Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hukum Ketenagakerjaan: Hukum Indonesia sangat kompetitif

NBolanya ada di lapangan presiden. Setelah bertahun-tahun tarik tambang, Joko Widodo harus membuat tanda tangannya di bawah undang-undang pasar tenaga kerja yang kontroversial di ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu. Ratusan ribu orang telah berjuang di Indonesia selama 1.187 halaman setiap minggunya – tentu saja oleh serikat pekerja dan mahasiswa, tetapi juga oleh organisasi payung organisasi Islam, Amnesty International, Greenpeace dan sejumlah besar investor internasional besar. Di sisi lain, Pemerintah Widodo mengharapkan UU tersebut semakin terbuka bagi investor. Indonesia sangat membutuhkannya. Output ekonominya kemungkinan akan menyusut 1,5 persen di Corona tahun ini. Sementara beberapa memuji “perbaikan Big Bang” yang telah lama ditunggu-tunggu, yang lain takut akan “dehumanisasi”. Kebuntuan di negara demokrasi terbesar ketiga di dunia ini telah menjadi pelajaran bagi reformasi besar di negara-negara berkembang.

Christoph Heine

Reporter bisnis untuk Asia Selatan / Pasifik yang berbasis di Singapura.

Sebagai langkah awal, Indonesia akan meluncurkan dana kekayaan kedaulatan pertama. Meliputi “UU penciptaan lapangan kerja” yang baru, Menteri Keuangan Moliani Indrawati awalnya berencana memberinya $ 5 miliar, 3 miliar di antaranya dalam bentuk saham di perusahaan negara. Ia mempercayai LPI untuk mengumpulkan $ 15 miliar dari Amerika, Jepang dan negara-negara Teluk. Ada tanda tanya di balik dana kekayaan kedaulatan itu sendiri. Fakta bahwa dasarnya telah dimasukkan dalam Kode Ketenagakerjaan sudah menunjukkan ruang lingkupnya. Yang terpenting, pabrik dirancang untuk menarik bisnis. Indonesia juga berharap bisa menarik investor yang sudah bosan dengan China. Di Jakarta terlihat negara tetangga Vietnam, yang berhasil dengan baik. Namun, satu-satunya negara G20 di Asia Tenggara yang juga menderita dari penerimaan pajak yang rendah, ketidakamanan hukum, korupsi dan hutang yang tinggi.

READ  Kecelakaan pesawat di Indonesia: Turbin Boeing 737-500 pulih dari laut