Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia juga terkena demam sepak bola – DW – 10 Juni 2012

Indonesia juga terkena demam sepak bola – DW – 10 Juni 2012

“TIDAK!” – “Swinsteiger!” Bagi Yanni dan kawan-kawan, preferensinya jelas: Jerman pasti akan menjadi juara Eropa. “Ada semangat dan semangat dalam permainannya,” kata pemain Indonesia berusia 28 tahun ini sambil tertawa. Semua meja di sekeliling bar internasional “Die Stube” sudah terisi. Saatnya Kejuaraan Eropa, dan masyarakat Indonesia sedang demam sepak bola.

“Mereka semua mendukung Jerman karena para pemainnya sangat bagus – Anda bisa melihatnya di Bundesliga,” tulis Yanni dengan tidak sabar di ponsel pintarnya dan menunjuk ke postingan Twitter teman-temannya. “Dan semua orang ingin melihat pertandingan Jerman.” Namun tidak hanya permainan ini.

Jam sibuk hingga larut malam

Malam demi malam, Jalan Kemang Raya tetap ramai seperti biasanya pada jam-jam sibuk: SUV (sport utility vehicle) melaju di sepanjang jalan, sementara pengendara sepeda motor dengan sigap menerobos lalu lintas yang padat. Bar di kawasan Kemang yang trendi di Jakarta Selatan sudah penuh pada tengah malam.

Banyak penggemar mungkin merasa lebih sulit untuk bangun sebulan kemudian: pertandingan Kejuaraan Eropa dimulai di sini dengan perbedaan waktu lima jam: pada tengah malam – dan pada hari-hari yang dimulai lebih awal di Indonesia. “Bangun dan saksikan Euro 2012 di sini” adalah apa yang diumumkan oleh sebuah pub kepada pemirsa sepak bola. “Kami bahkan sudah memikirkan menu khusus untuk Kejuaraan Eropa,” kata Suryadi, pemilik kafe jalanan di Jakarta Selatan. “Kami akan mengadakan pesta sepak bola selama sebulan.”

Kejuaraan Eropa yang diadakan di Eropa juga memicu demam sepak bola di IndonesiaFoto: Monica Grebbeler

Tontonan publik bahkan di desa

Sebuah stasiun televisi Indonesia menyiarkan seluruh pertandingan, 27 siaran langsung dan empat kali tunda. Stasiun ini juga menyediakan tontonan umum kepada pemirsa di lokasi tertentu di wilayah Jabodetabek. Bahkan di provinsi Barito utara yang terpencil di Kalimantan, terdapat barikade di tengah lapangan desa. “Kami menerima banyak pesan teks yang meminta kami mengadakan pertunjukan publik di sini,” jelas juru bicara daerah Arbaidi kepada Jakarta Globe.

READ  Indonesia: Lebih dari 170 orang tewas dalam kerusuhan dan kepanikan di stadion sepak bola

Bahkan di pinggir jalan Kemang Raya, penjaga gerbang, gubuk kayu tukang ojek – sepak bola ada di mana-mana. “Orang Indonesia sangat menyukai olahraga ini, meskipun tim nasionalnya sangat buruk,” kata Ario. Dia membuat dia dan istrinya merasa nyaman di bar di “Stube” – seperti penggemar sejati yang mengenakan kaos Jerman dan pita penahan keringat.

Dalam peringkat FIFA, Indonesia merosot dari peringkat 92 ke peringkat 151 dalam sepuluh tahun terakhir. PSSI saat ini tengah dirundung dugaan korupsi dan perselisihan kepemimpinan.

Serangan Jerman yang terkenal

Itu sebabnya para penggemar beralih ke tingkat internasional: “Kami mendukung Jerman di setiap turnamen – mereka adalah tim paling berbakat dan juga salah satu tim termuda di Kejuaraan Eropa,” kata Areu. Di sisi lain, Noureddine mendukung Rusia: “Terutama setelah pertandingan pertama, saya pikir mereka memiliki peluang terbaik.” Verdi praktis memilih Belanda dan Spanyol: “Para pemain mereka sangat cantik.” Ketika pemain nasional Jerman Thomas Müller mengedipkan mata ke kamera saat lagu kebangsaan dinyanyikan, dia dan Yanni berteriak kegirangan.

Ferdi dan Yanni menonton sepak bola di The Stube di Jakarta.Foto: Monica Grebbeler

Tim Jerman mempunyai reputasi yang baik – meski mendapat julukan yang memalukan: “Di Indonesia tim ini disebut ‘Der Panzer’ karena mereka memiliki serangan terbaik dan sangat ingin mencetak gol,” jelas Yanni. Dia sangat menyukai gaya menyerang, dan jika keadaan terus berlanjut seperti yang terjadi pada pertandingan melawan Portugal, peluang Jerman untuk melaju tidaklah buruk. Bagaimanapun, malam akan berubah menjadi siang di Indonesia hingga akhir Juni.