Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hukum media AS yang diusulkan: Meta mengancam untuk memboikot berita

Status: 06/12/2022 09:36

Perusahaan teknologi besar bangkit melawan undang-undang media yang direncanakan di AS. Meta, induk Facebook, mengancam akan menghapus semua pesan dari platform.

Siapa yang paling diuntungkan dari konten media pada platform internet utama: platform atau perusahaan media itu sendiri? Undang-undang media AS yang kontroversial sekarang bertujuan untuk memperkeras penyedia berita. Jika undang-undang disahkan, Meta Induk Facebook mengancam akan menghapus semua pesan di platform.

Andy Stone, juru bicara Meta, mengatakan perusahaan akan dipaksa untuk berpotensi membatalkan semua berita jika undang-undang tersebut berlaku, “daripada tunduk pada negosiasi yang diamanatkan pemerintah yang secara tidak adil mengabaikan nilai apa pun yang kami berikan kepada outlet berita melalui peningkatan lalu lintas dan langganan. ” RUU tersebut tidak mengakui bahwa penerbit dan penyiar menempatkan konten di platform “karena mereka mendapat manfaat darinya – bukan sebaliknya”.

Hukum untuk melindungi pers lokal

Apa yang disebut Undang-Undang Persaingan dan Pelestarian Jurnalisme menyatakan bahwa perusahaan teknologi besar membayar media berita untuk konten yang membawa pengguna dan pendapatan iklan ke platform mereka. Ini terutama dimaksudkan untuk melindungi pers lokal. Aliansi Media Berita, yang mewakili penerbit surat kabar, berpendapat bahwa “surat kabar lokal tidak mampu menggunakan dan menyalahgunakan teknologi besar untuk beberapa tahun lagi.” waktu hampir habis. “Jika Kongres tidak segera bertindak, kami berisiko media sosial menjadi surat kabar de facto Amerika.”

Lebih dari dua lusin perwakilan industri menentang RUU tersebut, termasuk American Civil Liberties Union, Public Knowledge, dan Computer and Communications Industry Association. Undang-undang yang direncanakan membuat pengecualian antimonopoli untuk penerbit dan penyiar.

Undang-undang serupa mulai berlaku di Australia pada Maret 2021. Menurut laporan pemerintah, hal ini sebagian besar memberikan efek yang diinginkan. Beberapa perusahaan teknologi, termasuk Meta dan induk Google Alphabet, telah menandatangani lebih dari 30 kesepakatan dengan perusahaan media, membayar mereka untuk konten yang menghasilkan lalu lintas dan pendapatan iklan.

READ  Berita Ukraina: Menurut penasihat presiden Kyiv, banyak warga sipil tewas di Bucha