Berita Utama

Berita tentang Indonesia

India mencoba menunjukkan perbatasan China

India mencoba menunjukkan perbatasan China

DenganDua pulau kecil dari 289, hilang di Samudra Hindia, 1.100 kilometer utara Mauritius, saat ini mempekerjakan politisi, militer dan ahli strategi. Karena Kepulauan Agalega mendokumentasikan peran baru yang akan dimainkan oleh India, yang dimotivasi oleh mitra demokrasinya, dalam geografi ekonomi: ekonomi terbesar ketiga di Asia akan terlibat dalam perlambatan Beijing dan akan menghadiahinya dengan investasi, antara lain. Gambar satelit menunjukkan bahwa India sedang membangun sebuah amfiteater dan dua dermaga di atol. Orang-orang India tampaknya mengawasi dengan cermat apa yang telah dilakukan China selama bertahun-tahun dengan akuisisi teritorialnya di Laut China Selatan dan Pasifik Barat: sebuah wilayah yang penting bagi ekonomi global yang diamankan oleh pangkalan militer yang sedikit diperluas. sedikit demi sedikit.

Christoph Hein

Koresponden Bisnis untuk Asia Selatan/Pasifik yang berbasis di Singapura.

Pentingnya strategis Samudra Hindia telah lama diremehkan. Ini adalah pintu gerbang ke rute perdagangan antara Eropa dan negara-negara minyak di satu sisi dan pabrik global di sisi lain – tanpa pasokan minyak dan gas, itu akan tersandung dalam beberapa hari. Beijing menyadari hal ini sejak dini dan meningkatkan pengaruhnya di Samudra Hindia. Setelah merebut daratan di Laut Cina Selatan dan meningkatkan aktivitasnya, misalnya dengan membangun infrastruktur dan mengirimkan kapal selam di Samudera Hindia, negara demokrasi kini semakin tertarik dengan wilayah laut yang luas itu. Bagaimanapun, itu adalah bagian penting dari kawasan Indo-Pasifik, yang menghasilkan 60 persen dari output ekonomi global dan dua pertiga dari pertumbuhannya dengan baik. Ini bukan hanya tentang jalur pelayaran. Ini juga tentang memasok miliaran orang dengan ikan, sumber daya mineral, dan pariwisata. Seiring dengan China, Jepang dan India, tiga dari empat ekonomi terbesar terletak di sini di luar Uni Eropa.

READ  Perbatasan untuk Australia yang terdampar oleh Corona: 'Orang-orang putus asa'

Manuver angkatan laut di halaman depan China

Terlepas dari semua masalah internal seperti ekonomi yang lama lemah dan bencana Corona, India kini berusaha memainkan peran yang semakin kuat di kawasan itu. Perilaku Beijing telah mengajarkan New Delhi bahwa ia tidak akan dapat melanjutkan pemulihan ekonominya tanpa mengamankan sumber dayanya – misalnya, bergantung pada pengiriman minyak dan gas secara besar-besaran melalui laut. Pada saat yang sama, sekutu, Kuartet, bersama dengan negara demokrasi Amerika, Australia dan Jepang, serta Eropa, lebih menekan New Delhi karena mereka melihatnya sebagai sekutu. “Jawaban untuk hampir setiap pertanyaan tentang China adalah India,” Tony Abbott, mantan perdana menteri Australia dan sekarang utusan khusus untuk perdagangan dengan India, mengatakan Senin. Oleh karena itu, dia secara terbuka mendukung hubungan militer yang lebih erat, tetapi juga peningkatan perdagangan: “Karena perjanjian perdagangan tidak hanya berhubungan dengan ekonomi tetapi juga politik, perjanjian perdagangan cepat India-Australia akan menjadi tanda penting bahwa dunia demokrasi sedang berkembang. pindah dari Cina.”


Foto: Lev

Perdana Menteri India Narendra Modi memimpin pertemuan Dewan Keamanan PBB tentang keamanan maritim untuk pertama kalinya pada hari Senin. Mengingat pentingnya Samudra Hindia, India sedang bersiap untuk menjadi “negara angkatan laut”, seperti yang dikomentari media India. Beberapa hari yang lalu, INS Vikrant, kapal induk pertama yang dibangun di India, berlayar untuk uji coba di lepas pantai Kochi. Lebih penting lagi, Kementerian Pertahanan di New Delhi telah mengumumkan bahwa India, bersama dengan mitra quadripartite-nya, akan melakukan latihan angkatan laut Malabar di Pasifik Barat tahun ini. Bersama Vietnam, Filipina, Singapura, dan Indonesia, India kemudian melakukan manuver sendiri di halaman depan China, Laut China Selatan.