Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia bergerak – DW – 17 April 2023

Indonesia bergerak – DW – 17 April 2023

Indonesia menjadi negara tamu tahun ini Pameran Dagang Hannover. Namun, negara ini tetap menjadi fokus industri Jerman selama bertahun-tahun karena banyaknya bahan mentah. Indonesia adalah eksportir batu bara termal, minyak sawit, dan timah olahan terbesar di dunia, namun negara ini juga kaya akan bijih nikel, bauksit, dan tembaga.

“Di sektor ekspor, Indonesia dulu sangat didominasi oleh bahan mentah,” kata Jan Röhnefeld, Presiden Kamar Dagang Jerman di Luar Negeri (AHK) di Indonesia. Meskipun hal ini telah memastikan pertumbuhan ekonomi yang konsisten selama dua puluh tahun terakhir, secara struktural negara-negara berkembang masih berada pada tingkat yang rendah. Sebaliknya, negara-negara industri sudah lama mendapatkan keuntungan dengan membeli bahan mentah dengan harga murah di luar negeri, mengolahnya dan menghasilkan produk berkualitas tinggi, kemudian mengekspornya dengan harga tinggi jika ada keraguan.

Indonesia adalah eksportir batubara termal terbesar di dunia. Kapal kargo batubara berbaris di dekat Samarinda, IndonesiaFoto: Willy Kurniawan/Reuters

Jika Anda menginginkan bahan mentah, Anda harus berinvestasi

Sementara itu, Presiden RI Joko Widodo tak lagi sekadar ingin menyediakan bahan baku. Tujuannya: Indonesia harus menjadi negara industri pada tahun 2045. Untuk mencapai tujuan tersebut, ia melarang ekspor bijih mineral pada tahun 2014, kata Frank Mallerius, yang bekerja di Perusahaan Perdagangan dan Investasi Jerman (GTAI) di Jakarta. Hal ini akan memaksa lebih banyak pengolahan dilakukan di dalam negeri, melalui pabrik peleburan lokal atau investor asing. Namun larangan ini penuh dengan celah, kata Mallerius.

Oleh karena itu, pemerintah berupaya memperketat persyaratan ekspor bahan mentah. Sejak awal tahun 2020, siapa pun yang menginginkan nikel harus berinvestasi dan mengolah bahan bakunya secara lokal. Tidak mudah untuk berkeliling di Indonesia karena Indonesia memiliki cadangan nikel dan nikel terbesar di dunia Kebutuhan nikel sangat besar – Untuk pemurnian baja, tetapi juga pada baterai mobil listrik.

Untuk membuka jalan bagi calon investor, Indonesia juga meliberalisasi undang-undang investasi dan undang-undang ketenagakerjaan pada musim semi 2021, membuka ratusan sektor ekonomi untuk kepemilikan asing.

READ  Optimisme baru Lindner – EURACTIV.de

Perhitungannya berhasil, karena ketergantungan pada Tiongkok masih ada hingga saat ini

“Dan apa yang diharapkan pemerintah akhirnya terwujud,” kata Frank Mallerius. “Perusahaan asing telah masuk ke negara ini. Secara total, hampir US$21,6 miliar investasi asing langsung berhasil dikumpulkan dalam enam bulan pertama tahun 2022, menurut Kementerian Investasi BKPM. Jumlah ini hampir 40 persen lebih banyak dibandingkan periode yang sama tahun lalu. tahun”. Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan bahwa negaranya perlu berinvestasi satu triliun dolar pada tahun 2060.

“Perusahaan Tiongkok khususnya telah membangun pabrik peleburan dan pabrik baja di sini,” kata Mallerius. Selama tiga atau empat tahun terakhir, Indonesia telah menjadi salah satu eksportir baja terbesar – terutama baja tahan karat. Lima atau enam tahun yang lalu, Indonesia hampir tidak mengekspor baja, dan ekspor tahun ini dapat bernilai sekitar $20 miliar, menurut perkiraan Mallerius.

Indonesia telah bertransformasi dari eksportir nikel menjadi eksportir bajaFoto: Pano Mazzandra/AFP/Getty Images

Volkswagen, Ford dan Tesla juga ingin aktif di Indonesia untuk mendapatkan nikel yang dibutuhkan. “Tetapi akan sulit bagi mereka untuk menemukan rantai pasokan yang belum melibatkan pihak Tiongkok,” kata Mallerius. Mungkin hal ini hanya mungkin terjadi jika bekerja sama dengan perusahaan Tiongkok.

ke Pembukaan Pameran Hannover Menteri Investasi Indonesia Bahlil Lahadalia mengatakan pada hari Minggu melalui pesan video bahwa Volkswagen akan berinvestasi dalam produksi baterai Indonesia dengan Ford, perusahaan pertambangan Vale dan perusahaan lainnya. Hal ini melibatkan, misalnya, proyek bersama untuk mempromosikan bahan mentah. Juru bicara produsen mobil terbesar Eropa itu mengatakan Indonesia merupakan negara penting dalam hal bahan baku. “Diskusi saat ini semakin intensif.”

Perusahaan-perusahaan Eropa sedang bergerak

Ketika banyak perusahaan memintal benang baru ke Indonesia, Uni Eropa mempunyai kekhawatiran mengenai pelarangan ekspor nikel WTO Keluhan telah disampaikan bahwa hal itu tidak mematuhi aturan perdagangan bebas global. Pada bulan November 2022, keputusan mereka terbukti benar, namun Indonesia mengajukan banding atas keputusan tersebut dan mengambil keputusan yang lebih baik. Pada KTT G20 baru-baru ini yang diselenggarakan di Bali, negara tersebut mengumumkan bahwa mereka akan mempertimbangkan pembentukan konsorsium dengan negara lain untuk bahan baku baterai seperti nikel – serupa dengan yang dianut oleh negara penghasil minyak, OPEC.

READ  Konfrontasi Bukan Dialog - Indonesia Kirim 'Pasukan Setan' ke Papua - Berita

Untuk mengamankan akses terhadap nikel, perusahaan kimia Jerman BASF dan perusahaan pertambangan Perancis Eramet mengumumkan pada bulan Januari tahun ini bahwa mereka bermaksud membangun pabrik nikel-kobalt untuk pasar kendaraan listrik di Indonesia. Ini melibatkan investasi sekitar 2,4 miliar euro. Presiden Widodo berharap kesepakatan dapat dicapai sesaat sebelum dimulainya Hannover Messe Handelsblatt. Presentasi investor Eramet baru-baru ini menunjukkan bahwa rencana pabrik baru tersebut diharapkan mulai berproduksi pada awal tahun 2026.

Ekspor bauksit juga tidak diperbolehkan lagi

Widodo juga berinvestasi pada bahan mentah lainnya. Ia juga ingin membawa pengolahan bauksit, tembaga, dan timah ke dalam negeri. Mulai bulan Juni tahun ini, ekspor bauksit yang belum diolah akan dilarang. Indonesia adalah salah satu eksportir terpenting bahan mentah yang digunakan dalam industri aluminium dan oleh karena itu penting dalam konstruksi pesawat terbang dan produksi mobil.

Timah mentah mungkin tidak dapat diekspor pada tahun 2024. Indonesia saat ini merupakan produsen timah terbesar kedua. Sekitar 60 persen minyak sawit di seluruh dunia berasal dari Indonesia, dan juga di dalam negeri Ekspor terhenti.

Rakit kayu yang digunakan untuk mengeruk dasar laut untuk mengekstraksi endapan bijih timahFoto: Willy Kurniawan/Reuters

Kedepannya, pemerintah Indonesia juga ingin menciptakan industri tanah jarang lokal. Direncanakan untuk memetakan simpanan bahan mentah yang penting dan mengembangkan konsep penggunaannya, kantor berita Antara News melaporkan. Indonesia masih mengimpor Tanah langkauntuk memenuhi kebutuhan industri teknologi ramah lingkungan.

Potensi besar bagi perusahaan Jerman

“Bahkan jika Indonesia letaknya jauh, terdapat potensi bagi perusahaan Jerman di banyak wilayah,” kata Jan Röhneveld dari AHK, meskipun hanya karena besarnya negara tersebut. “Dengan populasi hampir 300 juta jiwa, terdapat potensi besar di setiap wilayah.” Sekitar 100 juta orang termasuk dalam kelas menengah. Indonesia merupakan negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia. Teknik mesin, teknik pabrik, atau teknologi medis dapat memperoleh manfaat dari hal ini, begitu pula industri manufaktur, yang pertumbuhannya relatif lebih rendah dari rata-rata di Indonesia selama dua dekade terakhir, kata Roenfeld.

READ  Perekonomian global: pusat-pusat kekuasaan sedang bergeser

Sejauh ini, yang banyak berinvestasi di Indonesia adalah investor Tiongkok, Jepang, dan Korea Selatan. Jerman lebih menyediakan teknologi dibandingkan investasi. Itu bisa berubah. Ronfeld yakin bahwa “pasti akan ada lebih banyak investasi dari Eropa.” “Meskipun Indonesia bukanlah pasar yang mudah.” Bahkan memasuki pasar – meskipun sudah difasilitasi – relatif sulit. “Tetapi biasanya mengenai hubungan antara risiko dan keuntungan dalam keputusan bisnis. Indonesia menawarkan peluang untuk mencapai keuntungan yang relatif tinggi karena kurangnya persaingan di banyak bidang. Di beberapa sektor, 90 persen produknya diimpor.”

Di Hannover, Rektor Olaf Scholz menyatakan harapan bahwa “langkah logis berikutnya” adalah perjanjian perdagangan bebas antara Indonesia dan Uni Eropa. Dalam satu gerakan, zona ekonomi bersama dengan lebih dari 700 juta penduduk akan tercipta. Jakarta dan Brussel telah merundingkan masalah ini sejak tahun 2016. Schulz menekankan bahwa ia berkomitmen untuk “akhirnya mencapai kesepakatan ini di garis akhir.”

Artikel diterbitkan pada 30 Januari 2023. Diperbarui pada 17 April 2023.