Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Keduanya sepakat: Sepertinya Putin dan Xi akan menghadiri KTT G20

Indonesia: Keduanya setuju
Tampaknya Putin dan Xi akan menghadiri KTT G-20

Beberapa negara bertanya-tanya tentang keikutsertaan mereka dalam KTT G-20 jika Putin benar-benar muncul di sana. Presiden Indonesia sekarang melaporkan komitmen pribadi. Presiden China juga ingin melakukan perjalanan – yang dapat menyebabkan ketegangan tambahan pada pertemuan tersebut.

Menurut sebuah laporan, Presiden Kremlin Vladimir Putin dan Presiden China Xi Jinping tampaknya berencana untuk melakukan perjalanan ke KTT G20 di Bali pada bulan November. Tuan rumah Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan kepada Bloomberg, “Xi Jinping akan datang. Presiden Putin juga memberi tahu saya bahwa dia akan datang.” Widodo telah mengundang Putin, tetapi Kremlin sejauh ini membiarkan keterlibatan pribadi Putin terbuka. Namun, Bloomberg awalnya tidak menerima konfirmasi rencana perjalanan dari sumber resmi Rusia atau China. Indonesia saat ini memegang presiden G20.

Di Barat, partisipasi Putin dalam KTT bermasalah, terutama karena Volodymyr Zelensky, presiden Ukraina, yang telah diserang oleh Rusia, juga diundang. Karena perang agresif melawan negara tetangga, Rusia menjadi terisolasi secara politik. Beberapa negara mempertanyakan keikutsertaan mereka jika Putin tampil secara langsung.

Baru-baru ini, ketegangan antara Amerika Serikat dan China kembali meningkat akibat kunjungan Ketua DPR AS, Nancy Pelosi, ke Taiwan. Itu adalah kunjungan tertinggi dari Amerika Serikat dalam seperempat abad. Tak lama kemudian, delegasi lain dari Kongres AS melakukan perjalanan ke Taipei. Beijing berbicara tentang “provokasi”. Sebagai tanggapan, Beijing memulai manuver besar-besaran atas republik demokratis pulau itu. Beijing mengancam akan mengambil alih pulau berpenduduk 23 juta orang itu.

Widodo mengatakan dalam wawancara dengan Bloomberg bahwa persaingan antar negara besar sudah mengkhawatirkan. “Kita ingin kawasan ini stabil dan damai sehingga kita bisa membangun pertumbuhan ekonomi. Dan saya kira ini bukan hanya tentang Indonesia: negara-negara Asia juga menginginkan hal yang sama.” Indonesia memperjuangkan perdagangan dan investasi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, kata Widodo, seraya menambahkan bahwa Indonesia tidak ingin bergabung dengan blok tertentu. “Indonesia ingin bersahabat dengan semua orang,” katanya. “Kami tidak punya masalah dengan negara mana pun.”

READ  GP Argentina 2022 LANGSUNG: MotoGP Prime Time / MotoGP