Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Orang-orang ini bisa menahan nafas lebih lama berkat modifikasi genetik  Kehidupan dan pengetahuan

Indonesia: Orang-orang ini bisa menahan nafas lebih lama berkat modifikasi genetik Kehidupan dan pengetahuan

Suku Bajau telah tinggal di wilayah kepulauan sekitar Indonesia di Samudera Hindia selama berabad-abad. Sumber penghidupan mereka: ikan. Oleh karena itu, orang Bajau telah mengembangkan kemampuan yang luar biasa, seperti yang ditemukan oleh para peneliti di Universitas Cambridge.

Keterampilan menyelam mereka yang luar biasa memungkinkan orang Bajau bertahan di bawah air lebih lama dibandingkan manusia biasa

Foto: Dokumenter Corbis/Getty Images

★★★

Kita sudah lama mengetahui gambaran menakjubkan masyarakat Bajau: di dunia bawah laut di tanah air mereka, mereka menyelam melalui kumpulan besar ikan dan memancing di sana. Istimewanya, Anda bisa menyelam di bawah air tanpa alat bantu apa pun seperti snorkeling atau bahkan alat bantu pernapasan teknis. Mereka berburu hanya dengan tombak.

Pada orang Bajau, limpa lebih banyak mengedarkan sel darah merah yang bertugas mengangkut oksigen ke seluruh tubuh

Pada orang Bajau, limpa lebih banyak mengedarkan sel darah merah yang bertugas mengangkut oksigen ke seluruh tubuh

Foto: Dunia Photonica/Getty Images

Ilmuwan Melissa Ilardo kini telah mempelajari keterampilan menyelam yang menakjubkan dari suku Bajau dan membandingkannya dengan suku Saloan (suku di wilayah yang sama). Anggota suku Bajau diketahui mampu menyelam hingga 13 menit tanpa oksigen dan mampu mencapai kedalaman hingga 70 meter tanpa kendala.

Bagaimana mungkin? Mengapa mereka tidak kembali bernapas lebih awal? Melissa Ilardo menemukan solusinya dengan memeriksa organ dalam dan DNA dirinya secara cermat. Ilardo mempublikasikan hasilnya di jurnal ilmiah “ sel“.

Pemindaian ultrasonografi terhadap anggota kedua suku tersebut telah memberikan bukti mengapa orang Bajau bisa menahan napas dalam jangka waktu yang lebih lama. Evolusi telah mengembangkan kemampuan khusus pada tubuh manusia: apa yang disebut “refleks menyelam” telah ditingkatkan di kalangan masyarakat Bajau selama berabad-abad.

READ  Pemberdayaan anak dan perlindungan anak

► Ilardo membuktikan: Ukuran limpa orang Bajau lebih besar hingga 50 persen.

► Limpa memainkan peran penting dalam refleks menyelam: ketika hal ini terjadi, peningkatan kontraksi limpa memungkinkan pasokan sel darah merah dengan cepat – sel-sel tersebut mengangkut oksigen ke dalam aliran darah. Hal ini dapat menyebabkan detak jantung melambat secara signifikan – tubuh memasuki semacam “mode darurat”.

► Peningkatan aktivitas limpa dapat meningkatkan kandungan oksigen dalam darah hingga sembilan persen.

Ilardo menggunakan anatomi mamalia laut sebagai nilai komparatif tambahan.

Ilardo dalam studinya: “Tidak banyak informasi tentang limpa manusia dalam hal fisiologi dan susunan genetiknya. Namun kita tahu bahwa anjing laut yang menyelam dalam, misalnya, memiliki limpa yang sangat besar. Saya berpikir: Jika seleksi alam menyebabkan anjing laut memperbesar limpanya, manusia mungkin juga akan mengalami hal yang sama.

Gambar penggoda

USG membenarkan kecurigaan ini! Dan Ilardo menemukan lebih banyak lagi: Selama studi DNA, dia menemukan gen PDE10A – gen yang tidak ada dalam struktur DNA Saloan. Gen yang meningkatkan produksi hormon di kelenjar tiroid, dan karena itu bertanggung jawab atas pertumbuhan limpa.