Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Pajak pariwisata di Bali dimulai pada bulan Februari

Indonesia: Pajak pariwisata di Bali dimulai pada bulan Februari

Indonesia Pajak turis di Bali dimulai pada bulan Februari

Biaya pariwisata akan dikenakan untuk Bali mulai tanggal 14 Februari 2024. Foto

© Carola Frentzen/dpa

Sembilan euro. Pada awalnya tampaknya tidak seperti itu. Pulau liburan Bali ingin mengatasi masalah terbesarnya dengan “pajak turis”. Namun jika dicermati, biayanya bisa mahal.

Bali adalah destinasi impian tidak hanya bagi penggemar yoga dan peselancar. Namun “Pulau Dewata” menjadi berita utama dengan antrean mobil dan sepeda motor yang tak ada habisnya meliuk-liuk di jalan-jalan sempit. Dan gunung-gunung menjijikkan yang mengotori pantai dan sungai. Pariwisata massal kembali membanjiri Bali, setelah mengalami kekosongan besar selama pandemi virus corona. Untuk mengelola hal ini dengan lebih baik dan mendanai pelestarian alam dan budaya yang unik, pemerintah di masa depan akan mengenakan pajak turis yang harus dibayar oleh setiap orang asing saat masuk ke negara tersebut. Sekarang bahkan ada tanggalnya: Dimulai pada Hari Valentine — 14 Februari 2024. Namun biaya tersebut menimbulkan perdebatan — dan menimbulkan pertanyaan.

Visa 30 hari berharga 500.000 rupiah (30 euro) ditambah 150.000 rupiah (sekitar 9 euro). “Pajak turis” berlaku untuk semua orang termasuk anak-anak tanpa kecuali. Siapa pun yang mengambil jalan memutar ke pulau-pulau tetangga seperti Kepulauan Gili, Lombok, atau Jawa yang populer harus membayar lagi untuk perjalanan pulang ke Bali. Namun hal tersebut tidak berlaku untuk perjalanan jarak dekat ke Nusa Penida, Nusa Lembongan, atau Nusa Ceningan karena ketiga pulau tersebut termasuk dalam Provinsi Bali.

Namun banyak orang yang sudah khawatir dengan lamanya waktu tunggu saat memasuki Bandara Ngurah Rai. Banyak waktu liburan berharga yang terbuang untuk mendapatkan visa di loket “imigrasi”. Apakah dua ular mengancam sekarang? Mereka yang bertanggung jawab sangat menyadari masalah ini. “Karena lebih dari 15.000 penumpang dapat tiba di bandara Bali setiap hari, penting agar prosesnya berjalan cepat dan efisien,” demikian pengumuman beberapa hari lalu.

READ  Pimpinan gereja dari Indonesia mengunjungi gereja Lübeck

Sasaran: Memproses dalam hitungan detik

20 petugas akan ditunjuk untuk mengumpulkan uang melalui kartu kredit juga. Menurut Tjok Bagus Pemayun, Kepala Dinas Pariwisata setempat, prosesnya memakan waktu tidak lebih dari 23 detik per orang. Belum jelas apakah pembayaran di muka secara online akan dapat dilakukan dalam waktu dekat.

Meski biayanya tentu terjangkau bagi solo traveler, namun menurut komentar di internet, banyak keluarga dengan anak yang akan mencari tempat liburan murah di Asia Tenggara. “Beberapa pengunjung reguler ke Bali sudah mempertimbangkan destinasi alternatif, seperti Thailand, yang bebas visa pada saat kedatangan,” tulis Travel Weekly Asia.

Penggemar Indonesia yang menggunakan Bali untuk menjelajahi negara kepulauan ini menghadapi biaya yang mahal: banyak yang memasuki negara tersebut melalui Bali, menghabiskan beberapa hari di Lombok, dan kemudian – setelah singgah lebih jauh di Bali – melakukan perjalanan untuk melihat komodo. Orangutan di Kepulauan Sunda Kecil, Sumatra dan Candi Borobudur di Jawa. Untuk penjelajahan pulau seperti itu, setiap singgah di Bali sekarang dikenakan biaya Rs 150.000.

Kemacetan lalu lintas dan permasalahan sampah

Namun, penting bagi pihak berwenang untuk mengatasi dampak negatif dari pariwisata massal di masa depan – agar hal ini dapat terjadi, dana baru harus masuk ke kas. “Pariwisata jelas memberikan kontribusi positif bagi Bali dan Indonesia di tingkat nasional, namun di sisi lain juga mempunyai konsekuensi negatif yang serius,” tegas Gubernur Pulau Dewata Wayne Koster. Kemacetan lalu lintas yang meningkat dari hari ke hari dan tidak adanya pembuangan sampah merupakan permasalahan yang sangat memusingkan.

Nama Bali masih memunculkan gambaran sawah hijau subur, pura indah, dan pantai menakjubkan seperti Dreamland atau Nusa Dua. Namun mencapainya menjadi sebuah tantangan. Bahkan perjalanan dari bandara ke tempat liburan memakan waktu berjam-jam pada jam sibuk. Gambar-gambar jalan yang macet total yang beredar di jejaring sosial tampak lebih buruk daripada gambar surgawi.

READ  Indonesia mengandalkan agama untuk menyelesaikan konflik

Pembangunan sistem angkutan kereta ringan bawah tanah akan membantu meringankan kekacauan ini. Menteri Investasi Luhut Pandjaitan beberapa hari lalu mengumumkan bahwa kereta tersebut akan menghubungkan bandara dengan destinasi wisata seperti Canggu dan Seminyak di masa depan. Rencananya, sistem tersebut akan aktif pada tahun 2025/2026. Dan inilah saat yang tepat: Menurut perkiraan, jumlah wisatawan akan meningkat drastis dalam beberapa tahun mendatang. Pajak pariwisata sangat dibutuhkan untuk “melindungi budaya dan alam Bali yang terkenal,” tegas Gubernur Koster.

dpa