Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Tongkat Hidung Digunakan di Pusat Tes Corona Bandara Medan – Berita Luar Negeri

Perusahaan farmasi asal Indonesia disebut-sebut pernah menggunakan swab stick di Pusat Tes Corona di Bandara Medan!

Pekan lalu, polisi menangkap direktur pelaksana dan empat karyawan lainnya dari perusahaan obat milik negara Kimia Pharma, menurut South China Morning Post. Mereka dituduh mencuci dan mengemas kembali tongkat swab di kantor pusat perusahaan. Itu kemudian ditusuk di hidung penumpang yang tidak curiga di Bandara Kualanamu di Medan.

Polisi berasumsi bahwa sekitar 9.000 penumpang telah menerima sumpit yang terkontaminasi sejak Desember 2020. Antara 100 dan 200 penumpang diuji per hari, beberapa dengan kit asli, yang lain dengan yang bekas. Polisi sedang menyelidiki apakah sumpit yang digunakan kembali telah menyebabkan infeksi.

Penipuan itu terungkap ketika seorang polisi berpakaian preman melakukan tes di Bandara Internasional Kualanamo, yang memberikan hasil positif palsu. Petugas kemudian dites negatif untuk virus corona, menurut polisi.

Dua pengacara hak asasi manusia Indonesia yang melakukan perjalanan ke Jakarta hampir setiap minggu antara bulan Desember dan Februari untuk sidang di hadapan Mahkamah Agung juga terpengaruh. Ranto Cibrani dan Kamal Bani sedang mempersiapkan gugatan terhadap perusahaan obat dan ingin menuntut ganti rugi setara dengan sekitar 57.000 euro untuk setiap penumpang yang terkena dampak.

Cibrani mengatakan dia curiga ada sesuatu yang salah sejak awal: “Itu mengerikan karena mereka melakukan tes begitu dalam dan bersikeras mengambil banyak swab dari hidung saya selama satu tes – sampai saya mengeluh bahwa prosedur ini tidak dilakukan secara profesional.”

Dalam retrospeksi, dia curiga mereka telah mendecakkan hidung mereka beberapa kali karena mereka “menggunakan sumpit yang sudah dicuci dan digunakan, yang membuat prosesnya lebih sulit”. Cyber: “Saya merasa bahwa saya adalah korban penipuan serius dan saya diperkosa melalui hidung saya.”

READ  Raksasa! "Godzilla VS Kong" mengalahkan "Wonder Woman 1984" dan "Zack Snyder`s Justice League" di HBO MAX!

Rekan pembangun menyerukan agar pengujian Kimia Farma dihentikan secara nasional dan agar tim independen meninjau kantor dan pusat pengujian mereka. “Kami ingin tahu apakah ada masalah yang lebih besar yang perlu diungkapkan di sini,” katanya.

Perusahaan obat tersebut terdaftar dan menghasilkan penjualan tahunan sebesar 9,4 triliun rupee (sekitar 544 juta euro) pada 2019. Menurut perkiraan polisi, para penipu menyusup setara dengan lebih dari 104 ribu euro menggunakan stik hidung bekas. Lebih dari 8.626 euro tunai disita selama penangkapan.


Polisi telah menutup pusat pengujian Kimia Farma dan sedang menyelidiki apakah para penumpang tertular virus corona melalui stik hidung bekas.Foto: aliansi gambar / abaca

Bandara Internasional Kualanamo menyediakan tes bekerja sama dengan Kimia Farma. Seorang pejabat bandara, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan:Koran Pagi Cina Selatan“Kami tidak tahu dan tidak percaya seseorang akan melakukan hal seperti ini. Maskapai penerbangan mempercayai bandara Kuala Lumpur untuk memungkinkan tes ini, tetapi insiden ini di luar kendali kami.” Setelah skandal itu diketahui, pusat tersebut ditutup Kimya Pharma diuji di bandara Kualanamo dan disegel oleh polisi Penyedia layanan lain yang dikontrak untuk tes cepat.

Indonesia telah melaporkan hampir 1,7 juta kasus virus corona dan lebih dari 45.000 kematian sejak pandemi dimulai. Sementara tes wajib bagi pelancong udara, jumlah tes publik kecil. Menurut Kementerian Kesehatan Indonesia, kurang dari sepuluh juta dari 260 juta orang di negara ini telah menerima tes antigen.