Berita Utama

Berita tentang Indonesia

INDONESIA: Pendusta bertopeng kematian Kovit-19 harus menggali kuburan

Sanksi bagi yang melanggar sanitasi
INDONESIA: Pendusta bertopeng kematian Kovit-19 harus menggali kuburan

Sebuah pemakaman terletak di Pemakaman Jakarta. Hanya Pemerintah-19 yang mati yang dimakamkan di sana.

© Ed Ware / Getty Images

Ada hukuman yang tidak biasa bagi mereka yang menolak memakai topeng di Indonesia: beberapa dari mereka harus menggali kuburan untuk mereka yang memiliki Pemerintah-19. Ini membantu penggali kubur karena mereka memiliki lebih banyak.

Indonesia memiliki masalah yang sama seperti banyak negara lain di dunia: kebutuhan akan masker telah diperkenalkan sebagai tindakan pencegahan terhadap penyebaran virus corona – tetapi beberapa orang sesat menolak untuk memakai pelindung mulut dan hidung. Sementara orang di belahan dunia lain biasanya merespons dengan denda, orang di Indonesia sangat kreatif.

Penyangkal topeng sudah harus melakukan push-up atau berada di depan umum Tempatkan di peti mati sebentar. Kalimat lain, di sisi lain, tampak kejam dan kasar: siapa pun yang tidak mau memakai topeng dipaksa menjadi penggali kubur, lapor surat kabar Indonesia “The Jakarta Post”. Penyangkal bertopeng harus menggali kuburan bagi mereka yang meninggal setelah menderita penyakit Pemerintah 19.

Penggali kubur beroperasi di bawah tekanan tinggi di Indonesia

Delapan orang telah dihukum di bawah rezim Yunani, kata laporan itu. Ada kekurangan staf di pemakaman lokal. Banyak orang mati selama epidemi, dan mereka yang menggali kuburan tidak dapat membuat kuburan. “Hanya ada tiga penggali kubur yang tersedia saat itu, jadi saya pikir orang-orang ini bisa membantu mereka,” kata pemimpin yang sedang mempertimbangkan hukuman itu.

Seorang pria Irlandia masih bisa mendengar dari pemakamannya.

Dia berharap ini memiliki efek pencegahan. Setiap makam memiliki dua penyangkal bertopeng: satu harus menggali, dan yang lain harus menutupi makam dengan panel kayu. Mereka tidak diizinkan menghadiri pemakaman karena risiko infeksi.

Ruang di kuburan semakin sempit

Menurut “Jakarta Post” jumlah epidemi di rezim dan seluruh negeri meningkat secara drastis. Banyak yang menderita penyakit Pemerintah 19 mereka. Seorang karyawan pemakaman di ibu kota, Jakarta, mengatakan kepada penyiar Amerika ABC bahwa 201 orang dimakamkan seminggu – 70 hingga 80 pemakaman seminggu sebelum epidemi. Hal ini juga menimbulkan kekhawatiran bahwa tidak akan ada tempat untuk menguburkan orang mati di kuburan dalam waktu dekat.

Peradangan:“Jakarta Pos” / ABC

epp

READ  Penawar akhir dipilih untuk proyek bandara Indonesia yang berjumlah 30.530 juta