Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia sedang mengurangi pencurian online karena layanan streaming semakin menumpuk

Indonesia telah mampu menghentikan pencurian streaming online, menjadikannya titik terang yang langka di wilayah yang dilanda unduhan ilegal dan mendorong layanan streaming.

Koalisi Melawan Pembajakan dari Asosiasi Industri Video Asia mengatakan upaya bersama oleh kelompok industri dan pemerintah telah mengurangi lalu lintas ke situs web phishing sebesar 73 persen antara Agustus 2019 dan Januari 2021. Tindakan keras tersebut juga meningkatkan upaya Netflix, Disney Plus, dan layanan streaming lokal, yang ingin berekspansi ke ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Manajer umum CAP Neil Kane mengatakan pembajakan adalah masalah yang “mengerikan”.

Pada Januari 2019, 53 juta pengunjung per bulan mengunjungi situs yang dikendalikan oleh tiga sindikat pencurian pertama di Indonesia: IndoXXI, LK21, dan Bioscope. Menurut CAP, dari empat situs streaming bingkai utama, ini lebih dari dua kali lipat penonton 23 juta per bulan.

Menurut sebuah studi tahun 2020 oleh firma riset pasar dan analisis data internasional yang ditunjuk CAP, Yukov, Indonesia memiliki tingkat akses konsumen terendah ke situs web streaming atau situs torrent bajakan di Indonesia, tidak jauh di belakang Singapura dan secara signifikan lebih rendah dari Hong Kong.

Kane menghargai tiga taktik yang digunakan tahun lalu: pemerintah merampingkan proses pemblokiran situs; Kampanye media mengajarkan kepada publik tentang bahaya malware; Serta menjamurnya situs legal yang menyediakan konten unggulan.

CEO Mico Barrett Kamiski mengatakan perusahaan rintisan, yang memungkinkan pelanggan untuk mengunduh film dan acara TV di ponsel mereka melalui mesin yang dipasang di toko-toko yang nyaman, telah menjadi semakin kompetitif dalam mencegah pencurian online di Indonesia.

“Studio, kolektor – semua orang berusaha untuk aktif,” katanya.

READ  Gelembung perjalanan bersama Indonesia Kabar baik: MOTAC

Miko telah bermitra dengan Kobley, layanan streaming milik perusahaan pemuja pengendara Indonesia Kozak.

Langganan video-on-demand di 10 operator teratas Indonesia bertambah 7 juta pada Januari dan 3,6 juta pada September 2020, menurut firma riset Media Partners Asia.

Disney membuat porsi yang signifikan dari jumlah itu, menambah 2,5 juta pelanggan meskipun layanan Disney Plus Hotstar diluncurkan pada bulan September. Diikuti oleh tayangan berbasis di Hong Kong dengan 1,5 juta pelanggan dan 1,1 juta video operator lokal.

Kepala eksekutif video yang berbasis di Jakarta Bach Hermavan Sutton mengatakan layanan tersebut akan melipatgandakan jumlah pelanggannya pada tahun 2020. Perusahaan ini memiliki 60 juta pengguna aktif bulanan, tetapi tidak semuanya dibayar. Sutton mengatakan pertumbuhan pesat pelanggan berbayar video menunjukkan hasil dari “mendidik konsumen untuk melihat konten yang sah.”

Perusahaan streaming juga cenderung membuat konten lokal untuk meningkatkan daya tarik mereka.

Netflix memiliki dua film asli yang akan diproduksi oleh sutradara wanita Indonesia Nia Dinata dan Hatra Tang Rathu.

GoPlay baru-baru ini memperkenalkan program orisinal Paman Paman Milenial Lima sahabat yang bersatu kembali setelah bertahun-tahun menikah dengan remaja.

“Sebagian dari pasar tidak selalu membayar … tetapi memiliki pemain berkualitas tinggi, termasuk Disney Plus dan Netflix, membantu,” kata Jeffrey Payne, mitra pengelola Golden Gate Ventures, sebuah firma modal ventura yang mendukung Cobley.

Buletin mingguan

Panduan penting Anda tentang bagaimana miliaran orang tercipta dan hilang di dunia teknologi Asia. Menu berita eksklusif, analisis tajam, data cerdas, dan gebrakan teknologi terkini dari FT dan Nikkei

Daftar di sini dengan sekali klik