Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia mendapat ibu kota baru di hutan

JakartaIni adalah proyek raksasa: Indonesia mendapatkan ibu kota baru – jauh dari ibu kota besar Jakarta, yang perlahan tenggelam ke laut. Wilayah di Kalimantan tempat pusat pemerintahan baru akan dibangun masih tertutup hutan.

Baca selengkapnya setelah pengumuman

Baca selengkapnya setelah pengumuman

Namun setelah langkah itu disetujui DPR pekan ini, pekerjaan konstruksi bisa dimulai di Provinsi Kaltim. Ibukota masa depan sekarang juga menyandang nama: Nusantara – kata Jawa kuno yang berarti “pulau terluar” dan digunakan dalam bahasa sehari-hari sebagai sinonim untuk kepulauan Indonesia. Kekuasaan pertama akan ditransfer pada awal 2024.

Alasan rencana yang diusung Presiden Joko Widodo itu kompleks. Karena padatnya penduduk Jakarta dengan jumlah penduduk 11 juta (bahkan lebih dari 32 juta di wilayah metropolitannya) tidak hanya menjadi pusat ekonomi kekuatan regional yang sedang berkembang Indonesia, tetapi juga memiliki masalah yang sangat besar pada saat yang bersamaan.

kota tenggelam

Baca selengkapnya setelah pengumuman

Baca selengkapnya setelah pengumuman

Ada, misalnya, inersia harian. Pengemudi menghabiskan rata-rata 22 hari setahun dalam kemacetan lalu lintas kota, menurut sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2019 – tahun pertama pemerintah mengumumkan rencana transportasi. Ini tidak sepenuhnya baik untuk udara. Kabut asap beracun sering menyelimuti Jakarta. Beberapa tahun yang lalu, warga menggugat pemerintah karena alasan ini – dan akhirnya memenangkan kasus tersebut.

Mungkin alasan terpenting dari perpindahan ini adalah fakta bahwa menurut berbagai perkiraan, antara 20 dan 40 persen Jakarta sudah berada di bawah permukaan laut dan kota ini perlahan tenggelam. Pada 2050, seluruh wilayah Jakarta Utara bisa tenggelam. “Hanya sedikit tempat yang menghadapi tantangan seperti wilayah metropolitan Jakarta,” kata situs web NASA Earth Observatory. Jadi inilah saatnya untuk mencari situs dengan potensi risiko yang lebih rendah — dan cepat, karena Nusantara akan menjadi warisan Joko Widodo sebelum masa jabatan kedua dan terakhirnya berakhir dalam dua tahun.

READ  Ular hidup dicacah untuk diambil kulitnya yang eksotis di Indonesia

‘Mereka tidak pernah berbicara kepada kami’

Tapi tidak semua orang bersemangat. Warga di daerah yang akan dibangun Nusantara memandang proyek itu dengan prihatin, khawatir akan lahan pertanian dan mata pencaharian mereka. “Kekhawatiran kami adalah bahwa kami akan kehilangan tanah yang telah kami tanam secara turun-temurun. Mereka tidak pernah berbicara kepada kami,” kata Sibokdin, seorang pemimpin suku dari distrik Sibaku, di mana sebagian dari ibu kota masa depan akan dibangun.

Pada tahap konstruksi pertama, 6.000 hektar hutan antara kota Balikpapan dan Samarinda sebagian besar akan dibuka untuk menciptakan Nusantara. Namun, secara keseluruhan, kota ini pada akhirnya akan mencakup lebih dari 250.000 hektar. Awalnya, sekitar satu juta orang akan pindah ke pusat administrasi baru, terutama pegawai negeri, militer, dan pasukan keamanan. Biaya perusahaan yang luar biasa: lebih dari 32 miliar dolar (28 miliar euro).

Hijau, Cerdas, Modern

Baca selengkapnya setelah pengumuman

Baca selengkapnya setelah pengumuman

Namun, pemerintah sama sekali tidak merencanakan gurun semen, melainkan kota yang hijau dan cerdas, di mana masalah Jakarta tidak akan terulang kembali. Menurut konsep ini, hanya mobil listrik yang diperbolehkan di jalan, dan Nusantara juga akan bersinar dengan teknologi terkini. Istana kepresidenan dirancang oleh seniman terkenal Bali I Nyoman Nuarta, yang baru-baru ini memposting desain futuristik yang mencintai alam dari bangunan megah di Instagram.

Menurut pihak berwenang, daerah tersebut juga relatif aman dari bencana alam seperti banjir, gempa bumi, tsunami, dan letusan gunung berapi. Menemukan tempat seperti itu di Indonesia cukup langka, karena negara ini terletak di Cincin Pasifik dengan banyak gunung berapi yang berbahaya. Nusantara bukanlah ibu kota buatan pertama – pikirkan Canberra di Australia, Abuja di Nigeria atau Naypyidaw di Myanmar.

READ  Berita dari motorsport - Aegerter juga naik podium di akhir - Olahraga

Lebih adil di masa depan?

Pemerintah berharap dapat menarik lebih banyak investor melalui proyek – dan di masa depan dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi Indonesia di Kalimantan dan tidak hanya di pulau utama Jawa. Wandy Tuturong dari staf presiden Rwanda mengatakan bahwa pembangunan negara kepulauan terbesar di dunia dengan populasi 270 juta jiwa itu harus lebih adil dan seimbang.

Di sisi lain, para pemerhati lingkungan mengkritik proyek tersebut. “Seharusnya pemerintah menggelar referendum tentang ini,” kata Pradharma Robang, aktivis Jaringan Aksi Pertambangan Kaltim. “Mereka mendorong proyek itu ke depan seolah-olah bangsa kita akan runtuh kecuali kita memindahkan ibu kota,” katanya. Namun untuk menggerakkan Nusantara, setidaknya pada awalnya, bahan bakar fosil, terutama batu bara, akan dibutuhkan. Dia memperingatkan bahwa ini akan mengarah pada pembukaan tambang besar.

Jokowi ingin menulis sejarah.

Baca selengkapnya setelah pengumuman

Baca selengkapnya setelah pengumuman

Analis politik Hendry Satrio dari Universitas Paramadina di Jakarta yakin bahwa Presiden Joko Widodo terutama didorong oleh ambisi pribadi. “Jokowi (gelar perdana menteri) ingin membuat sejarah,” katanya. Dia berharap ini akan menjadi warisan abadinya.” Satrio mengatakan banyak kota di Indonesia yang membutuhkan bantuan pasca pandemi Corona.Membangun kota baru di tengah krisis ekonomi saat ini harus menjadi prioritas utama kita.

© dpa-infocom, dpa: 220120-99-780646 / 3

dpa