Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia dan Jerman bekerja sama untuk melindungi keanekaragaman hayati

Indonesia dan Jerman bekerja sama untuk melindungi keanekaragaman hayati



Membagi:

19 Mei 2022 pukul 13.00

Indonesia dan Jerman bekerja sama untuk melindungi keanekaragaman hayati

IPB University dan Leibniz-IZW menandatangani “Memorandum of Understanding” tentang kerja sama masa depan dalam penelitian dan perlindungan spesies

Berlin, Jerman; 19 Mei 2022 – “Institut Pertanyan Bogor (IPB) University” Indonesia dan Leibniz Institute for Zoo and Wildlife Research (Leibniz-IZW) mengadakan pertemuan hari ini di hadapan Duta Besar RI perwakilan Direktorat Jenderal Konservasi Alam . Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia dan Direktur Kebun Binatang Leipzig menandatangani “Memorandum Kesepahaman” dengan ekosistem. MoU tersebut menguraikan kerja sama strategis masa depan antara kedua organisasi untuk meningkatkan solusi ilmiah dan penawaran pendidikan terhadap tantangan lokal dan global di bidang keberlanjutan dan konservasi keanekaragaman hayati.

“Kami sangat senang bisa meresmikan aliansi strategis kami dengan Leibniz-IZW,” kata Arif Satria, Rektor IPB University. “Hal ini memberi kita peluang untuk membangun kolaborasi jangka panjang guna memperluas pengetahuan ilmiah dan pemahaman kita tentang pengobatan satwa liar, teknologi reproduksi terbantu, dan strategi biobanking – dengan tujuan menyelamatkan spesies yang terancam punah di Indonesia.”

“Kemitraan ini merupakan tonggak penting dalam penelitian perlindungan spesies,” kata Herbert Hofer, Direktur Leibniz-IZW. “Ini akan memungkinkan kita untuk mentransfer pengetahuan yang telah kita peroleh dan menerapkannya dalam konteks lain. Dengan cara ini, kita dapat mendukung reproduksi dan konservasi spesies yang terancam punah dengan memproduksi gamet dan embrio untuk spesies tersebut dan juga memastikan keragaman genetik mereka , peluang kerjasama strategis juga akan dikembangkan dan dimanfaatkan dalam bidang pelatihan dan promosi talenta muda.
Nota kesepahaman tersebut mencakup kesepakatan dalam bidang-bidang berikut:

1. Pertukaran ilmuwan/ahli, mahasiswa S3 dan teknisi.
2. Pertukaran informasi dan teknik ilmiah.
3. Kerja kolaboratif dalam menerapkan berbagai teknik dalam melestarikan satwa liar.
4. Mentransfer pengetahuan dan keterampilan untuk mengembangkan dan menerapkan teknologi reproduksi berbantuan (ART) dan biobanking.
5. Menyediakan peralatan dan bahan yang dibutuhkan.

IPB University akan bertanggung jawab menyediakan fasilitas pengajaran dan penelitian serta mengoordinasikan proyek di Indonesia. Leibniz-IZW akan bertanggung jawab atas koordinasi ilmiah serta pelatihan dan dukungan teknologi. Program didanai berdasarkan proyek individual berdasarkan permintaan bersama dari kedua belah pihak untuk mendapatkan dukungan dari organisasi pendanaan nasional dan internasional.

“Dalam proyek penelitian bersama dan perlindungan spesies pertama kami dalam kemitraan yang menjanjikan ini, kami akan menggunakan strategi ilmiah berteknologi tinggi untuk membantu menyelamatkan badak sumatera dari kepunahan,” kata Thomas Hildebrandt, Kepala Manajemen Pemuliaan di Leibniz-IZW. “Dengan bergabung, kami akan mulai mentransfer hasil ilmiah dan eksperimen kami dari proyek BioRescue, yang berhasil didirikan pada tahun 2019 dengan dukungan Kementerian Federal Pendidikan dan Penelitian (BMBF) dan bertujuan untuk menyelamatkan badak putih utara dari kepunahan. .”

Kerja sama kedua organisasi juga akan mendukung pembentukan “Pusat Teknologi Reproduksi Berbantuan dan Biobanking” di IPB University. “Kolaborasi ini akan memungkinkan pengembangan laboratorium kembar, jaringan, dan pengembangan keterampilan. Hal ini memungkinkan kami meningkatkan pekerjaan kami secara signifikan di bidang teknologi reproduksi terbantu (ART) dan aplikasi biobanking di Indonesia,” kata Muhammad Ajil, Koordinator Bantuan. Tim Teknologi Reproduksi dan Biobanking IPB University “Kerja sama ini juga akan bermanfaat bagi program konservasi jangka panjang Indonesia terhadap spesies yang terancam punah. Inisiatif pertama dan terpenting dari proyek bersama ini adalah penerapan terapi antiretroviral dan biobanking untuk menyelamatkan badak sumatera dari kepunahan.

Yang Mulia Arif Havas Uygroseno, Duta Besar Republik Indonesia untuk Jerman, menyatakan bahwa kerja sama ini akan meningkatkan kerja sama bilateral antara Jerman dan Indonesia. “Kerja sama ini akan mendukung program konservasi satwa liar yang dilaksanakan oleh pemerintah Indonesia, sehingga satwa liar Indonesia dan sumber daya genetik spesies langka Indonesia dapat diselamatkan dan dilindungi dalam jangka panjang.

Bambang Hendriyono, Pj Direktur Jenderal Konservasi Alam dan Ekosistem Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Republik Indonesia, menambahkan bahwa Kementerian mendukung penggunaan ART dan biobanking untuk spesies Indonesia yang dilindungi dan terancam punah. Program ini sejalan dengan program pemerintah Indonesia yang mendirikan Pusat Plasma Nutfah Nasional di bawah kepemimpinan Kementerian. “Penerapan teknologi tersebut akan bermanfaat bagi program konservasi jangka panjang terhadap spesies yang dilindungi dan terancam punah di Indonesia. Selain itu, juga dapat digunakan untuk melestarikan sumber daya genetik suatu spesies dan digunakan dalam program pemuliaan konservasi tingkat lanjut yang menggunakan teknologi. menghasilkan spesies muda baru yang mempunyai permasalahan populasi di lingkungannya dan di penangkaran.

Direktur Kebun Binatang Leipzig Jörg Gunhold, yang berpartisipasi dalam upacara penandatanganan, menekankan pentingnya perjanjian ini: “Saya merasa terhormat bisa hadir pada upacara penandatanganan nota kesepahaman perintis antara IPB University dan Leibniz-IZW. Dunia menghadapi tantangan yang sangat besar di bidang konservasi lingkungan, dan hal ini tidak bisa kita atasi. Kita hanya bisa mengatasi krisis keanekaragaman hayati yang kita hadapi saat ini dengan pendekatan yang jelas dan berbasis ilmu pengetahuan. Saya sangat yakin bahwa teknologi baru dan kerja sama strategis dapat membawa perubahan seiring dengan upaya konservasi tradisional satu-satunya cara kita dapat mempertahankan peluang untuk memastikan kelangsungan hidup badak sumatera dan spesies lainnya untuk generasi mendatang. Saya senang IPB University dan Leibniz-IZW bekerja sama hari ini!

IPB University merupakan institusi pendidikan tinggi yang menghasilkan inovasi-inovasi yang kualitasnya diakui secara nasional dan internasional. IPB University menginspirasi inovasi berintegritas di bidang ilmu pertanian, kelautan, dan hayati untuk dunia berkelanjutan. Selama sepuluh tahun berturut-turut (2008-2018), IPB paling banyak menghasilkan inovasi dibandingkan perguruan tinggi lain di Indonesia.
Visi IPB University tahun 2019-2023 adalah menjadi perguruan tinggi berbasis riset dan terdepan dalam inovasi untuk kemandirian bangsa. Tujuannya adalah untuk berkembang menjadi universitas teknologi, sosial dan kewirausahaan yang unggul di tingkat global dalam bidang pertanian dan ilmu kehidupan kelautan dan tropis. Tujuannya adalah:
• Mempelopori dan melakukan penelitian mutakhir dalam ilmu pengetahuan dan teknologi yang transformatif guna menciptakan kualitas hidup yang berkelanjutan dan inovasi bagi perekonomian masyarakat dan industri nasional.
• Meneliti temuan ilmiah terkini dalam ilmu pertanian, kelautan, dan kehidupan tropis untuk mengidentifikasi tren ilmu pengetahuan terkini di tingkat nasional dan global.
• Meningkatkan pelayanan proaktif yang membantu menyelesaikan permasalahan masyarakat dan memperkuat peran IPB University dalam menetapkan arah kebijakan nasional.
• Penguatan sistem manajemen perguruan tinggi negeri yang mampu menjadi pedoman pengembangan sistem manajemen modern perguruan tinggi di era 4.0.

Leibniz-IZW adalah lembaga penelitian yang diakui secara internasional. Itu milik Forschungsverbund Berlin eV dan merupakan anggota Asosiasi Leibniz. Tujuan kami adalah untuk memahami kemampuan hewan liar untuk beradaptasi dalam konteks perubahan global dan berkontribusi terhadap pemeliharaan populasi satwa liar yang sehat. Untuk mencapai tujuan ini, kami menyelidiki keragaman strategi kehidupan, mekanisme adaptasi evolusioner dan batasannya – termasuk penyakit satwa liar – serta hubungan timbal balik antara hewan liar, lingkungannya, dan manusia. Kami menggunakan keahlian dari bidang biologi dan kedokteran hewan dalam pendekatan interdisipliner untuk melakukan penelitian dasar dan terapan – dari tingkat molekuler hingga tingkat lanskap – dalam komunikasi yang erat dengan pemangku kepentingan dan masyarakat. Kami juga menyediakan layanan unik dan berkualitas tinggi kepada komunitas ilmiah.

Paket media
Koleksi fotonya dapat diakses melalui link berikut:
https://hidrive.ionos.com/share/zbcoij2jt6

Gambar hanya dapat digunakan sehubungan dengan siaran pers ini dan harus disertai dengan sumber “Leibniz-IZW”.

Hubungi IPB University dan Leibniz-IZW:
Twitter: @ipbofficial / @izwberlin
Facebook: @ipbuniversity / @leibnizizw
Instagram: ipbofficial/leibnizizw
YouTube: ipbuniversity/IZW-Berlin


Komunikasi ilmiah:

Institut Penelitian Kebun Binatang dan Satwa Liar Leibniz (Leibniz-IZW)
Thomas Hildebrandt
Kepala Departemen Manajemen Reproduksi
Telepon: +49-30-5168440
Surel: [email protected]

Institut Universitas Pertanyan Bogor (IPB University)
Muhammad Rashiq
Kepala laboratorium analisis hormon
Departemen Reproduksi dan Kebidanan
Departemen Klinis, Reproduksi dan Patologi
Sekolah Tinggi Kedokteran Hewan
Telepon: +62-251-8623640
Surel: [email protected]


gambar-gambar

Badak Sumatera

Badak Sumatera
Ben Jastram
Ben Jastram/Leibniz-IZW


Fitur siaran pers ini:

Jurnalis, guru/murid, pelajar, perwakilan bisnis, cendekiawan, semuanya
Biologi, Gizi/Kesehatan/Kesejahteraan, Kedokteran, Hewan/Bumi/Kehutanan, Ekologi/Lingkungan
Secara nasional
Penelitian/transfer pengetahuan dan kolaborasi
Jerman


READ  Selamat datang di Mianyang! Pameran Sains dan Teknologi Internasional Tiongkok (Mianyang) ke-11 mengundang dunia