Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indikasi untuk Bumi kedua dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb

Pandangan pada miliaran tahun di masa lalu dan kemungkinan menemukan Bumi kedua untuk generasi mendatang: semua ini akan segera dimungkinkan dengan teleskop luar angkasa.

Para ilmuwan berharap dapat melihat kembali masa-masa awal ruang angkasa setelah Big Bang, 13,8 miliar tahun yang lalu. Pada gambar bintang yang lebih tua dari tata surya kita yang mungkin sudah tidak ada lagi.

Mungkin bukti Bumi kedua, planet biru. Dengan peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) yang direncanakan untuk musim gugur, para peneliti mengharapkan wawasan yang sama sekali baru.

“Ini hanya akan membuka jendela raksasa baru dan kemungkinan baru,” kata Direktur Sains Esa, Günther Hasinger.

James Webb beroperasi sejauh 1,5 juta kilometer

Dimulainya proyek senilai hampir sepuluh miliar dolar untuk badan antariksa AS dan Kanada, NASA dan ESA, telah berulang kali tertunda.

Sekarang, teleskop raksasa, yang dikemas sebagai satu paket, akan lepas landas dengan peluncur Ariane di musim gugur dan terbang lebih dalam ke luar angkasa dengan empat instrumen inframerahnya daripada pendahulunya, Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang telah beroperasi selama lebih dari 30 tahun. bertahun-tahun.

Tapi ini membawa risiko: sementara Hubble telah diperbaiki dan dipelihara beberapa kali dengan penerbangan ulang-alik di ketinggian 500 km, ini tidak mungkin lagi dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb pada jarak 1,5 juta km.

Menurut Hasinger, teleskop, dengan cermin 6,5 meter dan kerai seukuran lapangan tenis, membutuhkan lebih dari 130 mekanisme individu untuk dibuka. “Ini adalah permainan yang sangat rumit yang harus dilalui sampai semuanya terungkap.” Dia membandingkannya dengan kupu-kupu: “Ulat terbuka, lalu kepompong terbuka dan kupu-kupu terbuka.”

Gambar pertama diharapkan muncul pada Juli 2022

Proses ini dimulai dalam perjalanan menuju tujuan. “Ada lima titik di tata surya di mana gravitasi saling meniadakan,” kata Hassinger. Destinasi adalah salah satunya. Di sana, dengan Bumi dan matahari di belakang dan dengan kanopi yang terlindung dari radiasi termal, instrumen dapat memulai pengukurannya pada berbagai panjang gelombang inframerah.

READ  Lebih Banyak Ethernet: Opsi jaringan baru untuk iPad Pro, Mac mini, dan iMac

Itu sebabnya mereka didinginkan sebagian. Ini akan menjadi teleskop keren pertama. Jika Anda ingin mengukur inframerah, yang merupakan radiasi termal, teleskop itu sendiri harus sangat dingin,” kata Hassinger.

Ujian pertama akan memakan waktu sekitar tujuh bulan. Hasinger percaya gambar pertama kemungkinan akan muncul pada bulan Juli. Menurut lembaga tersebut, instrumen yang dikembangkan oleh Institut Astronomi Max Planck di Heidelberg, yang merupakan kombinasi dari kamera dan spektrometer, sangat sensitif sehingga dapat mendeteksi lilin yang menyala di bulan Jupiter.

“Awan molekuler padat dengan banyak debu dan gas adalah tempat bintang dan planet baru terbentuk. Namun, debu menyerap cahaya tampak yang kita ketahui dengan penglihatan, dan oleh karena itu sulit atau tidak mungkin bagi kita untuk mempelajari interiornya secara detail,” kata Klaus Jäger dari Institut Max Planck.

Debu adalah hambatan yang jauh lebih kecil untuk cahaya inframerah gelombang panjang. “Pengamatan inframerah memungkinkan kita untuk melihat ke area ini atau menerima radiasi inframerah dari dalam.”

Menurut Hasinger, survei mendalam tentang alam semesta yang mengembang awal dan pencarian daerah pembentukan bintang dengan teleskop direncanakan. “Tapi kemudian sebagian besar waktu pengamatan akan pergi ke planet ekstrasurya.”

Teleskop dapat memeriksa atmosfer planet ekstrasurya ini untuk partikel yang mungkin mengindikasikan aktivitas biologis. “Apakah itu berhasil atau tidak, tentu saja tergantung pada apakah kita menemukan planet yang tepat.”

Bukti keberadaan planet mirip Bumi

Kekuatan teleskop terletak pada spektroskopinya – yaitu, Anda dapat mengambil sidik jari kimia dari titik mana pun di langit. “Gambar itu indah ketika Anda melihatnya. Apa yang kami dapatkan dengan James Webb adalah kami dapat membaca 1.000 lebih banyak informasi di setiap elemen gambar,” kata Hasinger.

READ  Ghost of Tsushima: Legends: Bagian Multiplayer muncul secara independen dengan mode baru

Misalnya, apakah air bisa didapat di mana saja. Planet Dekat Bumi tentu saja menarik. “Pada titik tertentu, Anda ingin menemukan sebuah planet yang semirip mungkin dengan Bumi dan di mana ada air dan cukup dekat sehingga generasi mendatang dapat terbang ke sana.”

Jadi Bumi 2. Teleskop “kemungkinan akan dapat menentukan apakah ada oksigen, ozon, atau biomolekul lain yang mungkin.” Hal ini dimungkinkan pada jarak hingga 1.000 tahun cahaya. Mengenai jarak: Satu tahun cahaya menggambarkan jarak yang ditempuh cahaya dalam satu tahun – sekitar 9,5 triliun kilometer. Dari Matahari, yang berjarak sekitar 150 juta kilometer, cahaya membutuhkan waktu sekitar delapan menit untuk mencapai Bumi.

Teleskop mari kita lihat ke masa lalu

Pada awal Juni, galaksi pertama yang terbentuk setelah Big Bang harus diamati menggunakan teleskop, kata Thomas Zurbuchen, direktur sains di NASA, pada awal Juni. Dengan demikian, ia akan memberikan gambaran sekilas tentang 13,5 miliar tahun terakhir – jauh melampaui pendahulunya, Hubble.

“Ini akan menunjukkan kepada kita begitu banyak hal baru sehingga kita hanya akan mengibaskan telinga kita,” kata Hasinger. James Webb bekerja di inframerah, dan Hubble bekerja di kisaran optik dan ultraviolet. Akan sangat ideal jika Hubble terus beroperasi selama mungkin. “Karena dengan begitu kamu akan memiliki seluruh pita pelangi.”

Hasinger memperkirakan bahwa teleskop, yang dinamai menurut nama mantan kepala NASA James Edwin Webb, akan memiliki umur hingga sepuluh tahun. Kemudian bahan bakar akan habis, begitulah. Untuk proyek yang dikembangkan sekitar 25 tahun yang lalu, NASA awalnya memperkirakan biaya sekitar $500 juta. “Para ilmuwan dan insinyur pada saat itu banyak salah perhitungan,” kata Hasinger.

READ  Pengguna WhatsApp harus berhati-hati: penipuan keji ini membahayakan ponsel cerdas Anda

Tetapi bagi Hasinger, manfaat dari proyek senilai $10 miliar itu jelas. “Orang-orang seperti ini ingin tahu dan selalu mencoba memahami segala sesuatu di lingkungan mereka.” Pertanyaannya adalah dari mana kita berasal dan kemana kita akan pergi. Pertanyaannya adalah bagaimana alam semesta berasal dan bagaimana ia akan berkembang lebih jauh? Bagaimana galaksi, tata surya, dan kehidupan muncul? “

Jäger berkata: “Menurut pendapat saya, satu hal yang sudah pasti dan itu adalah pengalaman dari banyak proyek penting lainnya: dengan ‘JWST’ kami akan membuat penemuan yang belum kami duga!”

dpa

jar: newsml: dpa.com: 20090101: 210816-99-856327/3