Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ibadah Kerja: 5.000 loket masjid di Indonesia berusaha menjawab sebuah pertanyaan

Jakarta: Fakhri Afan dapat dengan mudah memenuhi syarat sebagai daftar manusia dengan informasi tentang setiap tempat ibadah Muslim di seluruh Indonesia.
Selama tujuh tahun terakhir, seorang pejabat Kementerian Agama (MRA) bertanggung jawab atas database digital untuk mengetahui berapa banyak masjid di dunia – negara mayoritas Muslim terbesar – sistemnya, Informasi Masjid (SIMAS) atau sistem informasi masjid. Aku s.
“Ini adalah pekerjaan tanpa akhir untuk membangun masjid dan masjid baru,” kata Affan kepada Arab News.
Musalla adalah ruang terbuka di luar masjid yang utamanya digunakan untuk salat.
Idenya adalah untuk mendapatkan perkiraan terbaik tentang jumlah masjid di negara ini, dengan lebih dari 80 persen dari 270 juta penduduknya adalah Muslim.
Affan mengatakan, sebelum SIMAS didirikan pada 2013, berbagai instansi telah menerbitkan perkiraan berbeda tentang jumlah masjid di Tanah Air tanpa memberikan referensi resmi.
Buku pedoman kementerian mencantumkan lebih dari 741.000 masjid, sementara Wakil Presiden Jusuf Galla dikutip pada tahun 2018 mengatakan bahwa ada lebih banyak masjid di negara ini daripada sekolah dan hanya Tuhan yang tahu berapa banyak masjid yang ada di Indonesia.
“Kami tertantang oleh perbedaan angka, jadi kami mulai mendigitalkan data pada 2013 untuk memeriksa dan memverifikasi data manual kami,” kata Affan kepada Arab News.
Dalam proyek ini, dia dibantu oleh tim khusus yang terdiri dari 5.000 staf MRA di bawah tingkat kecamatan di seluruh Indonesia.
Misi mereka? Digitalisasi data di berbagai platform, terlepas dari sejauh mana umat Islam dapat beribadah di wilayahnya masing-masing.
Setiap lokasi yang terdaftar, Masjid Istiqlal – masjid negara di ibu kota Jakarta – mendapatkan nomor identifikasi sendiri, mulai dari restoran hingga musala, dengan penjelasan singkat tentang lokasi dan cara menuju ke sana.
“Kami merekam semua orang satu per satu. Misalnya, jika ada lebih dari satu mushola di sebuah mall yang terletak di lantai gedung yang berbeda, setiap mushola kami daftarkan secara terpisah, ”kata Affan.
Menemukan tanda masjid di luar restoran di Indonesia adalah pemandangan umum untuk memberi tahu pelanggan Muslim bahwa ada tempat terdekat untuk sholat.
Saat Arab News mewawancarai Afan, Senin lalu, timnya telah mengumpulkan informasi sekitar 599.486 masjid dan masjid.
“Dalam 10 menit, jumlahnya bisa berubah. Itu terus diperbarui oleh kolega di seluruh negeri, ”katanya.
Hingga Sabtu, angka itu meningkat menjadi 600.581 – hampir 80 persen dari jumlah manual yang disediakan dan 90 persen dari target yang dicapai Affan dan timnya hingga akhir tahun.
Kepulauan yang luas dengan 17.000 pulau memiliki kendala seperti pengumpulan data dari bagian timur negara dan dari pulau-pulau terpencil dan terpencil, yang biasanya rumit karena koneksi internet.
Tim menggunakan drone untuk mengambil gambar masjid dan sekitarnya dari berbagai sudut. Banyak masjid yang terlalu besar untuk diabadikan dengan kamera biasa atau terletak di kawasan padat penduduk dengan gang-gang sempit, sehingga menjadi tantangan untuk mendapatkan foto yang lengkap.
Karena 99 persen masjid dibangun dan dipelihara oleh masyarakat setempat, Direktur Urusan Islam dan Pengembangan Syariah MRA, Muhammad Aqas Saleem, mengatakan bahwa menyimpan daftar masjid resmi dan terverifikasi akan menjadi “acuan dasar” bagi kebijakan pemerintah tentang pemberdayaan masyarakat setempat. , pembangunan dan renovasi, dan air, dan untuk masjid seperti promosi kesehatan, peningkatan kapasitas pengasuh dan moderasi beragama untuk mencegah masjid menjadi tempat penyebaran ajaran Islam radikal.
“Pendataan ini penting untuk peta potensi umat Islam di Indonesia. Kami tidak memiliki informasi resmi tentang imam, penjaga masjid dan organisasi pemuda, sehingga kami tidak bisa mengalokasikan anggaran untuk pembangunan masjid,” kata Saleem kepada Arab News. .
Ia juga mengatakan, pembentukan karang taruna akan mendorong para pemuda untuk menjadi aktivis masjid dan imam.
Ini akan memastikan transparansi dalam pengumpulan dan sumbangan, memungkinkan MRA untuk membuka rekening bank Syariah dengan masjid dengan data terverifikasi.
Imam Adakurutni, Sekretaris Jenderal Dewan Masjid Indonesia (TMI), mengatakan kepada Arab News bahwa DMI telah mengerjakan proyek serupa selama tiga tahun.
“Kami memiliki database terbuka sehingga siapa pun dapat memasukkan data masjid beserta koordinatnya. Setelah entri selesai, kami akan menguncinya untuk verifikasi. Kami akan menggunakan data tersebut untuk membangun masjid tanpa menjadi tempat kegiatan keagamaan, ” dia berkata.
Baru-baru ini, pemimpin DMI Jusuf Kalla mengatakan pemerintah menyambut baik usulan dewan untuk menggunakan masjid sebagai pusat vaksinasi pemerintah-19 bagi para lansia mulai bulan depan.
Dalam dua setengah bulan sejak kampanye vaksin dimulai, sekitar 3.000 orang dalam tiga kelompok prioritas staf medis, pegawai negeri dan publik terkemuka serta warga lanjut usia telah menerima pekerjaan kedua mereka, sementara hampir 7.000 orang telah mendapatkan pekerjaan pertama mereka. dalam tiga kelompok 40.349.051.
Langkah tersebut merupakan bagian dari rencana pemerintah untuk menjangkau 181,5 juta ternak yang divaksinasi pada akhir tahun.
“Kami sedang menyelesaikan proses dengan Kementerian Kesehatan untuk mempercepat vaksinasi lansia,” kata Adakurutni.

READ  Hujan deras di Indonesia: Banyak yang meninggal akibat banjir di Jawa-Panorama