Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia dan Amerika menukarkan bea materai dengan terumbu karang senilai  juta

Indonesia dan Amerika menukarkan bea materai dengan terumbu karang senilai $35 juta

Amerika Serikat telah setuju untuk menghapuskan utang Indonesia sebesar $35 juta selama sembilan tahun ke depan, kata Departemen Keuangan AS pada hari Senin. Sebagai imbalannya, negara Asia Tenggara ini akan memulihkan dan melindungi terumbu karang di wilayah yang menurut para ahli merupakan wilayah laut dengan keanekaragaman hayati paling tinggi di dunia.

Terumbu karang semakin terancam di seluruh dunia, sebagian besar disebabkan oleh perubahan iklim yang meningkatkan suhu laut. Data pada bulan Mei menunjukkan bahwa hampir dua pertiga terumbu karang mengalami tekanan panas yang sangat parah pada tahun lalu sehingga menyebabkan pemutihan dan kemungkinan hancur.

Kesepakatan ini merupakan pertukaran “utang untuk alam” keempat yang dilakukan kedua negara sejak tahun 2009. Proyek ini diharapkan dapat mendanai kegiatan konservasi selama setidaknya 15 tahun di dua kawasan utama yang dikenal sebagai Segitiga Terumbu Karang.

Terumbu Kepala Burung dan Terumbu Sunda-Banda Kecil mencakup luas ratusan ribu hektar, rumah bagi tiga perempat spesies karang dan lebih dari 3.000 spesies ikan, penyu, hiu, paus, dan lumba-lumba.

Indonesia memiliki sekitar 5,1 juta hektar terumbu karang, yang merupakan 18% dari total terumbu karang dunia, menurut Kementerian Pariwisata, namun pemutihan tahun ini telah menimbulkan dampak yang sangat buruk.

“Kedua wilayah ini merupakan jantung keanekaragaman hayati,” kata Alexandre Portnoy, penasihat hukum di Conservation International, yang membantu mengatur perjanjian tersebut.

Indonesia telah memperoleh manfaat dari perjanjian pertukaran utang sebelumnya dengan Amerika Serikat pada tahun 2009, 2011 dan 2014, yang secara kolektif telah mengumpulkan hampir $70 juta dari waktu ke waktu. Inisiatif ini merupakan upaya pertama yang berfokus pada terumbu karang dibandingkan hutan hujan Indonesia, yang terancam oleh perluasan perkebunan kelapa sawit.

READ  A&R membangun kapal pemburu ranjau untuk Indonesia

Melindungi terumbu karang di tingkat nasional sangatlah sulit karena ancaman utamanya adalah emisi gas rumah kaca global dari pembakaran bahan bakar fosil – sesuatu yang tidak dapat diselesaikan sendiri oleh Indonesia.

Kesepakatan tersebut, yang ditandatangani minggu lalu dan diumumkan pada hari Senin, bertujuan untuk membuat lebih banyak perbedaan.

Berdasarkan Undang-Undang Konservasi Hutan Tropis dan Terumbu Karang AS, Jakarta akan menerima pengampunan utang sebesar $26 juta. Conservation International akan menyumbang $3 juta, dan $1,5 juta lainnya akan datang dari The Nature Conservancy, kelompok lain yang sangat terlibat dalam keringanan utang.

Indonesia akan berkomitmen terhadap restorasi terumbu karang, sementara kelompok nirlaba lokal akan menggunakan dana dana konservasi untuk proyek-proyek yang secara langsung memberikan manfaat bagi ekosistem terumbu karang dan penghidupan berkelanjutan bagi mereka yang bergantung pada terumbu karang.

“Ini sangat sederhana,” kata Portnoy, seraya menambahkan bahwa transfer utang ke alam dirancang khusus untuk memutus siklus beban utang yang berkontribusi terhadap degradasi lingkungan. (Laporan tambahan oleh Gloria Dickey, Penyuntingan oleh Christina Fincher dan David Gregorio)