Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Lebih dari 30 anak di bawah umur tewas dalam kepanikan stadion

Diperbarui pada 10/04/2022 10:27

  • Menurut pihak berwenang, lebih dari 30 anak dan remaja tewas dalam penyerbuan yang terjadi di lapangan sepak bola Indonesia.
  • Sedikitnya 125 orang tewas dalam tragedi tersebut.

Anda dapat menemukan lebih banyak tema sepak bola di sini

Menurut pihak berwenang, setidaknya 33 anak-anak dan remaja termasuk di antara lebih dari 120 orang yang tewas dalam penyerbuan yang terjadi di stadion sepak bola Indonesia. Seorang juru bicara Kementerian Kemajuan Perlindungan Perempuan dan Anak mengatakan pada hari Selasa bahwa korban termuda yang diidentifikasi sejauh ini adalah anak berusia tiga atau empat tahun. Sedikitnya 125 orang tewas dalam tragedi Stadion Kanjuruhan di kota Malang.

Ribuan suporter memadati lapangan pada akhir pekan usai pertandingan divisi satu antara Arema FC dan Persebaya FC di Provinsi Jawa Timur. Polisi menggunakan gas air mata dalam skala besar dan mendorong orang ke tribun dengan pentungan.

Kepanikan massal terjadi, dan tidak ada jalan keluar bagi banyak orang. Sebagian besar korban meninggal karena kekurangan oksigen atau terlindas hingga tewas. Ratusan penonton terluka. Ini adalah salah satu bencana stadion terburuk dalam sejarah sepak bola.

Kapolres Malang Dipecat Usai Tragedi

Sebagai temuan awal personel, Kapolres Malang Farli Hidayat dicopot dari jabatannya pada Senin. Juru bicara kepolisian nasional Didi Prasetyo mengatakan sembilan petugas lainnya telah diskors, dan setidaknya 28 petugas polisi sedang diselidiki atas dugaan pelanggaran etika profesi.

Pemerintah juga mengerahkan panel ahli independen untuk mengklarifikasi latar belakang. Ini untuk menyelidiki mengapa polisi menggunakan gas air mata di alun-alun yang ramai. Menurut aturan FIFA, ini dilarang di stadion. (dpa/lh)

READ  Letusan di Indonesia: Gunung berapi memuntahkan abu dan batu

Pasca bencana yang menewaskan sedikitnya 125 orang di Stadion Malang, penyidik ‚Äč‚Äčindependen akan menyelidiki penyebabnya. Dan presiden Klub Sepak Bola Arima menerima dengan berlinang air mata “tanggung jawab penuh”.