Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia menggunakan diplomasi untuk menyerukan diakhirinya perang di Ukraina

Indonesia menggunakan diplomasi untuk menyerukan diakhirinya perang di Ukraina

  • Indonesia telah bergabung dengan sebagian besar negara di dunia yang mengutuk invasi Rusia ke Ukraina.
  • Perang yang sedang berlangsung berdampak negatif terhadap perekonomian global dan mengganggu rantai pasokan di seluruh dunia.
  • Pertanian, TI, dan energi hanyalah beberapa bidang yang berpotensi untuk bermitra antara Indonesia dan Ukraina.

Presiden Indonesia Joko Widodo memiliki keangkuhan diplomasi yang hanya bisa ditandingi oleh hanya sedikit pemimpin dunia. Tahun lalu, ia bertemu dengan presiden Rusia dan Ukraina untuk menjajaki kemungkinan jalan menuju perdamaian. Jika hal ini terdengar seperti keputusan yang sulit, hal ini sepenuhnya sejalan dengan ambisinya untuk menempatkan negaranya pada “puncak kepemimpinan global.”

Indonesia telah bekerja keras untuk membangun jembatan bagi perdagangan global dan stabilitas regional. Dia menjabat sebagai presiden G20 pada tahun 2022, dan tahun ini dia menjabat sebagai presiden Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan MEKTA, kelompok yang terdiri dari lima negara termasuk Meksiko, Korea Selatan, Australia, dan Turki. Semua ini menempatkan konflik ini sebagai inti dari upaya internasional untuk mengelola dampak diplomatik dan ekonomi akibat konflik tersebut. Sudah sepantasnya jika salah satu suara terkemuka di negara berkembang dan negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia bertujuan untuk membangun jembatan dan menstabilkan negara-negara yang menghargai non-agresi dan integritas teritorial.

Presiden Joko Widodo memandang tahun 2023 sebagai tahun baru bagi diplomasi. Satu tahun setelah invasi besar-besaran ke Ukraina, 141 negara, termasuk Indonesia, memberikan suara di PBB untuk menuntut penarikan Rusia dari seluruh wilayah Ukraina dan diakhirinya pertempuran yang menjamin perdamaian komprehensif, adil dan abadi sesuai dengan persyaratan Ukraina. . Hal ini menyusul pemungutan suara sebelumnya di PBB, pada bulan Maret dan Oktober 2022, ketika Indonesia melakukan pemungutan suara bersama negara-negara – masing-masing berjumlah 141 dan 143 negara – untuk mengutuk invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina.

READ  Harga komoditas naik roller coaster - klimareporter °

“Presiden Joko Widodo mengunjungi Kiev dan Moskow untuk menyampaikan keprihatinannya mengenai dampak buruk perang dan gangguan pelayaran terhadap ketahanan pangan global, terutama bagi negara-negara berkembang,” kata Dewi Fortuna Anwar, profesor di Pusat Penelitian Kebijakan. Badan Riset dan Inovasi Nasional, sebuah lembaga pemerintah Indonesia. “Indonesia terus menyerukan diakhirinya perang.”

Pemerintah Indonesia tidak hanya tercerahkan dalam upayanya mendorong penyelesaian konflik secara damai. Hal ini realistis karena ia menyadari bahwa perang berkontribusi terhadap perlambatan perekonomian Indonesia, terutama dengan mengganggu rantai pasokan global. Pasokan makanan dan pupuk sangat terkena dampaknya. Presiden Widodo memperkirakan bahwa semakin lama konflik berlangsung, dampaknya akan semakin buruk tidak hanya terhadap negara-negara berkembang tetapi juga terhadap perekonomian global secara keseluruhan.

Indonesia menawarkan banyak peluang investasi dan pembaruan perdagangan bilateral dengan Ukraina

Radityo Dharmaputra, dosen Departemen Hubungan Internasional Universitas Airlangga Indonesia, mengatakan ini adalah momen yang tepat untuk mengambil inisiatif diplomasi sejalan dengan pemungutan suara PBB.

“Indonesia harus mengambil posisi bersama, bersama dengan negara-negara kekuatan menengah dan anggota G20 lainnya seperti Meksiko dan Brazil, untuk menawarkan platform perdamaian, menuntut Rusia untuk menghentikan agresi dan mengatur pembicaraan damai setelah Rusia berhenti,” katanya. “Ini adalah tugas negara-negara kekuatan menengah saat ini, dan Indonesia dapat menjadi salah satu penggagasnya.”

Sementara itu, Indonesia dan Ukraina terus memperkuat hubungan bilateral. Pada bulan Februari, delegasi masyarakat sipil dari Kiev mengunjungi Jakarta sebagai bagian dari upaya untuk mendorong peningkatan perdagangan dan kemitraan ekonomi serta mengakhiri konflik. Seorang perwakilan senior dari Kamar Dagang dan Industri Ukraina mengidentifikasi sektor pertanian, energi, teknologi informasi, pengolahan makanan dan obat-obatan sebagai sektor yang siap untuk bermitra dan berinvestasi mengingat sifat perekonomian Ukraina dan Indonesia yang saling melengkapi.

READ  BSZ di Schwandorf kini menjadi “Sekolah Tanpa Batas” – pembelajaran global menjadi semakin penting

Namun memanfaatkan peluang ini hanya akan mungkin terjadi setelah Ukraina mendapatkan kembali kendali atas wilayah kedaulatannya. Seperti halnya, Perdagangan bilateral antara Ukraina dan IndonesiaJumlah yang berjumlah $1,24 miliar sebelum invasi Rusia, telah turun sebesar 93% sejak perang.

Delegasi Ukraina di Jakarta juga menyoroti penganiayaan sistematis yang dilakukan Rusia terhadap satu juta Muslim Ukraina, khususnya Tatar Krimea, penduduk Muslim asli Ukraina, yang dulunya merupakan 95% dari populasi Krimea. Saat ini suku Tatar hanya berjumlah 13% dari populasi Krimea, setelah ratusan tahun dianiaya oleh Rusia, termasuk sejak aneksasi Krimea pada tahun 2014.

Bagi Indonesia, permusuhan yang sedang berlangsung di Ukraina dan lemahnya perekonomian global berarti bahwa aktivitas diplomasi Indonesia terus berlanjut. Pada tahun 2022, Indonesia menjadi presiden G20 dengan mengusung tema “Recovering Together, Recovering Stronger.” Meskipun invasi Rusia ke Ukraina menyebabkan krisis pangan dan energi yang mengganggu pemulihan penuh, Indonesia menjadi tuan rumah pertemuan puncak yang sukses di mana para pemimpin G20 meminta bantuan Rusia. Penarikan penuh dan tanpa syarat dari wilayah Ukraina.

Menyusul deklarasi para pemimpin G20, pemungutan suara lainnya di Majelis Umum PBB pada bulan Februari 2023 menegaskan bahwa satu-satunya jalan menuju perdamaian adalah jalan yang didukung oleh Indonesia. 141 negara, termasuk Indonesia, mendukung resolusi tersebut Penarikan Rusia yang segera, menyeluruh dan tanpa syarat dari Ukraina. Perdamaian yang adil dan abadi di Ukraina hanya akan mungkin terjadi jika Rusia menarik diri.

Artikel ini dibuat oleh Studio dari dalam Dengan Kantor Luar Negeri, Persemakmuran dan Pembangunan.