Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hyundai dan LGES sedang membangun pabrik baterai di Indonesia


Hyundai Motor dan LG Energy Solution telah menandatangani perjanjian dengan pemerintah Indonesia untuk membangun pabrik sel baterai di Karawang, dekat ibu kota Jakarta. Pabrik tersebut diharapkan mulai berproduksi pada semester pertama 2024 dengan kapasitas tahunan 10 GWh.

Menurut perusahaan mobil Korea Selatan, sel baterai NCMA untuk model platform e-GMP dari Hyundai dan Kia akan diproduksi di sana. Pabrik tersebut akan memproduksi sel baterai untuk 150.000 kendaraan per tahun. Pembangunan gedung tersebut dimulai tahun ini dan dijadwalkan selesai pada semester pertama tahun 2023. Produksi seri kemudian harus dimulai pada paruh pertama tahun 2024.

Dengan baterai pabrik sel baru, Hyundai ingin meningkatkan kinerja, efisiensi, dan keamanan kendaraan listrik karena sel baterai untuk model Hyundai dan Kia dioptimalkan. Selain itu, pabrik tersebut akan membantu “menjaga pasokan baterai EV yang stabil dengan harga yang kompetitif untuk BEV masa depan”.

Secara resmi, hanya satu surat yang telah ditandatangani antara kedua perusahaan Korea dan pemerintah Indonesia, tetapi rencananya sudah sangat spesifik: Hyundai Motor Group dan LG Energy Solutions ingin menginvestasikan US$ 1,1 miliar (sekitar 30.930 juta). Kedua mitra pabrik masing-masing ingin memegang 50 persen saham dalam usaha patungan.

“Pemerintah Indonesia setuju untuk menawarkan berbagai insentif dan penghargaan untuk mendukung kelanjutan operasi pabrik,” kata Hyundai dalam sebuah pernyataan. Namun, hibah belum dijelaskan atau dihitung secara rinci.

Karawang sekarang terletak di dekat ibukota Indonesia Jakarta. “Berkat jaringan transportasi Karavang yang berkembang dengan baik, termasuk bandara, pelabuhan dan jalan raya, kota ini telah menarik pertumbuhan berbagai industri seperti mobil, elektronik, logistik, bahan bangunan dan banyak lagi.”

Jelas bahwa pabrik sel baterai akan dibangun di Indonesia – dengan partisipasi LGES. Indonesia adalah salah satu produsen nikel yang paling penting (seperempat dari deposit global terletak di sana) dan ingin membangun industri pengolahan dengan baterai dan mobil listrik. Dalam beberapa tahun terakhir, pabrikan internasional telah tertarik lagi dan lagi, dan pada 2019 ada komitmen untuk itu Toyota Dan Hyundai – Tapi masing-masing untuk industri otomotif.

READ  Indonesia adalah pusat dari korona global - yang melaporkan catatan tragis

Mei ini Reuters melaporkan bahwa LG Energy Solution sedang membangun pabrik baterai senilai $1,2 miliar di Pegasi, timur Jakarta, Indonesia, mengutip informasi dari Menteri Investasi Indonesia. Kapasitas awalnya 10 gigawatt, tetapi Indonesia Battery Corporation (IPC) milik negara telah ditunjuk sebagai mitra. Karena LG dan Indonesia Kesepakatan investasi yang bagus Dengan penutupan delapan miliar euro, pabrik dapat dibangun di samping usaha patungan antara LGES dan Hyundai.

Saat MoU ditandatangani di kantor pusat LGES, hadir pula CEO LGES Zhang Hyun Kim, Chairman dan CEO Hyundai Mobis Chung Huan Cho – perwakilan Indonesia hampir bergabung. Tidak ada kutipan dari manajer dalam pengumuman ini.

Hubungan antara kedua perusahaan Korea itu agak tegang baru-baru ini. Di mana Ingat listrik Hyundai Kona Karena potensi kebakaran baterai, kedua pasangan saling menyalahkan untuk waktu yang lama. Pada akhirnya, LGES merupakan bagian terbesar dari penarikan global.
hyundai.com