Berita Utama

Berita tentang Indonesia

India, s. Afrika, Indonesia bergabung dengan WLP – News

Global Logistics Passport (WLP), sebuah inisiatif kebijakan utama yang dibuat untuk meningkatkan peluang perdagangan antara pasar negara berkembang, mengumumkan pada Rabu bahwa India, Indonesia dan Afrika Selatan akan bergabung sebagai anggota.

Ketiga anggota baru tersebut berasal dari Kolombia, Senegal, Kazakhstan, Brasil, Uruguay, dan Uni Emirat Arab dan berbagi keahlian dalam merampingkan arus perdagangan di seluruh dunia di Club of Business Nations.

WLP menciptakan peluang bisnis di seluruh Afrika, Asia, Amerika Tengah dan Selatan, meningkatkan rute perdagangan yang ada dan membuat yang baru, melalui program loyalitas logistik pertama di dunia untuk perusahaan ekspedisi dan pedagang. Ini mengatasi hambatan perdagangan bebas dengan memantau pergerakan kargo dengan cepat, mengurangi biaya administrasi, meningkatkan informasi kargo, dan memfasilitasi pergerakan antara pelabuhan dan udara.

Ambil contoh, perjalanan barang dari Jakarta ke Johannesburg. Membawa barang-barang bernilai tinggi dan ringan melalui rute yang didirikan secara historis di Eropa membutuhkan waktu lebih lama, sehingga barang lebih mahal daripada melewati Dubai. Dengan WLP, pedagang dapat menghemat hingga 25 persen untuk biaya pengiriman dan 10 persen untuk memindahkan barang dari Indonesia ke Afrika Selatan.

WLP memiliki catatan sejarah yang terbukti. Di Dubai, 12 penyedia lokal telah mengonfirmasi lebih dari 50 manfaat, yang telah diterapkan ke lebih dari 300 pedagang, terhitung sekitar 50 persen dari perdagangan UEA. Sejak diluncurkan pada 2019, WLP telah menghasilkan lebih dari $ 3 miliar dalam total perdagangan.

Mike Baskaran, CEO Global Logistics Passport, mengatakan: “Logistik global meningkatkan resesi dalam rantai pasokan global dan menghilangkan hambatan yang mencegah negara berkembang dari perdagangan sebebas mungkin, yang lebih penting dari sebelumnya saat dunia berusaha untuk pulih dari dampak ekonomi Covit-19. ”

READ  Jakarta, Indonesia: Menyelam dalam angsuran - Citra satelit minggu ini

“Pengumuman hari ini menunjukkan bahwa pemerintah dan bisnis berpikir secara berbeda tentang bagaimana barang dan jasa bergerak di seluruh dunia, dan kami senang menyambut India, Indonesia dan Afrika Selatan ke klub.” Dia menambahkan.

India adalah ekonomi terbesar yang telah bergabung dengan WLP hingga saat ini. WLP sekarang mempertimbangkan Bandara Internasional Mumbai (Bandara Internasional Chhatrapati Shivaji Maharaj), Terminal Kontainer Internasional Nava Sheva (Mumbai) dan Skygarko Emirates di India dan Nepal sebagai mitra.

Sebagai inisiatif kebijakan untuk mempromosikan perdagangan, WLP terkait erat dengan Strategi untuk India, dengan tujuan meningkatkan daya saing nasional, meningkatkan efisiensi sektor logistik India, dan menciptakan integrasi ekonomi yang lebih dekat dengan negara berkembang di Asia Selatan dan Tenggara.

WLP sekarang menantikan untuk menyambut kontribusi Kementerian Perdagangan dan Industri untuk mewakili pengawasan pemerintah atas operasi lokal, dan CBIC (Bea Cukai) sebagai mitra dan badan regional lainnya.

Program WLP terkait erat dengan Rencana Pembangunan Nasional Afrika Selatan 2030, terutama untuk meningkatkan perdagangan di kawasan dan meningkatkan penetrasi perdagangan ke pasar yang tumbuh cepat di Asia dan Amerika Latin.

Kamar Dagang Johannesburg telah menandatangani perjanjian struktural dengan WLP dan pembicaraan bilateral dengan pemerintah sedang berlangsung. Bergabung dengan WLP akan menjadi kontributor utama Perjanjian Perdagangan Bebas Kontinental Afrika, yang akan membuka potensi pasar baru di antara negara-negara di kawasan.

Afrika Selatan telah bergabung dengan WLP untuk memulihkan negara dan kawasan yang lebih luas dari dampak ekonomi Pemerintah-19. WLP akan membantu mencapai tujuan dalam Program Rekonstruksi dan Pemulihan, mempromosikan promosi ketenagakerjaan dan mendukung pertumbuhan yang didorong ekspor.

Indonesia merupakan pasar yang penting secara strategis untuk WLP karena mewakili signifikansi regional untuk konsep WLP tentang pertumbuhan ekonomi yang cepat yang didorong oleh ekspor manufaktur.

READ  Puluhan paus pilot terperangkap dan dimusnahkan

WLP menghargai dan memperkuat tujuan judul dari fase akhir Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN), berdasarkan daya saing nasional dan penciptaan lapangan kerja dengan upah lebih tinggi di semua geografi Indonesia yang beragam.

WLP kini menganggap Badan Pelayaran Nasional Indonesia sebagai mitra yang akan memberikan keuntungan terkait masuk ke pasar lokal. Tahun lalu, Badan Pelayaran Nasional Indonesia menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dengan PCFC di Dubai untuk merealisasikan kerjasama perdagangan, sehingga mendaftarkan federasi yang sudah mengakar dan berhasil.

[email protected]

Reporter Karyawan