Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia sedang berupaya untuk mempercepat pertumbuhan ekonominya  akademi

Indonesia sedang berupaya untuk mempercepat pertumbuhan ekonominya akademi

Indonesia memiliki populasi muda dan sumber daya keuangan yang kuat. Negara berkembang dengan lambang Garuda emas ini menghadirkan kisah pertumbuhan yang menarik bagi investor.

Pemuda di Festival Cahaya dan Perdamaian di Jakarta: Proses transformasi Indonesia berjalan dengan baik

Indonesia: Negara berpenduduk 270 juta orang di sekitar 17.500 pulau harus menjadi negara mitra Hannover Messe pada awal tahun 2020, kata WPameran dagang terkemuka di industri. Namun, Indonesia Corporate Expo ditunda hingga tahun ini karena pandemi – namun, pada awal April, hanya acara digital yang dapat diadakan kembali karena meningkatnya jumlah infeksi.

Setiap detik orang Indonesia berusia di bawah 30 tahun

Negara yang luas maksimumnya dari bagian paling timur hingga paling barat adalah lebih dari 5.100 kilometer, hanya dikenal banyak orang sebagai tujuan wisata; Masyarakat mengenal pulau-pulau utama Jawa, ibu kotanya, Jakarta, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, dan New Guinea; Tentu saja Bali. Namun, negara dengan populasi terbesar keempat di dunia ini memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi titik awal pilihan dalam hal perekonomian: Separuh penduduk Indonesia berusia di bawah 30 tahun. Orang yang berusia di atas 60 tahun hanya berjumlah 10 persen dari populasi. Oleh karena itu, Indonesia mempunyai potensi tenaga kerja muda yang sangat besar.

Dan hal ini semakin kuat: Indonesia secara bertahap pulih dari pandemi ini dengan surplus perdagangan sebesar $2 miliar pada bulan Februari, yang antara lain disebabkan oleh kenaikan harga bahan mentah penting seperti besi, baja, dan minyak mentah. Ini merupakan surplus perdagangan selama sepuluh bulan berturut-turut sejak Mei 2020. Surplus perdagangan bulanan, yang dihasilkan dari pemulihan ekspor yang kuat di tengah lemahnya permintaan impor, membantu negara ini mempersempit defisit transaksi berjalan. Namun, impor diperkirakan akan meningkat pada paruh kedua tahun 2021 karena percepatan pertumbuhan ekonomi yang didorong oleh konsumsi domestik yang lebih kuat dan peningkatan investasi tetap.

READ  Pasar Berkembang: Volatilitas Tinggi Menawarkan Peluang Masuk yang Menarik

Kebijakan fiskal yang khas

Daftar sekarang

“Kalau tahu cara membumbui sesuatu, ikan kecil pun jadi ikan tenggiri”: pepatah kuno Indonesia itu masih ada hingga saat ini. Negara ini juga berada dalam posisi ideal dalam hal kebijakan fiskal: pemerintahnya berpedoman pada apa yang disebut kriteria Maastricht dari Uni Eropa. Dengan utang nasional sebesar 30,5 persen dari PDB, utang baru sebesar 2,2 persen dari PDB, dan tingkat inflasi sebesar 2,8 persen, kinerja Indonesia lebih baik dibandingkan banyak negara di sekitar Uni Eropa.

Negara ini telah memulai reformasi menyeluruh untuk pembangunan ekonomi lebih lanjut: perekonomian dan ekspor harus didiversifikasi, integrasi vertikal industri harus ditingkatkan, daya beli masyarakat Indonesia harus ditingkatkan, dan lokasi usaha harus ditingkatkan. Hal ini juga disertai dengan investasi besar di bidang infrastruktur, energi terbarukan, sistem pendidikan, dan pengurangan birokrasi.

Namun, hal ini diimbangi oleh infrastruktur yang tidak memadai, korupsi yang meluas, dan rendahnya tingkat investasi asing. Namun pemerintahan yang dipimpin oleh Presiden Joko Widodo siap mengambil tindakan: dua tahun lalu pemerintah memutuskan untuk memindahkan pusat pemerintahan dari Jakarta ke wilayah Kalimantan Timur pada tahun 2024. Kota baru ini harus hijau dan berkelanjutan, sekaligus mendorong pertumbuhan ekonomi. pengembangan di luar pulau utama Jawa. Investasi yang setara dengan sekitar US$33 miliar terkait dengan tata letak baru kantor pusat pemerintah; Uang tersebut akan mengalir ke bidang-bidang seperti transportasi, komunikasi, pasokan air, pengelolaan limbah dan layanan kesehatan.