Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Larangan ekspor minyak sawit dicabut

Status: 19/05/2022 14:02

Eksportir minyak sawit terbesar di dunia telah melanjutkan ekspornya. Di Jerman, harga minyak nabati pilihan baru-baru ini naik sekitar 73 persen – industri gula-gula khawatir.

Indonesia berencana mencabut larangan ekspor minyak sawit pada Senin. Situasi pendistribusian minyak goreng dalam negeri telah membaik, dan hal itu dibenarkan oleh Presiden Joko Widodo. Dalam video tersebut, Presiden mengatakan, keputusan pencabutan larangan ekspor itu diambil karena pemerintah mengkhawatirkan kesejahteraan 17 juta pekerja di industri kelapa sawit.

Dia mengumumkan larangan tersebut pada 22 April, yang mulai berlaku pada 28 April. Untuk meredam kenaikan harga minyak goreng dalam negeri, Jokowi membenarkannya dengan pasokan di negara asalnya. Di Indonesia, minyak sawit, yang terutama digunakan dalam persiapan makanan, telah mengalami kekurangan pasokan sejak November. Saat itu, ekspor melonjak karena kenaikan harga di pasar dunia.

Petani protes karena tidak ada permintaan

Pemerintah di Jakarta mengkhawatirkan kerusuhan sosial akibat kelangkaan minyak sawit. Ekspor minyak sawit sudah terbatas pada Januari. Kisaran harga diatur di negara mereka sendiri. Pada bulan April, Widodo mengumumkan subsidi untuk orang miskin yang dapat membeli minyak.

Minyak sawit menyumbang sepertiga dari pasar minyak nabati global dan menyumbang 60 persen dari pasokan Indonesia. “Sebelum embargo ekspor April, harga rata-rata minyak goreng (longgar) Rp 19.800 per liter,” kata Widodo. “Setelah pelarangan, diturunkan dari Rs 17.200 menjadi Rs 17.600 per liter.”

Sebelum keputusan dapat dibuat untuk mencabut larangan ekspor minyak sawit, harga harus turun terlebih dahulu menjadi 14.000 rupee (sekitar 0. 0,90). Tekanan untuk melonggarkan lebih awal baru-baru ini meningkat, namun, para petani menolak kurangnya permintaan akan kelapa sawit mereka.

READ  Pulau Jawa di Indonesia: Gunung Merapi Mengembalikan Gambar Spektakuler - Panorama

Pangsa pasarnya sekitar 40 persen

Minyak sawit adalah lemak nabati yang paling banyak diproduksi, dikonsumsi dan diperdagangkan di dunia. Pangsa pasarnya sekitar 40 persen. Ini kontroversial secara ekologis, tetapi lebih fleksibel daripada bahan nabati apa pun seperti cokelat, biskuit, mentega, sup instan, es krim, pizza, busa cukur atau sampo. Minyak sawit hadir di setiap produk kedua di rak supermarket.

Departemen Pertanian AS memperkirakan total 77 juta ton akan diproduksi tahun ini. Selama ini Indonesia telah memasok 60 persen kebutuhan dunia. Malaysia berada di posisi kedua dengan pangsa pasar 25 persen. India, Cina, Pakistan dan Bangladesh adalah pembeli terbesar.

Selama dua tahun terakhir, wabah virus corona mempengaruhi panen karena migrasi tenaga kerja terbatas ke perkebunan di Asia Tenggara.

Harga naik 73,3 persen

Di Jerman, harga bahan baku dan energi meningkat tajam dan masalah pasokan mempengaruhi industri gula-gula, yang dicirikan oleh perusahaan menengah. Pada bulan April saja, harga minyak sawit naik 73,3 persen, menurut serikat pekerja BDSI.

Perang di Ukraina sekarang memperburuk situasi. “Beban ini, yang belum pernah terlihat sebelumnya dalam bentuk ini, mempengaruhi perusahaan di seluruh perusahaan, dan semakin sering mengancam keberadaan mereka.”