Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia – Produksi Palmyra – “genosida gerakan lambat” terhadap penduduk asli – berita

Isi

Hanya segelintir hutan hujan Kalimantan yang bertahan sejak perusahaan kelapa sawit menemukan pulau itu. Ini memberi tekanan pada orang-orang suku.

“Pemerintah menjual hutan kami ke perusahaan besar dan menggunakan uang itu untuk mengisi kantong mereka. Bagi kami, hidup bukan hanya tentang uang, ”kata Inui Yeq dalam film yang baru-baru ini dirilis oleh LSM Forest People Project.

Nenek dari suku Dayak yang tinggal di Kalimantan, Kalimantan, Indonesia. “Bagaimana kami bisa hidup tanpa hutan? Lalu dimana obatnya jika penyakit itu datang? Kami akan menjaga tanah ini seperti yang dilakukan nenek moyang dan cucu-cucu kami.”

Mitos:

Minyak sawit adalah ekspor terpenting Indonesia. Sekitar 45% minyak sawit dunia ditanam di Kalimantan. Tapi itu datang dengan harga tinggi. Ratusan kebakaran sering dibakar secara ilegal di Indonesia setiap tahun selama musim kemarau untuk menghancurkan hutan hujan.

Gambar Getty

Perkebunan palmyra telah lama disusupi di daerah yang belum tersentuh beberapa tahun yang lalu, kata Angus Mac Innes, yang membuat film tentang masyarakat adat Kalimantan. “Perubahan terbesar adalah proyek infrastruktur besar seperti Trans-Borneo Highway.

Sekitar 100.000 kilometer persegi hutan hujan di Indonesia telah hancur dalam 20 tahun terakhir, menurut organisasi Global Forest Watch. Ini lebih dari dua kali luas Swiss. Sebagian besar lahan ini ditanami perkebunan kelapa sawit.

Perusahaan kelapa sawit telah menipu masyarakat adat dengan mengklaim bahwa mereka hanya meminjamkan tanah. Kemudian masyarakat suku merasakan hilangnya hutan mereka.

Bagi masyarakat adat, ini mengacu pada perpindahan dan konflik. Karena hak atas tanah mereka biasanya hanya di atas kertas, kata Norman Jiwan. Dia bekerja untuk organisasi Walhi, yang mengkampanyekan hak-hak Thane Dayak dan masyarakat adat: “Perusahaan kelapa sawit menipu masyarakat adat dengan mengatakan bahwa mereka hanya meminjamkan tanah. Kemudian masyarakat suku menyadari bahwa mereka telah kehilangan hutan dan tidak memiliki tempat untuk pertanian tradisional mereka.”

“Dayak hanya akan tumbuh sampai ukuran yang benar-benar mereka butuhkan”

Buka kotak ituTutup kotaknya

Sarina Butcher dari Institut Antropologi Sosial di Universitas Bern mengatakan bahwa filosofi kehidupan masyarakat adat sangat bertentangan dengan ideologi pasar perusahaan kelapa sawit. Dia menghabiskan beberapa minggu di lapangan mengerjakan disertasi masternya di Kalimantan: “Thayak memiliki aliansi yang kuat dengan alam karena mereka hidup dari sumber dayanya, jika tidak mereka tidak dapat bertahan hidup. Mereka hanya tumbuh ke titik di mana mereka benar-benar perlu untuk bertahan hidup. Di perusahaan Palmyra beroperasi untuk mendapatkan keuntungan, mereka perlu memproduksi dengan cepat dan banyak. Kami melihat di sini bahwa ini tidak sesuai.”

Sementara sebagian besar hutan hujan di Kalimantan dan Sumatera telah diubah menjadi perkebunan kelapa sawit, industri kelapa sawit telah menemukan Papua bagian barat selama beberapa tahun – kata Heinz Peter Snoj dari Institut Antropologi Sosial untuk penderitaan masyarakat adat. Di Universitas Bern: “Papua Barat memiliki wilayah hutan hujan besar terakhir, yang sekarang secara bertahap diduduki, di mana perkebunan kelapa sawit besar sedang didirikan.”

Di sana juga, orang-orang suku telah mengungsi dan diberi kompensasi dengan tarif yang lebih rendah, kata Znoj. “Masyarakat lokal semakin kehilangan sumber daya mereka. Sastra berbicara tentang genosida dalam gerakan yang lambat.

Label Stabilitas: “Greenwashing”

Industri kelapa sawit berusaha mengembangkan standar tertentu dengan label konsistensi. Misalnya, pembukaan hutan hujan dilarang. Namun, standar tidak memadai dan sering tidak dipatuhi, menurut tinjauan.

Yang kami impor adalah minyak sawit biasa. Karena sekarang diproduksi, itu didasarkan pada ekonomi perkebunan industri.

Selain itu, proses sertifikasi sangat mahal, namun pemilik kecil yang berproduksi sangat konsisten di perkebunan campuran tidak mampu membelinya, Znoj mengkritik: “Pencucian hijau dilakukan di sana. Kami mengimpor minyak sawit biasa. Hanya dengan cara ini minyak sawit bisa menjadi banyak. lebih murah, karena sekarang mendominasi pasar global untuk minyak nabati seperti yang kita lihat.

Untuk melindungi hutan hujan dan masyarakat adat, untuk benar-benar menumbuhkan Indonesia, pemerintah tidak hanya harus melindungi kepentingan para raksasa di Palmyra, tuntutan Jiwan dalam negeri, tetapi: “Ini harus menghormati dan melindungi hak atas tanah. Masyarakat adat dan mengembalikan mereka hutan.” Namun kini hal sebaliknya terjadi di Indonesia.

READ  Boeing jatuh di Indonesia: Mengapa begitu banyak pesawat jatuh di Indonesia