Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia memperpanjang bantuan listrik hingga Juni, tetapi diskon separuhnya

Jakarta (Jakarta Post / ANN): Bisnis dan rumah kecil di Indonesia akan menikmati seperempat lagi potongan tagihan listrik hingga Juni, tetapi diskon akan mengurangi separuh beban kas negara, setengahnya pada kuartal sebelumnya.

Rita Mulyana, direktur jenderal elektrifikasi di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, mengatakan pada hari Selasa (9 Maret) bahwa pelaksanaan bantuan akan menelan biaya $ 2,3 triliun ($ 160,7 juta) antara bulan April dan Juni.

Bantuan diberikan oleh PLN Monopoli Listrik milik negara.

Dari total anggaran, Rp 1,88 triliun akan digunakan untuk mengimbangi tagihan listrik bulanan 32,75 juta rumah kecil, bisnis dan bisnis, dan $ 421,7 miliar akan digunakan untuk mengurangi setengah biaya berlangganan listrik bulanan untuk 1,24 juta bisnis.

“Dengan pemulihan ekonomi nasional, kami telah memutuskan untuk menyediakan rumah kecil, bisnis dan bisnis pada 450 volt. [VA] Ketik diskon 50 persen dan tidak lagi diskon 100 persen, ”kata Rita dalam konferensi pers virtual.

Pemerintah menawarkan diskon 100 persen untuk tagihan listrik rumah dan bisnis dalam kategori 450 VA, terendah dari enam jenis penggunaan listrik berdasarkan peraturan yang ada sejak insentif diluncurkan pada awal 2020.

Rita mengatakan pemerintah terendah kedua akan mengurangi diskon untuk rumah dalam kategori subsidi 900 VA dari 50 persen pada kuartal sebelumnya menjadi 25 persen pada periode April-Juni.

Sedangkan diskon langganan listrik diturunkan menjadi 50 persen. Diperkenalkan pada akhir 2020, diskon ini awalnya mencapai 100 persen.

Perluasan bantuan listrik sebagai bagian dari dana Pemerintah untuk Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) tahun 2021 sebesar Rp 699,43 triliun guna membantu perekonomian Indonesia pulih ke tingkat pra-epidemi tahun ini.

Dana tersebut juga mencakup vaksinasi, transfer uang dan keringanan pajak. Inflasi, nilai tukar rupee, Purchasing Managers ‘Index (BMI), ekspor dan impor telah mulai pulih dari rekor terendah pada kuartal kedua dan ketiga sejak kuartal keempat tahun lalu.

READ  'Orang Perak' Indonesia akan segera berakhir

Direktur Utama Pelanggan PLN Bob Charl mengatakan perseroan mengatakan permintaan listrik dalam negeri telah pulih sejak akhir tahun lalu.

“Kami berharap peningkatan kebutuhan tenaga industri akan terus berlanjut hingga akhir tahun ini. Permintaan tenaga industri akan berpengaruh domino terhadap permintaan secara keseluruhan, termasuk kebutuhan listrik rumah tangga,” ujarnya, Selasa.

Bob mencatat bahwa pemerintah telah memberikan $ 13,15 triliun kepada PLN untuk mengimbangi rabat listrik tahun lalu.

Banyak pengamat yang prihatin bahwa keterlambatan pembayaran kompensasi tersebut akan semakin mempengaruhi arus kas perusahaan monopoli tersebut.

Secara keseluruhan, pemerintah mengharapkan pemotongan biaya bantuan listrik sebesar 50 persen menjadi $ 2,3 triliun pada periode April-Juni. Pada saat yang sama jumlah penerima meningkat 0,8 persen menjadi 33,9 juta. .

Pemerintah sebelumnya telah mengumumkan akan memperpanjang skema tarif listrik minimum hingga Juni untuk rumah di atas kategori subsidi 900 VA dan untuk bisnis antara kategori 6.600 VA dan 200 KVA.

Rencana tersebut dimaksudkan untuk mendorong pemulihan, tetapi tidak akan menerima kompensasi PEN. – Jaringan Berita Jakarta Post / Asia