Indonesia berencana memperkenalkan versi digital mata uang lokalnya, Rupee. Gubernur Bank Sentral Perry Warjo telah terbuka tentang teknologi apa yang akan digunakan dan kapan mata uang digital akan diluncurkan pada konferensi pers online pada hari Selasa.

Diumumkan bahwa digital rupee akan menjadi alat pembayaran yang sah di Indonesia. Mereka harus diatur dengan cara yang sama seperti uang tunai dan kartu. “Tentu saja kami juga menjajaki opsi teknologi yang akan kami gunakan,” kata kepala bank sentral itu.

Di seluruh dunia, otoritas moneter saat ini sedang mempertimbangkan untuk memperkenalkan CBDC untuk memperbarui transaksi pembayaran. Dalam konteks pandemi virus Corona, bentuk pembayaran digital seperti pembayaran seluler telah meningkat secara dramatis di banyak negara. Ancaman persaingan dari cryptocurrency dari kelompok teknologi internasional, seperti cryptocurrency Diem yang direncanakan di Facebook, juga memainkan peran penting dalam pertimbangan bank sentral.

Bank Sentral Eropa (ECB) telah mengembangkan mata uang digital selama beberapa waktu. Beberapa bulan yang lalu, Ketua Federal Reserve Christine Lagarde mengantisipasi bahwa mungkin diperlukan empat tahun lagi sebelum pengenalan euro digital. Namun, sejauh ini Bank Sentral Eropa belum memberikan lampu hijau. Dia ingin memutuskan proyek digital Eropa sekitar pertengahan tahun.

Di antara negara-negara besar, Cina adalah yang paling maju. Dalam setahun terakhir, Republik Rakyat China sudah mulai melakukan uji digital yuan di beberapa kota besar dengan populasi jutaan. Pada tahun 2020, Bahama adalah negara pertama di dunia yang meluncurkan versi digital mata uangnya – yang disebut “dolar pasir”.

READ  Pembukaan taman hiburan: Europa-Park memulai musim panas

Dari: APA / Reuters