Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia telah menjadi “pusat global” epidemi – supra-regional

Jakarta (dpa) – Situasi virus corona di Indonesia mendekati puncaknya. Pada hari Rabu, pejabat kesehatan melaporkan lebih dari 54.000 infeksi baru dalam waktu 24 jam – lebih banyak dari kapan pun sejak pandemi dimulai.

Sebulan yang lalu jumlahnya kurang dari 10.000. The Jakarta Globe melaporkan bahwa negara kepulauan Asia Tenggara itu sekarang menjadi “pusat global” krisis virus. Indonesia kini telah menyusul India, di mana jumlahnya menurun dan sekitar 38.000 kasus dikonfirmasi pada hari Rabu.

Ibukota, Jakarta, di pulau utama Jawa, rusak parah. Pada awal Juli, pemerintah telah memberlakukan tindakan yang lebih ketat di Jawa dan pulau wisata populer Bali dan memperketat aturan masuk. Namun, prosedur tersebut belum menunjukkan keberhasilan sejauh ini. Alasan utamanya adalah penyebaran tipe delta yang sangat menular, yang menurut pihak berwenang, sekarang menyumbang 90 persen dari semua infeksi baru.

Pada akhir Juni, Palang Merah memperingatkan runtuhnya sistem kesehatan di negara terpadat keempat di Bumi. 270 juta orang tinggal di Indonesia. Secara total, lebih dari 2,6 juta kasus virus corona telah dikonfirmasi sejauh ini. Lebih dari 69.000 orang telah meninggal sehubungan dengan Covid-19. Menurut statistik dari Our World in Data, sejauh ini kurang dari enam persen populasi telah divaksinasi lengkap.

© dpa-infocom, dpa: 210714-99-381748 / 3

Komunikasi IFRC

Laporan Jakarta Globe

Statistik Dunia kita dalam data

READ  'Melecehkan, tidak ilmiah': kritik terhadap tes Virgo di Indonesia bersifat militer-politik