Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Iklan: Kemakmuran Tanpa Akhir: Stok Infrastruktur Asia-Pasifik | Pesan

Infrastruktur adalah tulang punggung perekonomian di seluruh dunia. Kawasan Asia-Pasifik menawarkan peluang pertumbuhan dalam hal politik, ekonomi, dan ilmiah yang tak tertandingi di mana pun di dunia. Dengan OVID Asia Pacific Infrastructure Equity UI Fund, investor berinvestasi dalam portofolio saham infrastruktur di kawasan Asia-Pasifik. Pendiri dana tersebut adalah OVIDpartner GmbH, produsen investasi yang berbasis di Dortmund, yang berspesialisasi dalam fondasi semua sistem perusahaan: Infrastruktur!
Salah satu pendiri dan direkturnya adalah Rainer Fritzsche, yang telah aktif di industri box sejak tahun 1990 dan telah berhasil mengiringi beberapa peluncuran pasar dana.

Pak Frits, apa yang membuat topik “Saham Infrastruktur di Kawasan Asia Pasifik” menarik dari sudut pandang Anda?

Rainer Fritzchi: Saya yakin bahwa abad ini adalah abad Asia. Berbagi infrastruktur lama dan baru akan mewakili investasi pertumbuhan yang stabil. Karena tanpa infrastruktur tidak ada masyarakat yang bisa berkembang dan tidak ada kegiatan ekonomi. Dalam beberapa perjalanan ke Asia selama empat dekade terakhir, saya dapat melihat betapa cepat dan berkelanjutan perkembangan di bidang ini. Topik ini, bersama dengan investasi pada saham sebagai investasi perusahaan likuid yang telah saya miliki selama lebih dari tiga dekade, adalah investasi masa depan saya!

Apa perbedaan yang menentukan antara Asia Pasifik dan kawasan lain?

Rainer Fritzchi: Infrastruktur adalah masalah global saat ini. Namun, tidak semua investasi infrastruktur berpotensi untuk menopang pertumbuhan aset dalam jangka menengah. Sumber daya paling berharga di Asia adalah rasa lapar akan pendidikan dan ambisi orang-orang yang tinggal di sana. Hal tersebut tercermin dari perkembangan teknologi. Kawasan ini siap untuk melampaui Eropa dan Amerika Serikat dalam bidang-bidang seperti infrastruktur digital atau energi terbarukan. Investasi yang diantisipasi akan dibutuhkan di Amerika Serikat untuk merehabilitasi infrastruktur lama seperti jalan, jembatan, dan saluran listrik. Di Eropa, permintaan terpendam untuk infrastruktur modern seperti jaringan serat optik, kereta berkecepatan tinggi, atau jaringan 5G yang akan menelan banyak investasi. Di kawasan Asia-Pasifik, di sisi lain, terdapat investasi yang cepat dalam infrastruktur baru dan lama. Kawasan ini telah memberikan kontribusi 62% terhadap pertumbuhan global, memiliki 34% saham dalam ekonomi global dan lebih dari 50% aplikasi paten global terdaftar di sana. Selain itu, kawasan perdagangan bebas terbesar, RCEP, didirikan pada tahun 2021.

READ  Seorang menteri Inggris mengumumkan pencabutan permintaan moncong - Partai Demokrat Bebas meminta pemerintah untuk mempersiapkan kemungkinan gelombang baru Corona

Apa artinya ini secara konkret untuk dana baru Anda?

Rainer Fritzchi: Dana UI Infrastruktur Asia Pasifik OVID mencakup empat bidang tematik. Di satu sisi, mereka mencari beberapa nilai yang dapat diinvestasikan di sepanjang Jalur Sutra Baru, dan di sisi lain, mereka berinvestasi dalam infrastruktur baru yang tumbuh di Tiongkok melalui saham A Tiongkok. Ini termasuk jaringan 5G, pengenalan wajah digital, dan penyedia energi terbarukan. Saham perusahaan-perusahaan ini sebagian besar hanya diperdagangkan di bursa efek lokal. Wilayah investasi lainnya adalah negara-negara Macan Asia seperti Malaysia, Thailand, Singapura dan Indonesia. Tahukah Anda bahwa Indonesia terdiri dari 13.000 pulau, 900 di antaranya berpenghuni? Area keempat yang mengambil banyak volatilitas dari portofolio adalah negara-negara mapan di Australia, Selandia Baru, dan Jepang. Infrastruktur dikembangkan di sana dan memberikan pertumbuhan yang berkelanjutan. Ini termasuk infrastruktur sosial, bahan baku dan logistik. Pikirkan saham Japan Railways. Oleh karena itu, perusahaan pengelola modal reksa dana tersebut, Universal-Investment, memperkirakan volatilitas rata-rata dalam reksa dana ekuitas hanya 14% per tahun.

Siapa penasihat portofolio di balik dana tersebut?

Rainer Fritzchi: Penasihat Portofolio Dana adalah Christoph Schmidbauer, Manajer Portofolio Senior yang bertanggung jawab atas mandat multi-aset dan ekuitas di von der Heydt & Co. AG sejak 2016, bertanggung jawab untuk meneliti dan memilih saham di OVID Asia Pacific Infrastructure Equity UI Fund. . Selain pengalaman global dalam masalah infrastruktur, manajemen dana juga mendasarkan keputusannya pada pengetahuan dan wawasan dari jaringan lokal yang sudah lama berdiri. Melalui ini terjadi pertukaran ide dan informasi yang intens. Christoph Schmidbauer akan mengelola portofolio dari sudut pandang kewirausahaan. Salah satu syaratnya adalah pelestarian modal. Investasi dilakukan di seluruh rantai nilai mulai dari pemasok bahan baku, misalnya produsen semen, hingga produsen peralatan, seperti pedagang jaringan 5G, hingga operator dan pemasok konten seperti platform perbelanjaan dan jalan tol. Portofolio yang dikelola secara aktif terkonsentrasi di sekitar 50 hingga 60 saham. Mata uang tidak dilindungi nilai dan keuntungan yang diterima diinvestasikan kembali.

READ  Panas Sehat: Cabai sebagai Makanan Super

Dan sekarang pertanyaan terakhir: Menurut Anda investor mana reksa dana itu sangat menarik?

Rainer Fritzchi: Dana OVID harus dilihat sebagai investasi utama bagi setiap investor di wilayah ini. Kawasan Asia-Pasifik, dari kawasan mana pun, tidak akan berkembang lebih jauh tanpa infrastruktur. Kita hidup di abad Asia, jadi masa depan ada di sana!

Terima kasih telah berbicara dengan kami, Tuan Fritzchi!

Anda dapat menemukan informasi dan video mendetail, antara lain www.ovid-partner.de.

Untuk orang:

Setelah mempelajari Administrasi Bisnis, Rainer Fritzsche telah bekerja di berbagai bidang keuangan. Sebagai Director of Sales di AXA Equity & Law Fund Management, sebagai Director of Sales di Fidelity Investments dan sebagai General Manager di GAM Fonds Marketing GmbH dan M&G International Investments, beliau memegang berbagai posisi yang bertanggung jawab. Sejak 2004 hingga 2013, menjabat sebagai Direktur Jerman / Austria di Man Investment AG di Swiss. Selama karirnya, Rainer Fritzsche merancang dan membawa berbagai ide pembiayaan ke Jerman, Austria dan Luksemburg. Ini telah menjadi salah satu pendiri dan pemilik OVIDpartner GmbH sejak 2014.

Sumber gambar: OVIDpartner