Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Monyet lapar menyerbu rumah di Bali

DrKera Sangeh sudah terbiasa dengan manusia. Bukan hal yang aneh bagi mereka untuk duduk di bahu mereka – terutama karena mereka tahu sering ada pisang atau beberapa kacang sebagai bonus.

Jumlah pengunjung dari seluruh dunia telah menurun tajam sejak awal pandemi. Taman di Bali, tempat tinggal monyet-monyet itu, telah ditutup total sejak Juli. Penduduk desa terdekat sekarang merasakan akibatnya.

Monkey Forest selalu populer di kalangan wisatawan. Dan, sebaliknya, wisatawan dengan monyet – karena hadiah yang dibawa oleh para tamu pada hari manusia adalah perubahan yang disambut baik dari menu hewan yang monoton.

Sementara itu, mereka secara teratur berbondong-bondong ke daerah sekitarnya untuk mencari alternatif. Kera lapar “mendobrak” rumah. Sesaji di pura atau di teras rumah jarang dibiarkan tergeletak terlalu lama.

Takut meningkatkan agresi hewan

Di Desa Sangeh, yang hanya berjarak sekitar 500 meter dari cagar alam bernama sama, kera berkeliaran di atap rumah. Jika momennya tampak tepat bagi mereka, mereka menyerang.

Hal ini masih menjadi kendala bagi warga. Namun, banyak yang takut bahwa hewan-hewan itu akan segera meluncurkan “serangan” yang lebih besar. “Kami takut monyet lapar akan menjadi buas dan jahat,” kata warga desa Sascara Gusto Alet.

Penduduk setempat membawa makanan ke “hutan monyet” untuk menjauhkan hewan dari desa mereka

Cowell: AP / Firdia Lisnawati

Untuk mencegah hal ini terjadi, orang Sanghe sekarang kadang-kadang membawa buah-buahan, kacang tanah, dan makanan lainnya ke tempat-tempat di mana hewan biasanya ditemukan. Namun, patut dipertanyakan apakah sumbangan sporadis itu akan mencukupi. Pasalnya, sekitar 600 spesimen kera abu-abu ekor panjang hidup di kawasan hutan lindung yang mengelilingi kompleks Pura Bukit Sari.

Monyet Sangeh dianggap keramat – dan, pada kenyataannya, sangat damai. Selain pengunjung internasional, penduduk lokal juga suka datang ke taman ini. Banyak warga Bali yang mengambil foto pernikahan mereka di sana. Hewan begitu percaya diri sehingga dengan sedikit makanan mereka dapat dengan mudah dibuat duduk di pangkuan atau bahu sejenak.

Indonesia menutup Bali untuk wisatawan

Pariwisata adalah sumber pendapatan terpenting bagi hampir empat juta penduduk Bali. Sebelum merebaknya virus Corona, lebih dari lima juta tamu asing datang ke pulau Indonesia setiap tahun.

Hutan Monyet Sangeh biasanya menerima sekitar 6000 pengunjung per bulan. Ketika semakin sedikit turis yang datang ke Bali tahun lalu karena pembatasan perjalanan internasional, jumlah pengunjung ke Sanghe turun menjadi sekitar 500 orang per bulan.

Pada bulan Juli, pemerintah Indonesia benar-benar menutup pulau itu untuk turis internasional. Sejak itu, “hutan monyet” ditutup untuk penduduk setempat. Artinya kera yang tinggal di sana tidak hanya kekurangan kelezatan yang ditawarkan wisatawan.

Monyet lapar di Bali: Kera dapat menemukan makanan di hutan, tetapi kontak bertahun-tahun dengan manusia telah mengubah preferensi hewan di Sanghe

Kera dapat menemukan makanan di hutan, tetapi kontak dengan manusia selama bertahun-tahun telah mengubah preferensi hewan di Sangeh

Cowell: dpa / Firdia Lisnawati

Manajemen taman belum bisa menjual tiket selama berminggu-minggu. Meskipun staf taman masih memberi makan monyet pisang dan singkong, uangnya sekarang hampir tidak cukup untuk mendapatkan makanan hewan yang cukup, kata manajer taman Maed Mohon.

Dia mengimbau kepada pihak berwenang untuk mengizinkan setidaknya sejumlah terbatas pengunjung kembali ke hutan seluas 14 hektar itu. “Kami khawatir monyet akan menjadi agresif jika mereka tidak berinteraksi dengan manusia untuk waktu yang lama.”

Makanan kera telah menjadi masalah

Dan menurut Maid Mohon, sumbangan dari daerah tentu sangat membantu. Ia mengatakan, karena desa juga mengalami kerugian ekonomi, jumlah penduduk semakin berkurang. “Kami tidak mengharapkan epidemi yang berlangsung lama ini,” manajer taman menegaskan. “Makanan monyet telah menjadi masalah.”

Bali, Indonesia: Seorang karyawan memberi makan kera di Hutan Monyet Sangeh - tetapi tidak ada cukup uang untuk makan

Seorang karyawan memberi makan kera di Hutan Monyet Sangeh – tetapi tidak ada cukup uang untuk makan

Cowell: dpa / Firdia Lisnawati

Menurut departemen tersebut, biaya makanan hewan hingga Rp 850.000 (50 euro) per hari. Itu cukup untuk 200 kilogram singkong, makanan pokok kera, dan sepuluh kilogram pisang, kata Pembantu Mohon.

Kera adalah karnivora dan karena itu sebenarnya dapat memakan banyak tumbuhan dan hewan di hutan Bali. Tetapi kontak dekat selama bertahun-tahun dengan orang-orang tampaknya telah membentuk sampel di Sangeh sampai-sampai mereka lebih memilih makanan lain.

Penduduk desa seharusnya bermain dengan monyet

Pada saat yang sama, mereka tampaknya tidak takut untuk mengambil tindakan sendiri. “Beberapa hari yang lalu saya menghadiri upacara adat di sebuah pura dekat Hutan Sanghe,” kata warga desa Gusto Alit. “Ketika saya memarkir mobil saya dan mengeluarkan dua kantong plastik dengan makanan dan bunga sebagai persembahan, dua monyet tiba-tiba muncul. Mereka mengambil semuanya dan berlari dengan sangat cepat ke dalam hutan.”

Biasanya turis tidak merusak barang bagus hanya untuk monyet. Hewan juga praktis berinteraksi dengan pengunjung dari pagi hingga malam. Ketika mereka tidak mengambil gambar di bahu mereka, mereka mencuri kacamata hitam dan botol air atau memakai pakaian.

Musisi Inggris memainkan piano untuk monyet Thailand

Bach, Schubert, Chopin dan Beethoven untuk kera Thailand. Musisi Inggris Paul Barton memainkan musik piano klasik untuk monyet yang menderita pandemi virus corona.

Sumber: WELT / Nicole Fuchs-Wiecha

Maka Gusto Alit menduga bukan hanya rasa lapar yang mendorongnya ke perumahan, tapi juga kebosanan. “Itulah mengapa saya meminta penduduk desa untuk datang ke hutan di sini untuk bermain dengan monyet dan menawarkan mereka sesuatu untuk dimakan,” katanya. “Saya pikir mereka harus berinteraksi dengan orang-orang sebanyak mungkin sehingga mereka tidak menjadi gila.” Penduduk setempat dari Uluwatu di ujung selatan Bali juga telah melaporkan serangan terhadap rumah oleh kera.

Di negara kepulauan terbesar di dunia, Indonesia, sektor pariwisata yang penting telah hancur total oleh pandemi. Baru-baru ini, pulau utama Jawa dan pulau Bali yang terkenal di dunia harus berjuang dengan gelombang Corona yang parah karena penyebaran delta variabel. Itu perlahan dibuka lagi.

Baca juga

Thailand: Gajah pedesaan tidak menemukan cukup makanan karena penggundulan hutan dan fakta bahwa mereka belum belajar bagaimana menemukan jalan mereka di alam liar

READ  Fisher selamat dua minggu di laut lepas Bali