Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ibukota Baru Indonesia: Nusantara – Urban Utopia atau Kerusakan Lingkungan?

Ibu kota baru Indonesia
Nusantara – Urban Utopia atau Bahaya Lingkungan?

Layak huni dan berteknologi tinggi: Nusantara siap menjadi salah satu kota metropolitan terhijau di dunia. Itulah ide pemerintah Indonesia membangun ibu kota baru di hutan Kalimantan. Sementara para pecinta lingkungan mengungkapkan keprihatinan, yang lain juga melihat peluang.

Kalimantan adalah surga alam yang unik. Hutan raksasa Asia Tenggara adalah rumah bagi orangutan, gajah kerdil Kalimantan, bekantan, macan dahan, dan burung enggang. Seperti wilayah Amazon di Amerika Selatan, hutan hujan Kalimantan dianggap sebagai paru-paru hijau Bumi – mungkin Taman Eden terakhir di planet ini.

Jakarta telah berulang kali dilanda banjir parah. Menurut perkiraan, bagian utara kota metropolitan dapat sepenuhnya dibanjiri pada tahun 2050.

(Gambar: Aliansi Film / AA)

Tetapi kebakaran hutan yang dahsyat dan penggundulan hutan besar-besaran telah melanda wilayah pulau Kalimantan yang kaya spesies di Indonesia selama beberapa dekade. Sekarang kawasan ini menghadapi tantangan lain. Nusantara, ibu kota baru kerajaan pulau, sedang dibangun di sini. Konservasionis sudah memperingatkan bahaya baru yang ditimbulkan oleh proyek besar tersebut.

Pemerintah Indonesia menyambut metropolis masa depan sebagai kota pintar yang berkelanjutan dan inovatif. Utopia perkotaan di mana ruang hijau dan alam berpadu dengan teknologi tinggi. Hanya kendaraan listrik yang diperbolehkan di Nusantara, dan semua energi harus berasal dari sumber terbarukan. Langkah itu disetujui parlemen tahun lalu. Alasan utamanya adalah Jakarta, bekas ibu kota Jawa, perlahan tenggelam dan 20 hingga 40 persen kotanya sudah berada di bawah permukaan laut. Pada tahun 2050, seluruh wilayah Jakarta Utara akan terendam banjir. Kekacauan lalu lintas dan kabut asap di kota besar berpenduduk sebelas juta orang dan lebih dari 32 juta orang di wilayah metropolitan.

Pada tahun 2045, Nusantara diperkirakan akan berpenduduk sekitar 1,9 juta jiwa. Ini sepuluh kali lebih banyak dari orang-orang yang sebelumnya tinggal di daerah tersebut. Kota di provinsi Kalimantan Timur ini dibangun di atas lantai hutan seluas 256.000 hektar (dibandingkan dengan Berlin: 89.200 hektar) – tiga perempatnya harus berupa kawasan hutan.

Lebih fokus pada keanekaragaman hayati?

Di jalur hijau ini terdapat Samboja Lestari, suaka bagi orangutan dan beruang madu yang dijalankan oleh BOS (Borneo Orangutan Survival). “Ibu kota baru akan dibangun di atas lahan bekas perkebunan monokultur yang hutan primernya sudah lama hilang, dan habitat orangutan jauh ke pedalaman pulau,” kata Daniel Mertes, direktur pengelola BOS Jerman. Awalnya ada kekhawatiran tentang masa depan stasiun orangutan. Tetapi organisasi tersebut sekarang bekerja sama dengan perencana kota untuk menemukan solusi terbaik bagi semua orang yang terlibat — dan mengintegrasikan pusat rehabilitasi kera besar ke dalam rencana tersebut.

“Yang terbaik, lokasi profil tinggi di ibu kota memberikan fokus yang kuat untuk melindungi keanekaragaman hayati pulau yang unik, termasuk peluang keuangan baru,” tegas Mertes. Bos BOS Jamartin Sihite juga melihat lebih banyak potensi daripada risiko: “Sekitar 75 persen wilayah ditutupi oleh hutan dan digerakkan oleh energi hijau,” katanya. “Dan zona utama ibukota akan ditanami kembali dengan spesies asli, bukan monokultur seperti sebelumnya.”

“Bencana lingkungan menumpuk”

Namun, pemerhati lingkungan lainnya memperingatkan bahwa Kalimantan Timur khususnya telah dieksploitasi sejak tahun 1980-an. Di bawah diktator Suharto, yang memerintah hingga tahun 1998, lebih dari 160 konsesi hutan diberikan kepada pedagang di Benajam Pasar Uttara dan Kudai Kartanegara. Itu adalah kabupaten-kabupaten di mana Nusantara sedang dibangun, kata Uli Arta Siajian, seorang aktivis kehutanan yang bekerja untuk Walhi, kelompok lingkungan terkemuka di Indonesia.

Konsekuensi Eksploitasi: Deforestasi besar-besaran hutan unik, kolonisasi oleh perusahaan pertambangan dan banyak perkebunan kelapa sawit telah merusak alam. “Bencana lingkungan sering terjadi di Kaltim,” tegas Siajian. Karena hutan memiliki fungsi pelindung sebagai penahan limpasan berlebih. Jika mereka menghilang, bencana tidak bisa dihindari. “Hari ini, setelah satu jam hujan, banjir dan tanah longsor hampir tidak bisa dihindari,” tegas Siajian.

Populasi provinsi Kalimantan Timur diperkirakan akan meningkat dari 3,7 juta orang saat ini menjadi lebih dari 11 juta, menurut Badan Perencanaan Pembangunan Nasional. Aktivis Greenpeace Ari Rompas yakin migrasi massal akan memberi tekanan tambahan pada sumber daya alam di seluruh wilayah. “Kami kira kawasan hutan yang tersisa, termasuk hutan bakau di Teluk Balikpapan, akan semakin rusak.” Rombas mengkhawatirkan peningkatan yang signifikan dalam aktivitas perusahaan ekstraksi sumber daya. “Itu membuat spesies yang sudah terancam punah menjadi lebih terancam.”

Menurut Presiden Joko Widodo, Kalimantan juga dipilih sebagai lokasi ibu kota baru karena risiko bencana seperti banjir, gempa bumi, tsunami, dan letusan gunung berapi jauh lebih rendah di sini. Namun, apakah mungkin untuk merelokasi petugas pertama pada tahun 2024 seperti yang direncanakan semula – konstruksi masih dalam tahap awal. Penasihat Presiden Senior Rawanda Wandi Duturung telah berjanji untuk melindungi hutan Kalimantan. “Ibukota negara baru akan menjadi kota hutan pintar,” katanya. “Lebih baik membiarkan daerah ini tidak berkembang.”

READ  Situs konstruksi besar di tengah hutan (nd-aktuell.de)