dan tidak ada kandidat lawan. Pria berusia 64 tahun itu memainkan peran kunci dalam tindakan keras terhadap gerakan pro-demokrasi Hong Kong, yang memobilisasi jutaan orang pada 2019.

“Saya sadar saya akan membutuhkan waktu untuk meyakinkan penduduk,” katanya kepada saya setelah pemilihannya. “Tapi saya akan melakukannya melalui pekerjaan.” Sekarang pihak berwenang telah “memulihkan ketertiban setelah kekacauan”, tujuannya adalah untuk menciptakan Hong Kong “penuh harapan, peluang, dan harmoni”.

Kebebasan beragama di bawah tekanan

Sejak diperkenalkannya apa yang disebut Undang-Undang Keamanan Nasional oleh Tiongkok pada akhir Juni 2020, kebebasan sipil, kebebasan pers, dan supremasi hukum telah ditekan di Wilayah Administratif Khusus Hong Kong Tiongkok. Kebebasan beragama juga berada di bawah tekanan yang meningkat dari kepemimpinan pro-Cina.

Pada Juni 2021, aktivis pro-China menargetkan layanan di tujuh gereja Katolik pada peringatan pembantaian Lapangan Tiananmen. Mereka memasang tanda di depan gereja yang bertuliskan “alicious cult” dan menggambarkan Kardinal Zen sebagai iblis bertanduk.