Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia berharap untuk mengakuisisi Tesla dan memimpin produksi baterai ke depan

Bangkok Ketika berbicara tentang memenangkan Elon Musk sebagai investor, Presiden Indonesia Joko Widodo secara pribadi mengangkat telepon. Dalam percakapan telepon dengan seorang pengusaha Amerika beberapa minggu yang lalu, kepala pemerintahan ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu mempresentasikan negaranya tidak hanya sebagai tempat peluncuran misil miliarder SpaceX. Widodo juga mencoba membujuk kepala Tesla untuk memproduksi baterai mobil listriknya di pasar negara berkembang yang berpenduduk 270 juta orang.

Pemasaran situs-situs berperingkat tinggi tampaknya telah mencapai tujuan antara: menurut pemerintah Indonesia, Tesla kini telah secara resmi mengumumkan kesiapannya untuk memasuki pasar. Seorang pejabat senior pemerintah mengatakan bahwa pembuat mobil listrik terbesar di dunia itu Kamis lalu mengajukan rencana investasi yang akan dibahas dengan perusahaan minggu ini.

Mungkin kata-kata ramah presiden hanyalah kepentingan sekunder dari kepentingan Tesla di negara itu. Perusahaan yang berbasis di California ini terutama tertarik pada bahan baku di mana perusahaan semakin bergantung: nikel.

Logam berat sudah menjadi komponen penting baterai dalam mobil listrik — dan itu menjadi semakin penting: Perusahaan seperti Tesla mengharapkan kepadatan energi yang lebih tinggi dan biaya yang lebih rendah dari baterai dengan kandungan nikel yang lebih tinggi.

Pekerjaan Teratas Hari Ini

Temukan pekerjaan terbaik sekarang dan
Anda diberitahu melalui email.

Prihatin tentang kelangkaan, Musk meminta perusahaan pertambangan enam bulan lalu untuk menambang lebih banyak nikel. Harga pasar global logam naik sekitar 40 persen dalam satu tahun.

Mengingat permintaan yang terus meningkat, Indonesia melihat peluang untuk membantu industrinya mencapai terobosan. Negara ini menyumbang sekitar seperempat dari cadangan nikel global dan merupakan pemimpin pasar global yang jelas dengan produksi sekitar 800.000 ton per tahun. Pemerintah suatu negara tidak lagi hanya ingin berperan sebagai pemasok bahan baku, tetapi ingin mengolah logam yang dibutuhkan di negaranya. Pemerintah Widodo ingin menjadikan Indonesia sebagai hub baru untuk produksi baterai.

READ  Penangguhan paten untuk vaksin Corona: WHO memuji keputusan AS sebagai kebijakan "bersejarah"

LG dan CATL mendirikan pabrik

Untuk menarik rantai nilai ke dalam negeri, Indonesia memberlakukan larangan ekspor bijih nikel setahun lalu. Sejak itu, ekspor bahan mentah hanya diperbolehkan setelah diproses di smelter lokal.

Kampanye untuk pabrik baterai sekarang adalah langkah berikutnya, yang sudah menunjukkan keberhasilan awal: Pada akhir tahun lalu, pemerintah Jakarta mengumumkan bahwa grup China CATL – pembuat baterai mobil listrik terbesar di dunia – akan menginvestasikan lima miliar dolar dalam tanaman di Indonesia. Ia menambahkan bahwa baterai lithium-ion pertama dijadwalkan akan diproduksi di sana pada tahun 2024.

CATL telah menandatangani perjanjian dengan perusahaan pertambangan Indonesia Aneka Tambang. Ini menetapkan bahwa perusahaan harus menggunakan 60 persen dari pasokan nikel negara untuk memproduksi baterai di Indonesia. “Kami tentu tidak ingin mereka mendapatkan nikel kami kemudian mengolahnya di luar negeri,” kata Wakil Menteri Investasi Septian Hario Seto.

Pada bulan Desember, pihak berwenang Indonesia juga menandatangani letter of intent dengan LG Group Korea Selatan untuk menginvestasikan $9,8 miliar dalam produksi baterai. Perjanjian ini juga memuat persyaratan minimum untuk pengolahan nikel di Indonesia untuk mendorong industri lokal.

pertambangan nikel di indonesia

Dengan perluasan mobilitas listrik, popularitas logam meningkat di seluruh dunia.


(Foto: Reuters)

Indonesia juga ingin memberlakukan kondisi serupa pada Tesla: “Kalau Tesla hanya mau bahan mentah, kami tidak tertarik,” kata Sebtian.

Musk, presiden Tesla, baru-baru ini menjanjikan pemasok nikel “kontrak besar untuk waktu yang sangat lama” jika mereka dapat memasok bahan baku “secara efisien dan ramah lingkungan.” Selain Indonesia, pengekspor nikel terbesar juga antara lain Filipina dan Rusia serta Kanada dan Australia.

Dari sudut pandang pengamat, Indonesia memiliki keunggulan positioning karena selain nikel, juga memiliki deposit kobalt dan mangan yang besar, yang juga dibutuhkan dalam baterai mobil listrik.

Tesla menjanjikan ‘kontrak besar’

Tidak mungkin bahwa bahan baku saja akan cukup bagi Indonesia untuk mengubah pasar baterai – saat ini didominasi oleh produsen dari Cina, Jepang dan Korea Selatan.

“Untuk mewujudkan ambisinya dalam hal baterai kendaraan listrik, Indonesia bergantung pada investasi asing,” komentar Hendra Lee, yang bertanggung jawab atas industri otomotif di perusahaan pengujian dan konsultan PwC yang berbasis di Indonesia. “Negara ini masih kekurangan teknologi canggih yang diperlukan.” Jadi Indonesia harus mengandalkan transfer ilmu melalui mitra asing.

Untuk menjadi produsen baterai global, Indonesia juga bekerja pada status industri dalam negerinya: beberapa bulan yang lalu, negara ini mendirikan “Indonesia Battery Holding” – aliansi tiga perusahaan milik negara terbesar. Tujuannya adalah untuk menyatukan ekstraksi bahan baku, produksi sel baterai, dan pengembangan infrastruktur pengisian daya di bawah satu atap.

Kemungkinan besar baterai yang diproduksi di Indonesia terutama ditujukan untuk ekspor – karena mobilitas listrik masih menjadi bisnis khusus di negara ini. Tetapi Presiden Widodo percaya bahwa dia dapat mengubah itu juga: dia saat ini berencana untuk membangun ibu kota baru di pulau Kalimantan – dalam hal ini, dia berharap, hanya mobil listrik yang akan digunakan di masa depan.

Lebih: Taruhan Berisiko Elon Musk di India