Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia melihat resesi vaksin karena India menunda ekspor

JAKARTA (Reuters) – Indonesia memperkirakan vaksin Kovit-19 akan mengalami resesi bulan depan karena India menunda ekspor vaksin Astrogeneca, kata menteri kesehatannya, Sabtu.

Awal pekan ini, Reuters melaporkan bahwa India telah menangguhkan semua ekspor utama virus korona Gen estrogen yang diproduksi oleh Serum Institute of India (SII), dengan memprioritaskan permintaan domestik seiring meningkatnya infeksi.

Langkah India akan memengaruhi pengiriman ke fasilitas distribusi vaksin COVAX global yang didukung GAVI / WHO, yang akan memungkinkan 64 negara berpenghasilan rendah, termasuk Indonesia, untuk menerima dosis dari SII.

Indonesia, negara dengan wabah virus korona terparah di Asia, berencana menerima 2,5 juta dosis vaksin AstraZeneca melalui program Kovacs pada 22 Maret dan bulan depan dengan dosis 7,8 juta, kata Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq dalam jumpa pers.

“Ini pasti akan mempengaruhi (proses vaksinasi) karena kita baru mendapat sekitar 7 juta dosis dari Sinovac di bulan April,” kata Pudi seraya menambahkan bahwa pembuat vaksin saingan China itu juga menyediakan Indonesia.

Pasokan untuk April akan habis dalam dua minggu, karena Indonesia membayar sekitar 500.000 rupee sehari.

Indonesia menerima 1,1 juta dosis vaksin estrogen awal bulan ini, dan mulai dirilis minggu ini.

Negara terbesar di Asia Tenggara ini meluncurkan program imunisasinya pada bulan Januari dan diharapkan dapat menjangkau 181,5 juta orang dalam setahun.

Hingga Sabtu, sekitar 3,2 juta orang telah divaksinasi penuh, menurut angka resmi. Sekitar 1,49 juta orang telah terpengaruh dan lebih dari 40.000 telah tewas sejak wabah di Indonesia.

“Kami masih melobi GAVI dengan harapan mendapat sedikit dosis dari AstraZeneca di bulan April,” kata Pudi.

GAVI, sebuah koalisi negara, organisasi dan badan amal yang mempromosikan vaksin tersebut, telah mengindikasikan kepada pemerintah bahwa ekspor dapat dilanjutkan pada bulan Mei, tetapi hal ini belum dikonfirmasi.

READ  Menjangkau Rohingya di Indonesia: Bulan Pengembaraan di Laut