Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Vaksinasi ekonomi

Sambil tersenyum, Presiden Indonesia Joko Widodo menyingsingkan lengan bajunya dan melewatkan vaksin pertama negara itu. “Tidak sakit sama sekali,” katanya, lalu masuk ke mikrofon: “Vaksin Covit-19 adalah langkah penting dalam memutus rantai infeksi untuk melindungi kesehatan kita dan kita semua.”

Presiden berusia 59 tahun – demikian kelompok sasaran penduduk Indonesia Vaksinasi dulu. Setelah staf medis, pegawai pemerintah dan pemuka agama, harus berusia 18 hingga 59 tahun. Ada banyak alasan untuk ini. Bacaan resmi: Vaksin Cina baru diuji di Indonesia untuk kelompok umur ini. Oleh karena itu, para lansia harus menunggu hingga Kementerian Kesehatan menginformasikan tentang keamanan vaksin tersebut. Tapi yang terpenting, itu harus merangsang ekonomi lagi.

Pekerja harus menjadi yang pertama menerima perlindungan sehingga mereka dapat kembali bekerja, tetapi tidak Penyakit fisik Membawa pulang yang tua dan yang lemah. Banyak orang Indonesia tinggal di rumah multi-generasi.

Mereka yang menolak divaksinasi menghadapi hukuman satu tahun penjara

Strategi vaksinasi ini berlawanan dengan yang digunakan di seluruh dunia, tetapi diselesaikan dengan persetujuan

“Saya pikir itu tepat untuk memulai dengan anak laki-laki yang berproduksi, karena penting bahwa ekonomi kembali normal setelah epidemi. Wanita Indonesia berusia 35 tahun

Sekitar 25.000 orang telah meninggal karena Covid-19 di Indonesia sejauh ini, dengan sekitar 860.000 infeksi, dan Nomor kasus Bangkit dengan cepat. Di Indonesia, hal terpenting dalam kehidupan sehari-hari ditangani oleh telepon genggam. Misalnya, SMS digunakan untuk menunjukkan siapa yang akan divaksinasi dan kapan. Maka Anda tidak boleh menyangkal ini – jika tidak, Anda menghadapi satu tahun penjara dan denda seratus juta rupee, setara dengan 6.000 euro.

Vaksinasi dalam aspek sosial dan ekonomi

Pemerintah juga telah memilih pemberi pengaruh untuk vaksin publik pertama yang ditujukan untuk menjangkau khalayak yang lebih muda. Sepertinya berhasil. Banyak orang Indonesia percaya bahwa pemerintah menimbulkan risiko tidak hanya bagi kesehatan, tetapi bagi semua aspek kehidupan – secara sosial dan ekonomi. Vaksin Vaksin Sinovac Cina tampaknya tidak menimbulkan masalah bagi banyak orang Indonesia. Argumen mereka, aman jika Komisi Kesehatan Indonesia memperbaikinya.

READ  Prampanan - Kabupaten Prampanan, Indonesia

Vaksin selesai Performa minimal Dari 50 persen yang dilaporkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia: Dalam uji klinis di antara orang Indonesia berusia 18 hingga 59 tahun, efektif 65,3 persen. Selain itu, vaksin versi Cina tidak membutuhkan suhu pendinginan yang lebih rendah dari yang lain. Di negara yang berada di garis katulistiwa, akan selalu ada suhu tropis, yang merupakan faktor penting.

Vaksin korona: Halal dan disetujui oleh Nabi Muhammad

Lebih penting dari potensi efek samping vaksin, vaksin tersebut telah dinyatakan halal oleh Majelis Tertinggi Muslim Indonesia. Faktor penentu di negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia. Muslim yang taat mengatakan bahwa meskipun bukan untuk vaksinasi, vaksinnya akan benar. Karena bersifat darurat, dan menurut catatan Nabi Muhammad SAW seseorang dapat meminum obat di saat-saat darurat yang tidak ada. Halal Ada.

Dari 270 juta penduduk Indonesia, 180 juta diperkirakan akan divaksinasi dalam 15 bulan ke depan. Dari 17.000 pulau, negara ini membentang lebih dari 5.000 kilometer, dan banyak tempat hanya dapat dicapai dengan perahu, pesawat, atau jalan raya yang rusak. Vaksinasi di seluruh negeri adalah upaya yang ambisius, baik Anda mulai dengan orang tua atau muda.