Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia adalah rehabilitasi saya, untuk memberikan tekanan pada rekonstruksi setelah banjir yang mematikan

  • Pemerintah Indonesia berencana untuk membangun kembali perairan di provinsi selatan Kalimantan, dan memaksa perusahaan pertambangan batu bara untuk merehabilitasi konsesi mereka sebagai tanggapan atas bencana banjir baru-baru ini.
  • Tambang tambang telah mengikis sebagian besar daerah aliran sungai di kawasan itu, merusak kemampuan tanah dan sungai untuk menyerap limpasan deras, yang menurut para aktivis telah meningkatkan banjir.
  • Ketika Menteri Lingkungan awalnya membantahnya, dia menunjukkan bahwa kantornya sekarang telah mengetahui masalah tersebut setidaknya lima tahun lalu dan akan berbuat lebih banyak untuk membuat perusahaan merehabilitasi situs pertambangan yang ditinggalkan.
  • Namun, bahkan jika berhasil, para ahli sepakat bahwa, dengan kondisi teknologi saat ini, merebut kembali hutan dari lokasi penambangan yang ditinggalkan tidak dapat diandalkan pada kerangka waktu tertentu.

JAKARTA – Pemerintah Indonesia telah menarik kembali penyangkalannya bahwa deforestasi untuk tambang batu bara baru-baru ini meningkat menjadi banjir mematikan di Kalimantan bagian selatan, dengan mengatakan bahwa pihaknya sekarang akan mendorong untuk merehabilitasi lubang tambang yang ditinggalkan.

Namun seorang aktivis mengatakan kerusakan yang disebabkan oleh ekspansi industri selama beberapa dekade di lanskap hutan di provinsi Kalimantan selatan sudah terlalu luas untuk kembali ke alam.

Banjir yang terjadi pada pertengahan Januari ini Terlantar Lebih dari 113.000 orang di 11 dari 13 kabupaten di provinsi itu telah kehilangan 24 nyawa, yang terburuk dalam lima dekade. Biaya bencana diperkirakan mencapai 1,3 triliun rupee ($ 96 juta), atau seperlima dari anggaran tahunan pemerintah Kalimantan Selatan.

Para aktivis menghubungkan kerusakan luas di perairan Barito dan sungai lainnya dengan banjir, dengan banyak konsesi pertambangan dan kelapa sawit yang dihapus. Tapi pemerintah awalnya didorong mundur, dengan menteri lingkungan menyebut “kesalahan informasi” ini “sengaja didorong oleh data yang menyesatkan oleh beberapa pihak”.

Namun, pemerintah sekarang mengklaim telah mengidentifikasi area luas lahan terdegradasi, termasuk konsesi penambangan batu bara dan penambangan ilegal. Dikatakan bahwa daerah-daerah ini perlu direhabilitasi dalam upaya mengurangi banjir di masa depan.

“Kami tahu ukuran konsesi dan berapa banyak yang telah dikurangi,” kata M.S. Carliania mengatakan pada konferensi pers online baru-baru ini. Oleh karena itu, kami meminta agar tanggung jawab pemulihan ini segera dilakukan hingga selesai.

Lebih dari 20 perusahaan pertambangan telah diperintahkan untuk mempercepat rehabilitasi tambang yang habis, yang diwajibkan oleh undang-undang. Kementerian telah mengidentifikasi 30.727 hektar (75.900 hektar) tambang ilegal terlantar di Kalimantan Selatan, yang “perlu segera diperbaiki,” kata Carliania.

READ  Aktivitas pabrik di Indonesia menurun pada bulan Februari
Peta dan gambar daerah rawan banjir pada bulan Januari 2021 di provinsi Kalimantan bagian selatan Indonesia. Gambar milik Kementerian Lingkungan Hidup dan Kementerian.

Lahan terdegradasi

Hutan dan lahan bekas yang luas telah dibuka untuk tambang batubara terbuka di seluruh Kalimantan bagian selatan. Penghapusan vegetasi dan tanah merusak kemampuan tanah untuk menyerap air hujan, dan pembuangan sungai oleh tanah yang dipindahkan selama penambangan membuatnya lebih dangkal dan lebih mungkin meluap.

Menurut data resmi, aktivitas pertambangan di Kalimantan Selatan telah merusak 60.317 hektar (149.000 hektar) lahan. Dari jumlah tersebut, 35.805 hektar (88.400 hektar) tambang sudah tidak beroperasi lagi sehingga perlu dilakukan rehabilitasi; Pada saat yang sama 17.555 hektar (43.300 hektar) harus ditolak. Namun hingga saat ini, hanya 6.816 hektar (16.800 hektar) yang telah direhabilitasi dan 2.365 hektar (5.800 hektar) telah dibuka.

Isharwant, kepala departemen pertambangan provinsi, setuju Aktivitas penambangan akan meningkatkan banjir “Kalau administrasi tidak tepat,” kata pihaknya, “sekarang aktivitas pertambangan diawasi dengan ketat.”

Kegiatan penambangan batu bara ini juga minim 196 lubang Di seluruh provinsi, menurut data dari sistem pertambangan provinsi. Menurut sebuah studi oleh organisasi sukarela Arica, lubang tersebut mencakup area seluas 22.366 hektar (55.200 hektar), dengan luas 15 juta tempat parkir.

Jaringan Pengacara Pertambangan (JATAM), sebuah kelompok pemantau independen, menyebutkan ada 814 tambang terlantar di Kalimantan Selatan. Baru 196 Dilaporkan oleh Departemen Pertambangan Provinsi. Koordinator Jatham Mera Johancia mengaitkan perbedaan tersebut dengan fakta bahwa departemen tersebut hanya mengandalkan data yang dikirimkan oleh perusahaan, sementara badan amal tersebut menggunakan citra satelit dan pengujian darat.

Ia pun mendesak pemerintah mencari solusi atas penambangan liar yang terjadi di hutan. “Ada ratusan [illegal mines]Dia berkata pada Mongabe, “Pemerintah harus menegakkan hukum. “

Teddy Mulyadi, wakil ketua komite parlemen yang menangani masalah lingkungan, menyerukan penghentian penambangan liar, mengatakan mereka saat ini menempati 84.172 hektar (208.000 hektar) tanah di Kalimantan selatan. “Satu [the impacts] Banjir, ”Teddy Kata.

Carlincia, dari Kementerian Lingkungan Hidup, mengatakan keputusan presiden akan segera dikeluarkan untuk mempercepat upaya rehabilitasi, termasuk tambang kerajinan tangan.

Pemandangan udara dari Tambang Batubara Pt Borneo Indobara di Kalimantan Selatan, bagian dari Indonesia Borneo. Foto oleh Daniel Feltron / Greenpeace.

Air bersih

Meskipun menteri lingkungan pada awalnya menolak untuk mengakui bagaimana penggundulan hutan di Sungai Barito dan saluran air lainnya berkontribusi terhadap banjir bulan lalu, data kementerian sendiri memberikan gambaran yang suram. Analisis data terbaru menunjukkan bahwa badan air telah kehilangan 62,8% tutupan hutan alamnya selama tiga dekade terakhir, dari 737.758 hektar (1,8 juta hektar) pada tahun 1990 menjadi 274.277 hektar (677.700 hektar) pada tahun 2019.

READ  Asia - Batas waktu peluncuran di Jakarta, Indonesia pada tahun 2021

Saat ini, hutan alam saat ini hanya mencakup 15% dari akuifer di Kalimantan bagian selatan.

Masalahnya meluas di luar Kalimantan Selatan ke tiga provinsi Kalimantan lainnya di mana Barito beroperasi. Menurut data kementerian, baru 32,4% DAS Barito di empat provinsi itu yang masih tergenang air.

“Berdasarkan penilaian, tingkat infrastruktur lingkungan, yang merupakan jasa lingkungan pengelolaan air [in the watershed area], Sudah tidak mencukupi, jadi tidak ada aliran air yang masuk [from heavy rains], ”Kata Carliancia.

Dia mengatakan prioritas utama kementerian adalah untuk mereklamasi 1.469 hektar (3.629 hektar) lahan terdegradasi di DAS Barito, diikuti oleh 70.338 hektar (173.800 hektar) lahan di 20 perairan di luar Sungai Barito.

Selama 16 tahun ke depan, pemerintah berencana untuk membangun kembali 511.000 hektar (1,26 juta hektar) lahan yang rusak parah di Kalimantan bagian selatan dengan kecepatan sekitar 32.000 hektar (79.000 hektar) setahun.

Menteri Lingkungan Hidup Kota Noorbaya Packer mengatakan, pihaknya mulai merenovasi badan air di Kalimantan Selatan sejak lima tahun lalu. Akibatnya, laju deforestasi di daerah aliran sungai menjadi stabil sejak saat itu, katanya.

Jathamin Mera mengatakan kementerian sudah terlibat dalam pembangunan kembali DAS dan sekarang berencana untuk memaksa perusahaan pertambangan membangun kembali situs mereka, secara implisit mengakui hubungan antara deforestasi dan banjir.

Dia mengatakan kementerian “melindungi perusahaan” dengan awalnya menolak merger. “Argumen mereka sekarang saling bertentangan.”

Relawan dan pekerja bantuan membantu korban banjir di kabupaten Hulu Sungai selatan provinsi Kalimantan selatan Indonesia. Gambar milik Organisasi Nasional Penanggulangan Bencana Indonesia (PNPP).

Restorasi: Mustahil

Mera mengatakan proyek rehabilitasi saja tidak akan cukup sampai perusahaan terus beroperasi dan menambang di daerah kritis dengan fungsi lingkungan penting seperti saluran air. Dia menyerukan tindakan yang lebih serius dari pemerintah, termasuk peninjauan kembali izin usaha secara drastis dan pencabutan izin usaha di wilayah kritis.

Dia juga menunjuk pada kritik lama tentang perlunya rehabilitasi: secara luas dianggap tidak dapat diandalkan.

Hukum Indonesia mewajibkan perusahaan pertambangan untuk memulihkan situs di mana mereka telah menyelesaikan penambangan ke “kondisi asli” medannya. Tetapi para ahli setuju bahwa bahkan dalam keadaan terbaik, ini adalah sesuatu yang tidak dapat didukung oleh ilmu rehabilitasi saya saat ini.

READ  Satu tahun setelah kasus pertama di negara ini, orang Indonesia terbuka tentang dampak COVID yang berkepanjangan

Tambang terbuka sangat merusak, dan setelah kerusakan terjadi, lanskapnya ramah terhadap satwa liar dan tanaman asli, kata Mera.

Saat perusahaan menyelesaikan penambangan, “keanekaragaman hayati sudah hilang,” kata Mera. “Jadi bagaimana Anda memulihkan keanekaragaman hayati ini? Spesies pohon asli setempat punah [due to mining], Bagaimana cara mendapatkannya kembali? ”

Ia mengatakan bahkan intervensi pengelolaan restorasi yang intensif seperti penyesuaian tanah dan penanaman spesies pohon yang tumbuh dengan baik di tanah yang terdegradasi seperti Chengan dan Akasia tidak dapat menjamin pemulihan lingkungan ke kondisi sebelum penambangan.

Kombinasi unik dari vertebrata, mikroorganisme, dan nutrisi memungkinkan tanaman asli tumbuh subur dan menyediakan habitat bagi satwa liar Kalimantan yang tidak akan pernah dapat pulih sepenuhnya setelah tanah rusak dan tanah terseret. Sebuah studi oleh ahli ekologi restorasi dari Universitas Yale dan Troponbos Indonesia tentang upaya rehabilitasi pasca tambang di provinsi Kalimantan Timur menunjukkan bahwa dengan teknologi saat ini, reklamasi hutan di tambang batu bara yang ditinggalkan tidak dapat diandalkan pada waktu tertentu. Tampilan.

Di antara laporan tentang rehabilitasi yang “berhasil”, ekosistem yang dipulihkan adalah versi paling sederhana dari apa yang ada sebelum penambangan, studi tersebut menemukan. Ini menyerukan untuk membatasi penambangan batu bara untuk mengurangi degradasi lingkungan.

“Kegiatan pertambangan di Kalimantan harus dihentikan,” kata Mera. “Kalimantan sudah hancur akibat aktivitas penambangan dan tidak bisa dibiarkan berlanjut karena sangat sulit memulihkan ekosistem bahkan di wilayah terkecil.

Bahkan kata “kerusakan” saja tidak cukup untuk menggambarkan apa yang terjadi karena yang terjadi sekarang adalah kerugian dan kesakitan, ”ujarnya.“ Jika kita berbicara tentang kerusakan, kita berbicara tentang ekonomi. Tapi kami telah kehilangan nyawa dan sifat orang-orangnya. ”

Gambar spanduk: Penanaman pohon di sekitar tambang batubara di Kalimantan, Indonesia. Gambar Merah A. Kepala Pelayan / Mongabe.

Umpan balik: Gunakan Formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Arang, Batubara, Konservasi, Deforestasi, Bencana, Lingkungan, Banjir, Hutan, Penambangan Ilegal, Pertambangan, Konservasi Hutan Hujan, Deforestasi Hutan Hujan, Perusakan Hutan Hujan, Hutan Hujan, Deforestasi, Rehabilitasi, Hutan Tropis