Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia dan Malaysia menuntut lebih banyak waktu – Euractiv DE

Indonesia dan Malaysia menuntut lebih banyak waktu – Euractiv DE

Produsen utama minyak sawit, kakao, dan kopi siap menerapkan peraturan UE baru untuk produk bebas deforestasi. Namun, pemerintah di Malaysia dan Indonesia mengeluh bahwa produsen kecil memerlukan lebih banyak waktu untuk melaksanakan rencana tersebut.

Peraturan Produk Bebas Deforestasi Uni Eropa (EUDR) mulai berlaku pada tanggal 29 Juni tahun ini, dan mewajibkan perusahaan untuk memantau rantai pasokan mereka dan memberikan bukti bahwa produk mereka yang dijual di UE tidak terkait dengan deforestasi.

Perusahaan memiliki waktu hingga 1 Januari 2025 untuk menerapkan peraturan baru ini, yang terutama berlaku untuk daging, minyak sawit, kedelai, kakao, dan kopi, serta bahan mentah lainnya seperti karet, kayu, atau kulit.

Jika terjadi pelanggaran, produknya dapat dikeluarkan dari pasar UE. Perusahaan juga menghadapi denda dan penyitaan produk dan pendapatan mereka.

Indonesia dan Malaysia, dua produsen minyak sawit terbesar di dunia, pada awalnya bereaksi dengan marah terhadap undang-undang deforestasi baru UE, dan menggambarkannya sebagai “pada dasarnya diskriminatif dan menghukum.” Pada tahun 2019, Jakarta juga mengajukan gugatan ke Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) terhadap rencana UE yang secara bertahap melarang minyak sawit sebagai bahan baku biofuel.

Di sebuah Diskusikan Euaktif Namun, minggu lalu nadanya lebih ramah, dan kedua belah pihak menyatakan kesediaan mereka untuk mendukung produsen dalam menerapkan undang-undang anti-deforestasi UE.

“Industri besar sudah siap menghadapi hal ini,” kata Rizal Effendi Lokman, sekretaris jenderal Dewan Negara Penghasil Minyak Sawit (CPOPC).

“Tetapi hal ini tidak berlaku bagi petani kecil,” tambahnya, yang merupakan bagian terlemah dari rantai pasokan.

Menurut CPOPC, petani kecil menyumbang sekitar 41 persen dan 27 persen dari total wilayah perkebunan kelapa sawit di Indonesia dan Malaysia, dan sekitar 35 hingga 40 persen produksi minyak kelapa sawit global.

Luqman mengatakan masyarakat tersebut membutuhkan waktu lebih untuk mempersiapkan diri, terutama para petani berpenghasilan rendah yang tinggal di daerah terpencil. Bagi mereka, memberikan informasi pelacakan, seperti data geolokasi, akan sulit karena mereka bergelut dengan masalah pendidikan dan literasi digital, jelasnya.

READ  Spesies Baru Burung Warna-warni Ditemukan di Indonesia | Ilmu

“Ini hanya masalah waktu,” kata Lokman, sambil menekankan bahwa perusahaan kecil dan menengah di Uni Eropa telah diberikan tenggat waktu hingga Juni 2025 untuk mematuhi peraturan anti-deforestasi Uni Eropa.

“Jadi menurut saya wajar jika petani kecil di negara produsen juga mendapatkan jangka waktu tersebut,” ujarnya dalam acara tersebut.

Perwakilan Indonesia dan Malaysia bersikeras untuk menjaga dialog transparan antara otoritas UE dan negara-negara produsen minyak sawit. Mereka juga memuji kerja kelompok kerja gabungan yang mempertemukan negara-negara produsen dan Komisi Eropa.

Lokman mengatakan kelompok kerja tersebut, yang diluncurkan pada tanggal 29 Juni, bertujuan untuk menemukan “solusi yang saling menguntungkan” dalam menerapkan peraturan anti-deforestasi UE, dan diharapkan akan menghindari gangguan “pada bulan Januari 2025” ketika undang-undang baru tersebut mulai berlaku.

Luqman menekankan: “Kita perlu bekerja sama dengan rantai pasokan di negara-negara produsen dan konsumen untuk menemukan solusi terhadap masalah-masalah seperti ketertelusuran.”

Dia menambahkan: “Saya pikir kita berada dalam situasi di mana kita mencari solusi terhadap masalah.”

“Clearinghouse” untuk pelacakan

Salah satu solusi yang diterapkan oleh Indonesia adalah dengan menciptakan “clearing house” bagi produsen minyak sawit, di mana semua informasi yang diperlukan untuk mematuhi peraturan UE dapat dimasukkan dan dikirim ke otoritas bea cukai Eropa, menurut Musadlifa Mashmud, wakil menteri pangan. Gizi dan perekonomian pertanian Indonesia.

Dia mengatakan database tersebut akan tersedia bagi produsen minyak sawit, serta produsen bahan mentah lainnya seperti kopi, karet, kayu, dan kakao.

“Kami tidak ingin petani kecil kewalahan dengan banyaknya dokumen yang harus mereka isi. Oleh karena itu kami ingin menyediakan sistem yang terpadu,” kata Mahmoud sambil meminta waktu untuk menciptakan infrastruktur digital.

Malaysia juga memberikan dukungan kepada petani kecil dalam bentuk pelatihan dan sertifikasi untuk membantu mereka mematuhi peraturan baru UE.

Ia menambahkan bahwa alat penelusuran yang memenuhi persyaratan UE juga dapat diterapkan sehingga perdagangan minyak sawit dengan UE dapat terus berlanjut. Ia menekankan bahwa minyak sawit yang memiliki stempel Minyak Sawit Berkelanjutan Indonesia (ISPO) “sama sekali tidak ada hubungannya dengan deforestasi” menurut standar UE.

READ  Saudari fatal Regensburg - Regensburg - Berita

Namun para aktivis meragukan kelayakan pembuatan sistem TI untuk melacak minyak sawit bahkan hingga ke produsen terkecil di daerah terpencil.

Setelah buah kelapa sawit dipanen, buah kelapa sawit biasanya ditangani dan melewati beberapa tangan sebelum akhirnya dikirim ke pabrik untuk diproses, kata Geert van der Bijl, penasihat kebijakan senior UE di Solidaridad, sebuah LSM pembangunan.

“Memiliki cara untuk melacak petani seperti ini – sungguh rumit,” katanya, seraya menambahkan bahwa informasi kepatuhan juga harus mencakup undang-undang ketenagakerjaan, pajak, dan antikorupsi.

Van der Bijl mengatakan ada risiko pedagang besar di Indonesia atau Malaysia tidak lagi membeli produk dari petani kecil karena masalah kepatuhan hukum yang mengancam usaha mereka.

Komisi Eropa mengakui permasalahan ini.

Astrid Ladefoged, pejabat senior di Direktorat Lingkungan Hidup Komisi, berbicara tentang “keprihatinan yang sangat wajar” dalam mempertahankan petani kecil dalam rantai pasokan. Dijelaskannya, panitia itu, sebagai bagian dari tugasnya Platform multi-pemangku kepentingan Ia bekerja dengan negara-negara produsen untuk melindungi dan memulihkan hutan dunia.

Meskipun mematuhi peraturan UE mungkin sulit, ia menekankan bahwa kepatuhan terhadap undang-undang dan ketertelusuran merupakan tanggung jawab perusahaan komersial besar dan bukan tanggung jawab petani kecil itu sendiri.

“Beberapa perusahaan besar telah berkomitmen terhadap petani kecil selama bertahun-tahun sebagai bagian dari kebijakan keberlanjutan yang lebih luas [in ihre Beschaffungsstrategien] Dia mencatat adanya “inklusi” dan jaminan bahwa minyak sawit yang diekspor ke Eropa memenuhi standar UE.

Ladefoged menyatakan bahwa “tidak ada kewajiban untuk menggunakan sistem sertifikasi” untuk mengakses pasar UE. Pertanyaan ini sengaja dibiarkan terbuka karena sertifikasi mungkin masuk akal bagi sebagian produsen, namun tidak bagi produsen lainnya.

“Inti dari kewajiban EUDR tidak terletak pada petani, namun pada pelaku pasar yang membawa produk yang termasuk dalam cakupan regulasi ke pasar UE,” kata perwakilan UE kepada Euractiv. Perwakilan panitia, yang meremehkan tingkat kerumitannya, mengatakan bahwa persyaratan geolokasi dapat dipenuhi dengan menggunakan “smartphone sederhana”.

Dialog yang transparan diperlukan

Sementara itu, van der Bijl mengatakan dialog dan kerja sama bilateral sangat penting untuk memastikan undang-undang tersebut diterapkan dengan benar.

READ  25 juta anak di seluruh dunia akan kehilangan vaksinasi yang menyelamatkan jiwa pada tahun 2021

“Yang paling penting adalah pemenuhan persyaratan EUDR akan berkontribusi terhadap pencapaian tujuan keseluruhan pengurangan deforestasi,” tegasnya, sambil menekankan bahwa hal ini memerlukan promosi pertanian berkelanjutan di negara-negara produsen.

Dengan menggunakan contoh petani kopi di Peru, van der Bijl menjelaskan bahwa salah satu tantangan terbesar yang mereka hadapi adalah meningkatkan produktivitas di wilayah penanaman mereka saat ini sehingga mereka dapat mengekspor kopi ke Eropa tanpa membuka lebih banyak hutan.

“Jika kita ingin mengurangi deforestasi, kita harus bekerja sama dengan para petani untuk meningkatkan produktivitas dan memastikan mereka mampu berproduksi secara berkelanjutan. Inilah yang pada akhirnya kita butuhkan,” tegas Van der Bijel. Ia menjelaskan bahwa kerja sama bilateral dapat membantu mendorong pertanian berkelanjutan dalam hal ini. negara-negara.

Van der Bijl mengatakan kemitraan antara UE dan negara-negara produsen harus fokus pada akar penyebab deforestasi. “Dan menurut saya kita harus membicarakan hal ini lebih lanjut – khususnya mengenai kemiskinan, tata kelola pemerintahan, dan kurangnya kapasitas.”

Dato' Haji Mad Zaidi Mohd Karli, sekretaris jenderal Kementerian Pertanian dan Komoditas Malaysia, mengatakan mereka akan “melakukan yang terbaik untuk mematuhinya.” “Mari kita lihat, kita masih mempunyai waktu 12 bulan lagi,” tambahnya, menciptakan “ruang negosiasi” tambahan untuk melibatkan petani kecil.

“Saya selalu ingin mengadakan dialog transparan tentang cara menyelesaikan masalah ini,” tambahnya, namun dukungan apa pun dari UE dalam menerapkan aturan tersebut akan diterima.

Anda dapat menonton acara Euractiv Di Sini Melihat ke.

Artikel ini mengikuti debat politik yang diselenggarakan oleh Euractiv”Peraturan Produk Bebas Deforestasi UE – apa dampaknya terhadap petani kecil?“, yang didukung oleh CPOPC.

[Bearbeitet von Zoran Radosavljevic/Kjeld Neubert]