Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Sebuah Pulau Berjuang Melawan Investor

Indonesia: Sebuah Pulau Berjuang Melawan Investor

Per: 1 November 2023 12:29

Pemerintah ingin membangun kawasan industri di Pulau Rembang, Indonesia, dengan investor Tiongkok. Akibatnya, sekitar 7.500 orang akan mengungsi. Mereka berisiko kehilangan tempat tinggal.

Bagi penduduk desa yang tidak seharusnya, para perempuan ini sangat lantang – dan memutuskan: “Apa pun yang terjadi, meskipun pemerintah memberi kami uang atau kekayaan, kami tidak ingin meninggalkannya karena tanah ini adalah milik nenek moyang kami.”

Ramna, Vati, Miskia, Linda dan Deya marah besar. Perempuan berdiri di tiang protes di Rembang. Jalan tanah berdebu, tanah merah dan berlubang mengarah ke Desa Pasir Panjang. Tidak banyak yang bisa dilihat di sini: banyak tanaman hijau, beberapa kebun kecil, di belakang gunung, beberapa tikungan ke arah laut. Namun jika pemerintah Indonesia mengizinkan, kawasan industri dapat segera dibangun di pulau kecil tersebut.

“Tetapi kami mengetahuinya hanya secara tidak sengaja,” kata Iskandar, salah satu warga di posko protes. “Pemerintah belum menjelaskan kepada kami apa rencana ini, apa artinya bagi kami dan lingkungan, jadi kami menolak.”

Pasir kuarsa yang bagus dan dekat dengan Singapura

Proyek yang diberi nama Rembang Eco-City ini pada dasarnya adalah pabrik kaca yang dibangun bersama oleh perusahaan Indonesia, Otoritas Pembangunan Lokal, dan Xinyi Glass dari Tiongkok. Xinyi memproduksi kaca dan panel surya.

Terdapat pasir kuarsa yang bagus di dalam dan sekitar Rembang yang penting untuk produksi kaca. Selain itu, lokasinya dekat dengan pusat komersial Singapura, 100 kilometer ke arah barat laut. Keduanya menjadikan Rembang sebagai lokasi yang menarik untuk proyek semacam itu. Jika tidak ada orang yang menghalangi.

Menurut investornya, pulau tersebut tidak berpenghuni

“Awalnya pemerintah bertindak seolah-olah pulau itu tidak berpenghuni,” jelas demonstran Rio. Investor Indonesia Tomi Vinata mengatakan hal yang sama: Rembang tidak berpenghuni. Tampaknya sampai awal abad ke-21 – saat itulah rencana pembangunan ekonomi pertama kali muncul. dibuat – Rembang tidak berpenghuni.

“Saya tinggal di sini ketika Indonesia belum menjadi negara merdeka – pemerintah berbohong!” Kata Patty Kuh. Dia juga tinggal di Basir Panjang di bawah laut. Ia melahirkan delapan orang anak, empat di antaranya dimakamkan di sini, suaminya meninggal pada tahun 1972 dan dimakamkan di sini, ibunya yang berusia lebih dari 100 tahun sudah tinggal di sini, 30 cucu dan 29 cicit juga tinggal di sini. Rembang.

Meringkuk karena usia dan hampir buta, Nenek Kuh memiliki visi yang jelas: “Semua anggota keluarga dimakamkan di sini, semua orang menjadi tua di sini, dan apa pun yang terjadi, saya tidak ingin pergi.”

Desa kecil yang terletak di atas air, kelapa berjatuhan di tepi pantai, banyak warga yang tinggal di rumah yang berada tepat di atas laut, bau garam dan panas, ikan dan hutan: “Di sini ada hutan, kami menebangnya. , menebang pohon , lalu ditangkap ikan, kepiting, kerang,” kata Kuh. . “Tanah adalah kehidupan kami, laut ada di sini, kami bisa memancing, keluarga ada di sini bersama-sama, itu sangat penting bagi saya – saya tidak akan pergi.”

Banyak warga Rembang yang hidup dengan mencari ikan. Pemerintah Indonesia ingin bermitra dengan perusahaan Tiongkok untuk membangun kawasan industri di pulau tersebut.

Tiongkok berinvestasi besar-besaran di Indonesia

Presiden Indonesia Joko Widodo melakukan perjalanan ke Tiongkok pada bulan Juli dan kembali dengan janji investasi besar, termasuk eco-city Rembang.

READ  Hujan deras di Indonesia: Banyak yang meninggal akibat banjir di Jawa-Panorama

Tiongkok adalah investor terbesar di Indonesia. Jalur kereta api untuk kereta api berkecepatan tinggi, bendungan, peleburan emas: negara ini adalah mitra yang populer, terutama dalam hal bahan mentah atau infrastruktur. Fakta bahwa Tiongkok juga berpartisipasi dalam proyek bernilai miliaran dolar lainnya, yaitu pembangunan ibu kota baru di Kalimantan, penting bagi Jokowi, yang juga dikenal sebagai presiden.

Jadi protes terhadap rencana Tiongkok tidak menyenangkan bagi pemerintah Indonesia – namun baik Patty Kuho maupun perempuan lain di Pasir Pajang tidak mau menyerah. “Kami siap untuk apa pun, kami akan terus berdemonstrasi, kami akan duduk di jalan lagi, kami tidak akan mengizinkan siapa pun, bahkan jika mereka datang dengan traktor dan tank, kami siap mati untuk membela negara kami.”

Budaya Melayu terancam di Rembang

Cucu perempuan Nenek Kuh, Riska, juga tidak mau pergi: “Ini adalah tanah leluhur saya,” ujarnya. “Kalau kita harus pergi, budaya Melayu di sini juga akan hilang.” Dan itu penuh dengan adat istiadat dan kepercayaannya sendiri. “Kami ingin memastikan bahwa orang Melayu tidak hilang begitu saja di sini.”

Orang Melayu adalah anggota kelompok etnis yang tinggal di Malaysia dan pulau Sumatera dan Kalimantan di Indonesia, serta banyak pulau kecil. Orang Melayu pada mulanya adalah orang-orang pedagang laut, sehingga mereka menetap di pesisir pantai; Sebagian besar beragama Islam, namun terkadang dengan ciri dan adat istiadatnya masing-masing. Seperti di Rembang.

Kuburan sebagai saksi masa lalu

Ayah Riska, Effendi, berlutut di depan pohon ara pencekik raksasa di hutan dekat laut. Bagian pohonnya dihias dengan kain kuning, ia menyalakan dupa dan mempersembahkan rokok kepada leluhur di akar pohon.

READ  Starbucks Indonesia bermitra dengan Green Butcher untuk memperkenalkan opsi menu nabati baru

Dia menunjuk ke sebuah makam kecil yang dihiasi kain kuning, di bawahnya Anda dapat melihat garis besar angka: “1825” seharusnya ada di sana. Bukti bahwa orang Melayu selalu tinggal di sini. Ada banyak makam di hutan ini, di belakangnya ada pohon suci lain – dan laut.

Selama pengepungan di Rembang pada bulan September, polisi Indonesia menembakkan gas air mata dan menangkap 43 orang.

Tabung gas air mata ditembakkan ke arah pengunjuk rasa

Riska menceritakan bagaimana pada tanggal 7 September, ketika pejabat pemerintah mendekat, mereka memblokir jembatan yang menghubungkan Rembang dengan pulau tetangga. “Kami mendirikan barikade untuk melindungi diri dari agen pemerintah. Polisi menembakkan gas air mata ke arah anak-anak dan memukul kepala beberapa anak dengan peluru karet.”

43 orang ditangkap dan banyak yang masih dipenjara. Namun warga Rembang tidak panik dan kembali menggelar aksi protes.

70 persen menentang relokasi

Rio adalah salah satu demonstran; Dia mengorganisir semacam sensus bersama dengan organisasi perlindungan lingkungan Walhi. Mereka menghitung jumlah penduduk desa – sebagai bukti kehadiran mereka, mengumpulkan suara mereka, dan apakah mereka mendukung atau menentang pemukiman kembali: “Penduduk asli di sini 70 persen menentang pemukiman kembali. Namun pemerintah selalu mengatakan kepada media bahwa jumlahnya 70 persen. Aku sudah setuju.”

Semakin banyak orang yang mendengar cerita Rembang dan mendukung perjuangan tersebut. Karena seperti yang Nenek Kuh katakan, “Aku cinta negara ini — bagaimana jika negaramu direbut?”