Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia mengirimkan pejabat ke pulau liburan

eIni adalah ide layanan publik yang tidak biasa, tetapi hanya setiap orang yang harus menang: Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, ingin melakukan outsourcing pegawai sipilnya di Bali. Tujuannya untuk merevitalisasi kembali pariwisata di sana. Hampir semua dari 150.000 kamar hotel di pulau itu telah kosong sejak wabah Corona.

Christoph Heine

Reporter bisnis untuk Asia Selatan / Pasifik yang berbasis di Singapura.

Di bawah program “Work from Bali”, pemerintah juga sedang mengerjakan infrastruktur yang lebih baik dan visa yang menarik bagi digital nomads untuk menarik mereka ke pulau tersebut. Meski negara tetangga Singapura baru saja membatalkan konferensi besarnya seperti World Economic Forum pada musim gugur, Jakarta masih berencana mengadakan belasan konferensi internasional di Bali tahun ini.

Hunian tempat tidur rendah

“Kami berharap efek dari kawanan.” Menteri Pariwisata Indonesia Sandiaga Ono berkata, “Pejabat akan ditindaklanjuti oleh staf dan akademisi, sampai efeknya berlipat ganda di Bali.” Sekitar 10.000 pegawai pemerintah dari ibu kota, Jakarta, dijadwalkan untuk melaksanakan tugas mereka dari hotel pantai di pulau liburan. “Mereka harus melakukan pekerjaan mereka dari rumah separuh waktu. Untuk kamar saja, mengirim pejabat ke layanan pantai akan menelan biaya yang setara dengan sekitar 200 euro per bulan.

Pengetahuan tidak pernah lebih berharga

Dapatkan akses gratis ke semua artikel di FAZ.NET selama 30 hari dengan F +.

Baca F + sekarang


Mereka mengatakan rata-rata tingkat hunian tempat tidur di pulau itu, yang dulunya sangat populer di kalangan turis Australia, hanya 8-10 persen. Hotel melaporkan hanya 350 tamu asing pada kuartal pertama, turun dari 1,2 juta pada kuartal yang sama tahun lalu. Pemerintah mencoba beberapa kali untuk membuka kembali pulau pemandian dan budaya. Tapi kemudian selalu ada gelombang baru Corona di Indonesia yang berpenduduk sekitar 270 juta jiwa. Sementara itu, Australia telah melarang warganya meninggalkan negaranya.

READ  Kami adalah Pelukis Gua - Sumbu Kebaikan. ACHGUT.COM