Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia tunjukkan China jalan keluar dari krisis vaksin

Tindakan terhadap Corona di Beijing

Bangkok Kemajuan sedang dibuat dalam upaya China untuk mengurangi serangan balik vaksin – tetapi orang-orang dengan ekonomi terbesar di Asia belum mendapat manfaat darinya. Hampir dua tahun setelah vaksin mRNA pertama mendapat persetujuan darurat di Barat, vaksin mRNA dari produsen China kini juga mendapat persetujuan. Namun, bukan di China, melainkan di Indonesia.

Di sebelah timur ibu kota Indonesia Jakarta, perusahaan rintisan biotek lokal Etana sedang memproduksi vaksin yang disebut AWcorna, yang dikembangkan bekerja sama dengan perusahaan China Walvax dan Suzhou Abogen untuk militer China. Vaksin itu akan segera digunakan secara besar-besaran di negara berpenduduk 275 juta jiwa itu – begitu negara kepulauan itu memiliki stok virus Biotek– Pfizer telah kehabisan vaksin.

Fakta bahwa vaksin mRNA China pertama saat ini hanya untuk digunakan di luar Republik Rakyat menggarisbawahi jalur khusus yang rumit dari kampanye vaksin China, membuatnya semakin sulit untuk mengucapkan selamat tinggal pada kebijakan nol-covid Beijing yang ketat. . Negara tersebut belum menyetujui vaksin mRNA apa pun. Vaksin dari produsen seperti Biontech dan ModernaItu mampu meyakinkan bagian dunia lain dengan efek keamanan yang relatif tinggi dan tahan lama, sehingga tidak digunakan di China.

Orang Cina sebagian besar skeptis terhadap vaksin

Rendahnya tingkat imunisasi di Cina dalam perbandingan internasional adalah salah satu alasan utama untuk tetap berpegang pada strategi menggunakan langkah-langkah ketat untuk mengurangi jumlah infeksi sedekat mungkin dengan nol. Menurut pejabat, sepertiga dari sekitar 270 juta orang China yang berusia di atas 60 tahun belum menerima dosis ketiga vaksin tersebut. Ini sangat penting untuk vaksin yang digunakan di China, yang didasarkan pada patogen yang tidak aktif.

READ  Tim Khazer (Honda) di Indonesia: Makan Tanpa Resiko / Kejuaraan Dunia Motocross MXGP

Tugas utama hari ini

Temukan pekerjaan terbaik sekarang
Akan diberitahukan melalui email.

Skeptisisme umum tentang vaksinasi tersebar luas di Cina, terutama di bagian populasi yang lebih tua. Keberhasilan China dalam menahan epidemi telah membuat banyak orang percaya bahwa imunisasi lengkap tidak wajib. Kemungkinan infeksi masih sangat rendah: kejadian tujuh hari baru-baru ini kurang dari 20 – sekitar sepersepuluh nilai Jerman.

>> Baca di sini: Penguncian baru menekan pertumbuhan China dan membebani perusahaan-perusahaan Eropa

Tidak ada vaksinasi wajib di Cina. Rencana untuk mengizinkan hanya orang yang divaksinasi ke gedung-gedung publik seperti bioskop, museum, dan teater di ibu kota Beijing ditarik dalam beberapa hari di musim panas setelah kritik besar-besaran di media sosial.

Penolakan China untuk menyetujui vaksin dari pabrikan Barat juga saat ini memblokir pasokan vaksin baru yang disesuaikan dengan varian virus seperti Omicron. Pabrikan yang berbasis di Mainz, Biontech, bekerja dengan mitra China-nya Farmasi Fosun Itu telah mencoba untuk mendapatkan pijakan di pasar Cina sejak pandemi dimulai. Namun, vaksin tersebut macet dalam proses persetujuan.

Perjalanan Kanselir Olaf Scholz ke Beijing, didampingi oleh bos Biontech Ugur Sahin, tampaknya membawa pergerakan di awal bulan. Menurut Scholes, pejabat di Beijing telah menjanjikan persetujuan vaksin Biotek untuk orang asing – tetapi tidak ada jadwal kapan hal itu harus terjadi.

Vaksin mRNA China dikatakan 71 persen efektif melawan Omicron

Namun, keberhasilan peluncuran vaksin mRNA China di Indonesia dapat menjadi alasan untuk mempertimbangkan kembali keengganan otoritas China sebelumnya untuk menggunakan teknologi vaksin modern. Menurut otoritas kesehatan Indonesia, studi klinis menunjukkan efektivitas lebih dari 83 persen terhadap varian awal virus corona. Setelah dua dosis vaksin, vaksin tersebut sekitar 71 persen efektif melawan varian omicron. Evaluasi independen dari hasil publikasi ahli medis masih tertunda.

Namun, presiden Valvax Li Yunchun merasa dibenarkan dengan persetujuan Indonesia: “Saat ini, China telah sepenuhnya menguasai teknologi paling penting untuk vaksin mRNA dan mencapai lokalisasi lengkap dan kontrol independen dari seluruh rantai pasokan,” katanya. Menurut sebuah laporan di surat kabar negara “People’s Daily”, Valvox “serius” mencoba untuk mendapatkan persetujuan darurat dari Komisi Pengobatan China.

Ini bukan pertama kalinya vaksin Covid China disetujui di luar negeri sebelum disetujui oleh otoritas di Beijing. Dalam kasus vaksin virus korona pabrikan Sinopharm, diluncurkan pada akhir tahun 2020, melihat izin darurat pertama di Uni Emirat Arab dan Bahrain. Hanya beberapa minggu kemudian, regulator obat China juga menyetujui penggunaan tersebut.

Lebih jauh: Saingan China: Tujuh grafik menunjukkan bagaimana keseimbangan kekuatan bergeser di Asia