Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Tersangka dalang serangan Bali dibebaskan dari tahanan

Serangan berdarah mengguncang pulau liburan Indonesia 18 tahun lalu Polly. Sekarang dalang Abu Bakr Bashir telah dibebaskan dari penjara setelah serangan terhadap ulama Islam radikal. Pria 82 tahun itu dibebaskan dalam kasus lain setelah menjalani hukumannya.

Pejabat peradilan di negara kepulauan Asia Tenggara telah mengumumkan bahwa dia telah dibebaskan dari penjara selama 55 bulan karena berperilaku baik. Bashir, yang dibawa pergi oleh pasukan elit, meninggalkan pusat penahanan di dekat ibu kota dengan sebuah kendaraan. Jakarta.

Bashir dianggap sebagai salah satu pemimpin Al-Qaeda cabang Jemaah Islamia Asia Tenggara Ingin mendirikan Negara Islam Tuhan. Namun, menurut pakar keamanan, dia disebut-sebut telah memutuskan hubungan dengan organisasi teroris tersebut sehingga tidak mungkin menjadi ancaman.

Islamis utama itu diduga terlibat dalam 202 kematian dalam serangan klub malam di pulau liburan Bali pada 2002 dan serangan 2003 di Hotel Marriott di Jakarta – tetapi pengadilan belum dapat membuktikan keterlibatan langsungnya. Pada tahun 2005 pengadilan menjatuhkan hukuman 30 bulan penjara karena dokumen palsu. Dia dibebaskan pada pertengahan 2006.

Perdana Menteri Australia khawatir

Pada 2011, Bashir diundang untuk bergabung dengan kelompok militan baru Sakit Dia ditangkap kembali dan dijatuhi hukuman 15 tahun penjara karena mendanai sel teroris. Dia sendiri selalu menentang kepolosannya.

Pada 12 Oktober 2002, lebih dari 200 orang tewas dalam ledakan bom di kelab malam dan bar di Bali, termasuk 88 warga Australia dan enam warga Jerman.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison Menyatakan keprihatinan atas pembebasan Bashir. Morrison mengatakan dia ingat dengan baik hari serangan di Bali. Sulit untuk menerima bahwa ada banyak sekali pelaku kejahatan.

READ  Pria yang memecahkan kapal terjebak di papan kayu selama dua minggu - diselamatkan