Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia kekurangan oksigen - di luar negeri

Indonesia kekurangan oksigen – di luar negeri

Ketika Eropa berupaya untuk melonggarkan pembatasan virus corona, masih ada jumlah infeksi yang sangat tinggi di banyak negara di seluruh dunia.

(AFP/osc). Beberapa negara di Eropa saat ini melonggarkan pembatasan dengan latar belakang kampanye vaksinasi terhadap Corona. Tetapi Tedros Adhanom Ghebreyesus, kepala Organisasi Kesehatan Dunia, memperingatkan pada hari Selasa bahwa epidemi itu masih pada “tahap yang sangat berbahaya”. Beberapa wabah di kawasan Asia-Pasifik dalam beberapa minggu terakhir telah membuktikan dia benar.

Jadi Indonesia telah menjadi hot spot. Negara ini mencatat rekor baru 1.040 kematian akibat virus corona dalam 24 jam setelah 728 kematian pada Selasa. Jumlah infeksi baru naik menjadi 34.379 dari 31.189 sehari sebelumnya. “Kita harus memperhatikan ketersediaan rumah sakit,” kata Penanggung Jawab Menteri Irlanga Hartarto.

Dalam beberapa minggu terakhir, rumah sakit di negara kepulauan terbesar di dunia harus menerima banyak pasien yang juga tertular virus bentuk Delta yang sangat menular. Karena sesak, beberapa klinik sudah beroperasi dengan tenda tambahan atau harus menolak pasien. Oksigen juga semakin langka. Lebih dari 60 orang meninggal di rumah sakit selama akhir pekan karena kekurangan oksigen, menurut CNN Indonesia.

Pembatasan baru mulai berlaku pada akhir pekan karena meningkatnya infeksi baru virus Corona yang mengkhawatirkan. Sejak Sabtu, pembatasan ketat diberlakukan di ibu kota, Jakarta, pulau utama Jawa, dan di pulau Bali. Sekolah, masjid, restoran, dan pusat perbelanjaan harus tetap ditutup. Saat ini, pelajaran akan diadakan untuk siswa secara online saja. Perusahaan telah diundang untuk mengirim karyawan mereka untuk bekerja dari rumah. Transportasi lokal juga dibatasi. Perjalanan domestik dengan bus, kereta api atau pesawat hanya diperbolehkan bagi mereka yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksinasi. Pembatasan berlaku hingga 20 Juli.

READ  Federal Reserve AS membawa Anda minggu ini

Pemerintah Indonesia dituding kurang tanggap terhadap wabah tersebut. Presiden Joko Widodo telah mengambil langkah-langkah terbatas untuk menghindari kerusakan ekonomi negara. Tetapi pada hari Jumat dia mengatakan situasi saat ini memaksa pemerintah untuk “mengambil tindakan lebih keras”. Jadi sekarang lebih banyak yang harus divaksinasi. Menurut FAZ, hanya sekitar lima persen orang Indonesia yang saat ini divaksinasi.

Kasus lain adalah Australia, di mana, tidak seperti negara-negara Eropa, strategi telah diikuti yang bertujuan untuk tidak lagi terinfeksi HIV. Untuk itu, pemerintah sebagian besar telah menutup perbatasan dan memberlakukan penguncian lokal tetapi lebih ketat meskipun hanya ada beberapa infeksi. Ini memungkinkan warga Australia untuk hidup relatif normal selama pandemi sambil menghindari tingkat kematian yang tinggi. Sejak pandemi dimulai, lebih dari 30.000 infeksi dan 910 kematian telah dilaporkan di Australia.

Di sana juga, jumlah kasus kini meningkat lagi. Di New South Wales, 27 kasus baru corona baru-baru ini ditemukan. Pihak berwenang Australia memperpanjang penguncian di Sydney, kota terbesar di negara bagian itu, satu minggu lagi pada hari Rabu karena kasus baru varian delta dari virus corona. Selama dua minggu sekarang, hanya penduduk Sydney yang diizinkan meninggalkan rumah mereka karena force majeure. Langkah itu awalnya diperpanjang hingga 16 Juli. Menjelaskan langkah tersebut, Gladys Berejiklian, kepala pemerintah daerah New South Wales, mengatakan: “Versi Delta mengubah segalanya, sangat dapat dikonversi.”

Tetapi jumlah infeksi juga meningkat di tempat lain: Menurut Universitas Johns Hopkins, Mongolia saat ini memiliki tingkat infeksi tertinggi di seluruh dunia (525 infeksi baru terbaru per 100.000 penduduk dalam tujuh hari), diikuti oleh negara-negara seperti Namibia (467), Kolombia ( 372) Tunisia (346), Argentina (280), Oman (235), dan Afrika Selatan (230). Di luar Eropa, tingkat peningkatan infeksi baru yang sangat tinggi dibandingkan dengan minggu sebelumnya terutama terlihat di beberapa negara di Afrika Tenggara (Mozambik: 113 persen), Madagaskar (ditambah 86 persen), Malawi (ditambah 63 persen) dan Zimbabwe (ditambah 63 persen). 62 persen), serta negara-negara Asia Tenggara Laos (ditambah 472 persen), Myanmar (ditambah 152 persen) dan Vietnam (ditambah 114 persen). Universitas John Hopkins menunjukkan, bagaimanapun, bahwa jumlah kasus jarang dilaporkan hanya di beberapa negara bagian, dan oleh karena itu insiden tujuh hari di sana dapat berfluktuasi secara luas.

READ  Corona membawa 100.000 pelaut di kapal kargo

Dalam hal vaksinasi, melihat peta dunia masih menunjukkan wilayah yang luas dengan tingkat vaksinasi kurang dari 20 dosis vaksinasi per 100 penduduk. Ini mencakup hampir seluruh benua Afrika, selain Indonesia, negara-negara Asia Tenggara yang disebut-sebut dengan tingkat peningkatan jumlah infeksi baru yang tinggi, sebagian besar negara-negara Timur Tengah dan beberapa negara Amerika Tengah. Dengan lebih dari 115 dosis per 100 populasi, Uni Emirat Arab, Israel, Chili, Uruguay, dan Mongolia memiliki vaksin di atas rata-rata.

Hot Spot di Sdeuropa

Jumlah kasus virus corona baru di Yunani meningkat lebih dari dua kali lipat setiap hari dalam satu minggu. Pada hari Selasa, otoritas kesehatan melaporkan 1.797 infeksi baru dalam 24 jam. Untuk menahan jumlah infeksi, yang telah meningkat pesat selama berhari-hari, Catalonia, hotspot korona di Spanyol, sangat membatasi kehidupan malamnya. Jumlah infeksi baru per 100.000 penduduk di sana naik menjadi 253 dalam tujuh hari, dan jumlah infeksi baru di wilayah Algarve Portugis, kota Lisbon dan Siprus juga sangat tinggi.