Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia menyetujui kampanye vaksinasi COVID-19 gratis oleh perusahaan swasta

JAKARTA: Pemerintah Indonesia pada hari Jumat mengatakan akan mengizinkan perusahaan swasta menjalankan program vaksinasi virus corona untuk pekerja dan keluarga dalam upaya nasional untuk mempercepat upaya mencapai kekebalan kawanan.

Negara ini menargetkan untuk memvaksinasi 181,5 juta orang dari total populasi 270 juta pada akhir tahun.

“Perusahaan akan memberikan vaksin gratis kepada pekerja,” City Nadia Darmiji, juru bicara kementerian kesehatan program vaksinasi, mengatakan pada konferensi pers.

Darmiji menambahkan, revisi peraturan kementerian yang menjadi andalan program vaksinasi yang dirilis Rabu memuat pasal-pasal yang membatasi keterlibatan swasta dalam gerakan vaksinasi.

“Jumlah vaksin yang didistribusikan dalam program yang dikelola swasta akan sesuai dengan jumlah yang diminta oleh perusahaan, dan vaksin tersebut akan diberikan di fasilitas kesehatan swasta atau di fasilitas milik perusahaan,” kata Darmiji.

Selain itu, vaksin yang digunakan dalam program ini akan berbeda dengan vaksin Koronavok, AstraZeneca, Novavox, dan Pfizer gratis yang didistribusikan pemerintah mulai pertengahan Januari.

Meskipun target populasi awal termasuk petugas kesehatan, lansia, pegawai negeri terkemuka, guru dan dosen, atlet, jurnalis dan anggota parlemen, masyarakat umum atau mereka yang berusia produktif akan menerima vaksin pertama pada bulan April.

Untuk proyek swasta yang diusulkan Kamar Dagang Indonesia (CAT), perusahaan harus membeli vaksin dari Bio Pharma, produsen vaksin milik negara yang telah ditunjuk sebagai importir tunggal untuk semua suntikan yang dibeli di Indonesia.

Juru bicara BioPharma Pambang Heriando sedang dalam pembicaraan dengan Moderna dan Sinoform untuk membeli vaksin untuk sektor swasta, yang dikenal sebagai “kata dalam bahasa Indonesia untuk gotong royong” yang disebut “Kotang Rayong”.

“Sesuai namanya, ini inisiatif gotong royong. Pemerintah akan memberikan wadah bagi setiap warga yang ingin membantu pemerintah dalam program vaksinasi,” Arya Sinulinga, juru bicara Kementerian BUMN. Urusan, kata pada hari Jumat.

READ  Indonesia sempat menjadi negara berpenghasilan menengah ke atas. Kemudian datanglah epidemi.

Dia mengatakan drive pribadi akan berjalan paralel dengan rencana pemerintah dan tidak akan mengubah jadwal yang ada atau kelompok prioritas yang ditargetkan.

Kadin mengatakan hingga Sabtu, sekitar 7.000 perusahaan sudah mendaftar untuk divaksinasi.

“Antusiasme untuk mengikuti program ini sangat tinggi karena perusahaan terus menerus mengeluarkan biaya. Sebaiknya perusahaan menyisihkan biaya vaksinasi pekerjanya,” kata Wakil Presiden Khadafi Shinda Kamtani Widja dalam jumpa pers awal pekan ini.

Dia menepis kekhawatiran bahwa program tersebut akan mengkomersialkan vaksin, dengan mengatakan pemerintah akan memantau program tersebut untuk menghindari pelanggaran syarat dan ketentuan.

“Ada perusahaan yang siap memvaksinasi tidak hanya pekerjanya tapi juga keluarganya. Ekonomi akan sulit pulih jika kita tidak mencapai target imunitas kawanan. Dunia usaha siap mendukung pemerintah dalam vaksinasi dan program pemulihan ekonomi, “kata Widjaja.

Penentang rencana tersebut, bagaimanapun, mengatakan pengemudi vaksin swasta “hanya akan menerapkan jumper dalam vaksin, yang sebenarnya tidak diperlukan dibandingkan dengan kelompok yang paling rentan, dan akan mengabaikan prinsip kesetaraan bagi semua warga dalam program vaksinasi.”

Ahli epidemiologi Indonesia Tiki Putiman mengatakan dalam sebuah wawancara online: “Tidak ada jaminan bahwa kita akan mencapai kekebalan kelompok dengan memvaksinasi 181,5 juta orang. Ini bisa menyesatkan publik dan menciptakan ekspektasi palsu.

“Ini berpotensi meringankan kepatuhan protokol pemerintah, perusahaan dan kesehatan masyarakat dengan pengujian, pelacakan dan pengobatan,” tambah Putiman.

Dia mengatakan mencapai kekebalan kelompok adalah tujuan jangka panjang dan gerakan vaksin tidak dapat berdiri sendiri dalam memerangi epidemi tanpa pendekatan kesehatan masyarakat yang komprehensif.

Pandu Riono, ahli epidemiologi Universitas Indonesia, mengakui bahwa program vaksinasi swasta lebih ditujukan untuk pemulihan ekonomi daripada pengendalian epidemi.

READ  Perdana Menteri mengunjungi Indonesia untuk mengikuti SOP yang ketat

“Jelas dari awal bahwa pemerintah tidak menganggap vaksin ini sebagai salah satu cara untuk menanggulangi epidemi, tetapi lebih kepada pemulihan ekonomi,” kata Riono.