Berita Utama

Berita tentang Indonesia

India juga dapat menghentikan ekspor gandum

India juga dapat menghentikan ekspor gandum

kamuSekarang India juga semakin waspada: pemerintah produsen gandum terbesar kedua di dunia sedang memperdebatkan apakah ekspor biji-bijian harus dibatasi. Pada saat yang sama, sebagai bagian dari program bantuan, orang India mengganti lima kilogram gandum per bulan untuk ratusan juta orang miskin dengan beras sebagai tindakan pencegahan. Keduanya khawatir Rusia dan Ukraina, pengekspor gandum, akan gagal di pasar global. Dalam kondisi normal, produk ini menyediakan sekitar sepertiga dari kebutuhan gandum dunia. India, yang secara tradisional bukan pengekspor utama gandum, sekarang dikatakan ikut campur. Piyush Goyal, Menteri Perdagangan dan Makanan, awalnya mengatakan negaranya akan mengekspor 15 juta ton gandum pada tahun fiskal (31 Maret) – lebih dari dua kali lipat tahun lalu.

Christopher Heine

Koresponden Bisnis untuk Asia Selatan/Pasifik yang berbasis di Singapura.

Sekarang, bagaimanapun, ada tanda tanya besar di balik harapan ini. Ketidakpastian yang berkembang cukup untuk membuat dampak yang nyata di pasar: setelah harga gandum baru-baru ini turun sedikit dari level tertinggi, harga gandum naik lagi pada hari Kamis dan saat ini berada di €400 per ton. Setahun yang lalu, jumlah itu akan menelan biaya sekitar setengahnya.

Pada hari Rabu, Menteri Negara Bagian India Sudhanshu Pandey mengesampingkan pembatasan apapun pada ekspor gandum. Pemerintah bahkan mensubsidi ekspor agar pendapatan petani tetap terjamin. Pada kuartal ini saja, perusahaan perdagangan swasta akan mengirimkan empat juta ton gandum, terutama ke Mesir, Turki, dan Uni Eropa. Hanya beberapa jam kemudian, Bloomberg News melaporkan bahwa departemen pemerintah sedang mendiskusikan larangan ekspor. Bolak-balik pedagang di pasar dunia mengingatkan kita pada kontroversi sawit di Indonesia. Larangan ekspor yang diberlakukan oleh pemimpin pasar dunia menimbulkan banyak kegembiraan – harga minyak alternatif segera naik dengan cepat.

READ  "Di garis depan krisis ini" (saat ini)

Daftar negara yang memberlakukan larangan ekspor meningkat

Tarik menarik seputar tanaman gandum India sekarang dipengaruhi tidak hanya oleh serangan di Ukraina, tetapi juga oleh konsekuensi dari perubahan iklim: setelah lima rekor panen berturut-turut, gelombang panas di utara anak benua India saat ini membebani harapan. New Delhi saat ini masih sangat optimis: perkiraan resmi untuk panen ini (hingga akhir Juni) masih 105 juta ton gandum, setelah 111 juta ton tahun lalu. Namun, beberapa petani khawatir hasil panen mereka bisa berkurang setengahnya. Ini berarti bahwa India tidak lagi menjadi negara pemasok yang setidaknya dapat mengimbangi sebagian ekspor gandum Ukraina.









Dengan demikian, larangan ekspor India akan menjadi pukulan telak lainnya bagi pasar pangan global yang sudah tegang – terutama karena India bukan satu-satunya negara yang mempertimbangkan langkah tersebut atau telah mengambilnya. Rusia awalnya menghentikan ekspor gandum, jelai, jagung, dan gandum hitam hingga akhir Juni, dan Serbia serta Moldova juga berhenti mengekspor produk ini. Hongaria baru-baru ini memeriksa semua ekspor biji-bijian satu per satu, sementara Turki menahan mentega, daging, jagung, dan minyak goreng. Argentina, pengekspor kedelai terbesar di dunia, sempat menghentikan ekspor pada pertengahan Maret dan kemudian menaikkan pajak ekspornya menjadi 33 persen.