Berita Utama

Berita tentang Indonesia

India – jaringan tegang di Sungai Gangga – akibat mayat korona – berita eksternal

Setelah puluhan jenazah tersangka COVID-19 tersapu oleh air di tepi Sungai Gangga, sebuah jaringan membentang di seberang sungai di India utara.

Menteri Sumber Daya Air Bihar, Sanjay Kumar, mengumumkan di Twitter pada hari Rabu. Jaringan tersebut terletak di Sungai Gangga di perbatasan antara Bihar dan Uttar Pradesh. Ada juga kontrol sungai.


Petugas polisi di tepi sungai GanggaFoto: AR / AP

Penemuan lebih dari 70 jenazah di tepi Sungai Gangga di negara bagian Bihar telah meningkatkan kekhawatiran bahwa virus corona sedang mengamuk yang sering kali tidak terdeteksi di pedesaan India, tempat dua pertiga populasi tinggal.

Kumar mengatakan pemerintah negara bagian yang miskin sedih dengan tragedi rakyat dan kerusakan Sungai Gangga. Otopsi memastikan bahwa mayat yang ditemukan di bank tersebut telah meninggal empat hingga lima hari yang lalu.

Penduduk setempat mengatakan bahwa korban tewas diyakini telah dibuang ke sungai dari krematorium yang penuh sesak. Ada kemungkinan almarhum tidak bisa menyediakan kayu untuk pemakaman.

Media lokal melaporkan bahwa orang-orang ketakutan tertular virus Corona dari tubuh-tubuh yang tersapu air. “Kami harus menguburkan yang mati,” kata seorang penduduk desa kepada NDTV.

Seorang pejabat mengatakan bahwa sejumlah kecil mayat sehari melalui tempat pembuangan sampah di Sungai Gangga bukanlah hal yang aneh. Dalam konteks gelombang korona kedua di India, jumlahnya kini sangat tinggi.

Jumlah kematian resmi di India naik menjadi lebih dari seperempat juta pada hari Rabu. Tetapi banyak ahli percaya bahwa jumlah sebenarnya jauh lebih besar.

Setidaknya ada “tiga atau empat kali kematian” yang dilaporkan, peneliti kesehatan independen Anant Behan dari Agence France-Presse mengatakan.

Menurut Kementerian Kesehatan India pada Rabu, 4.205 kematian baru tercatat. Jumlah total kematian akibat Covid-19 yang dilaporkan secara resmi: 254.197.

Dengan hampir 350.000 infeksi baru, jumlah total infeksi yang terdaftar meningkat menjadi 23,3 juta. India, dengan populasi 1,3 miliar, memiliki jumlah kasus terbesar kedua setelah Amerika Serikat.

Varian virus India B.1.617, diklasifikasikan sebagai “memprihatinkan”, telah tercatat di lebih dari 40 negara di seluruh dunia.

READ  Mitch McConnell mendesak Joe Biden untuk memberikan lebih banyak dukungan kepada tentara Afghanistan